Dulu Andalan Timnas Indonesia, 5 Pemain Top Ini Justru Dilupakan pada Era Shin Tae-yong

Asad Arifin | 29 Maret 2022, 13:22
Pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong (c) PSSI
Pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong (c) PSSI

Bola.net - Shin Tae-yong cenderung mengandalkan pemain muda untuk menghuni skuad Timnas Indonesia. Keputusan sang pelatih mendapat banyak pujian, walau di sisi lain membuat beberapa pemain top harus terpinggirkan karena tidak dipanggil ke Timnas Indonesia.

Shin Tae-yong menerapkan standar ketat dalam setiap pemilihan pemain untuk Timnas Indonesia. Satu syarat wajib adalah mengenai usia pemain yang dipanggil tak boleh terlalu tua.

Shin Tae-yong memang lebih suka menggunakan pemain muda untuk membentuk Timnas Indonesia. Itu dibuktikan dengan rataan usia pemain Timnas Indonesia saat ini yakni 22,9 tahun.

Kebijakan Shin Tae-yong lantas menjadi mimpi buruk buat pemain yang sudah berusia di atas 25 tahun. Padahal, secara kualitas sebenarnya mereka masih memungkinkan dan layak membela Timnas Indonesia.

Lantas, siapa saja pemain langganan Timnas Indonesia yang luput dari perhatian Shin Tae-yong? Simak daftar lengkapnya di bawah ini ya Bolaneters.

1 dari 5 halaman

Hansamu Yama

Hansamu Yama (c) Bola.com/Aditya Wany

Hansamu Yama (c) Bola.com/Aditya Wany

Hansamu Yama merupakan bek tengah tangguh yang pernah dimiliki Timnas Indonesia. Peran penting yang diberikannya membuat Hansamu Yama selalu menjadi langganan Timnas Garuda.

Bahkan, Hansamu Yama sempat didapuk sebagai kapten Timnas Indonesia pada Piala AFF 2018. Sejauh ini, pemain berusia 27 tahun itu sudah mengemas 22 penampilan dan mencetak empat gol sejak debut pada 2016.

Ketatnya persaingan di lini belakang Timnas Indonesia membuat Hansamu Yama luput dari perhatian pelatih Shin Tae-yong. Hansamu Yama terakhir kali membela Timnas Merah Putih saat menghadapi Uni Emirat Arab di Kualifikasi Piala Dunia 2022 (10/10/2019).

2 dari 5 halaman

Saddil Ramdani

Gelandang Timnas Indonesia, Saddil Ramdani, berusaha melewati pemain Malaysia pada laga kualifikasi Piala Dunia 2022 di SUGBK, Jakarta. (c) Bola.com/M Iqbal Ichsan

Gelandang Timnas Indonesia, Saddil Ramdani, berusaha melewati pemain Malaysia pada laga kualifikasi Piala Dunia 2022 di SUGBK, Jakarta. (c) Bola.com/M Iqbal Ichsan

Saddil Ramdani dikenal sebagai pemain lintas usia di Timnas Indonesia. Saddil Ramdani selalu menjadi andalan sejak membela Timnas U-19, U-23, dan senior.

Saddil mengawali debutnya bersama Timnas Indonesia senior pada 2017. Sejauh ini, pemain berusia 23 tahun itu sudah mengoleksi sembilan pertandingan bersama Timnas Indonesia.

Namun, Saddil belum pernah membela Timnas Indonesia yang diasuh oleh pelatih Shin Tae-yong. Laga terakhir Saddil bersama skuad Garuda terjadi ketika kalah 1-3 dari Vietnam di Kualifikasi Piala Dunia 2022 (15/10/2019).

3 dari 5 halaman

Andik Vermansah

Pemain Madura United, Hugo Gomes Dos Santos Silva (kiri) berusaha menghalau pemain Bhayangkara FC, Andik Vermansah (kanan) dalam pertandingan BRI Liga 1 2021/2022. (c) Bola.net/Ikhwan Yanuar

Pemain Madura United, Hugo Gomes Dos Santos Silva (kiri) berusaha menghalau pemain Bhayangkara FC, Andik Vermansah (kanan) dalam pertandingan BRI Liga 1 2021/2022. (c) Bola.net/Ikhwan Yanuar

Andik Vermansah dulu merupakan pemain langganan yang dipanggil ke Timnas Indonesia. Andik dikenal sebagai gelandang tangguh yang bisa diandalkan dalam membantu serangan.

Andik Vermansah memulai debut di Timnas Indonesia pada 2012. Sejak saat ini, pemain Bhayangkara FC itu sudah mengoleksi 26 penampilan dan mencetak dua gol.

Namun, Andik Vermansah belum lagi dipanggil ke Timnas Indonesia sampai saat ini. Laga terakhirnya membela panji Merah Putih terjadi pada masa pelatih Simon McMenemy sewaktu Timnas Indonesia tampil di Kualifikasi Piala Dunia 2022, Oktober 2019.

4 dari 5 halaman

Stefano Lilipaly

Stefano Lilipaly, tampak kecewa usai dikalahkan Thailand pada laga Piala AFF 2018 di Stadion Rajamangala, Bangkok, Sabtu (17/11). (c) Bola.com/M. Iqbal Ichsan

Stefano Lilipaly, tampak kecewa usai dikalahkan Thailand pada laga Piala AFF 2018 di Stadion Rajamangala, Bangkok, Sabtu (17/11). (c) Bola.com/M. Iqbal Ichsan

Penampilan Stefano Lilipaly sebagai gelandang tak perlu diragukan lagi di Timnas Indonesia. Pemain naturalisasi itu tercatat sudah mengoleksi 24 penampilan sejak debut pada 2013.

Stefano Lilipaly merupakan gelandang yang andal dalam menjadi motor serangan. Pemain berusia 32 tahun itu juga bisa diandalkan mencetak gol.

Namun, pesona Stefano Lilipaly ternyata tak menarik perhatian pelatih Shin Tae-yong. Sejak saat ini, Stefano Lilipaly sama sekali belum pernah merasakan permainan di bawah asuhan pelatih Korea Selatan tersebut.

5 dari 5 halaman

Beto Goncalves

Alberto Goncalves (c) Bola.com/Muhammad Iqbal Ichsan

Alberto Goncalves (c) Bola.com/Muhammad Iqbal Ichsan

Beto Goncalves merupakan penyerang paling tajam yang dimiliki Timnas Indonesia. Predikat itu dibuktikan pemain naturalisasi tersebut setelah mencetak 10 gol dari 12 laga yang dimainkannya.

Beto memulai debut pada 2018 saat dipercaya memperkuat Timnas Indonesia oleh pelatih Bima Sakti. Meskipun sudah tak muda lagi, namun kenyataannya Beto masih mampu tampil tajam.

Sayanganya, jasa Beto belum pernah digunakan oleh pelatih Shin Tae-yong. Usia yang sudah menyentuh angka 41 tahun diyakini sebagai penghambat buat Beto kembali ke Timnas Indonesia.

Disadur dari Bola.com: Zulfirdaus Harahap/Hendry Wibowo, 29 Maret 2022

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR