BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Xavi Punya Rencana Lain Jika Barcelona tak Datang Meminangnya

24-09-2019 04:48 | Yaumil Azis

Gelandang Barcelona Xavi Hernandez mengangkat trofi La Liga di Camp Nou setelah Barcelona menjadi juara, 23 Mei 2015. (c) AP Photo Gelandang Barcelona Xavi Hernandez mengangkat trofi La Liga di Camp Nou setelah Barcelona menjadi juara, 23 Mei 2015. (c) AP Photo

Bola.net - Xavi menegaskan bahwa dirinya ingin kembali menjadi bagian dari Barcelona suatu hari nanti. Namun jika peluang untuk pulang tak kunjung datang, ia berharap bisa melanjutkan karir kepelatihannya di Premier League.

Ikatan Xavi dengan Barcelona bisa dikatakan sangat kuat. Bagaimana tidak, hampir seluruh karir sepak bolanya sebagai pemain ia habiskan bersama klub raksasa Spanyol tersebut. Pria yang dulunya berposisi sebagai gelandang itu sudah tergabung dengan klub sejak 1991.

Pada tahun 2019 kemarin, ia memutuskan untuk pensiun. Klub terakhir yang Xavi bela adalah Al Sadd. Pria berumur 39 tahun itu sudah terlihat bersama klub tersebut sejak tahun 2015 silam.

Di klub itu juga Xavi memulai karirnya sebagai pelatih. Torehannya sejauh ini terbilang cukup apik. Meski masih minim pengalaman, tapi pria berumur 39 tahun tersebut mampu mengantarkan Al Sadd ke peringkat tiga klasemen Qatar Stars League sejauh ini.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Target Utamanya adalah Barcelona

Meski perjalanan karir kepelatihannya sedang apik, Xavi mengaku masih ingin belajar lebih banyak lagi. Tapi matanya saat ini sedang membidik peluang mengambil kursi kepelatihan Barcelona jika sewaktu-waktu Ernesto Valverde dilengserkan.

"Saya tak menyembunyikannya, tujuan saya adalah kembali ke Eropa dan kembali ke Barca, itu adalah tantangan saya ke depannya, namun saya masih belajar dalam proyek ini dan sedang menikmatinya," tutur Xavi kepada Sky Sports.

"Rencananya, yang juga terjadi kepada saya sebagai pemain, adalah berada di Barcelona. Melatih tim seperti ini adalah keistimewaan dan keistimewaan terbaik untuk saya adalah kembali ke Barca. Itulah tujuan saya," lanjutnya.

2 dari 2 halaman

Premier League Sebagai Alternatif

Walaupun demikian, ia tidak akan kecewa jika pinangan dari Barcelona tak kunjung datang. Xavi masih punya rencana alternatif, yakni hijrah ke Premier League dan melatih salah satu klub Inggris.

"Siapa yang tak suka Premier League? Atmosfer sepak bolanya, stadion yang penuh dan orang-orang yang bermain di Premier League telah mengatakan soal kehebatannya," tambahnya.

"Jika harus memilih, saya akan memilih tim besar, [Manchester] City atau United, Chelsea, Arsenal, atau Tottenham. [Jurgen] Klopp, [Mauricio] Pochettino dan Unai Emery, banyak orang yang pergi ke sana dan melakukan pekerjaan yang luar biasa," sambungnya.

Dalam gaya melatih, Xavi mengaku terinspirasi dari Josep Guardiola yang pernah mengasuhnya saat masih di Barcelona. Guardiola sendiri sedang melatih Manchester City saat ini.

"Anda bisa memenangkan pertandingan dengan berbagai cara, namun yang paling saya suka adalah City dan Guardiola. Saya sangat sering mengikuti Premier League dan saya menyukainya," tandasnya.

(Goal International)

KOMENTAR