BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Real Madrid 2007/08: Juara dan Guard of Honour dari Barcelona

27-05-2020 16:27 | Gia Yuda Pradana

Raul Gonzalez, pilar Real Madrid 2007/08 (c) AFP Raul Gonzalez, pilar Real Madrid 2007/08 (c) AFP

Bola.net - Real Madrid meraih gelar juara La Liga mereka yang ke-31 pada musim 2007/08. Musim itu, Madrid bahkan menerima Guard of Honour dari sang rival Barcelona.

Di bawah asuhan pelatih Bernd Schuster, Madrid unggul jauh atas lawan-lawannya. Madrid finis dengan 85 poin dari 38 pertandingan (M27 S4 K7). Madrid juga mencetak 84 gol dan cuma kebobolan 36.

Villarreal yang dilatih Manuel Pellegrini, dan memiliki pemain-pemain seperti Diego Godin, Robert Pires, serta Santi Cazorla, finis peringkat dua dengan 77 poin. Sementara itu, Barcelona besutan Frank Rijkaard yang masih diperkuat Ronaldinho finis peringkat tiga dengan 67 poin.

Kesuksesan Madrid musim tersebut tak bisa dilepaskan dari kontribusi masif tiga pemain pilarnya. Tiga pemain itu adalah kapten Raul Gonzalez serta dua wakil kapten, Guti dan Iker Casillas.

1 dari 6 halaman

Skuad Real Madrid 2007/08

Kiper: Iker Casillas (wakil kapten), Jordi Codina, Jerzy Dudek.

Belakang: Fabio Cannavaro, Gabriel Heinze, Marcelo, Christoph Metzelder, Pepe, Sergio Ramos, Michel Salgado (wakil kapten), Miguel Torres.

Tengah: Mahamadou Diarra, Fernando Gago, Javier Balboa, Julio Baptista, Royston Drenthe, Guti (wakil kapten), Wesley Sneijder.

Depan: Arjen Robben, Gonzalo Higuain, Raul Gonzalez (kapten), Robinho, Javier Saviola, Roberto Soldado, Ruud van Nistelrooy.

Pelatih: Bernd Schuster (Jerman).

2 dari 6 halaman

Tajamnya Raul Gonzalez

Raul adalah pencetak gol terbanyak Real Madrid di La Liga 2017/08. Musim itu, mantan penyerang Spanyol tersebut mencetak 18 gol (termasuk 3 gol penalti) untuk timnya.

Pemain Madrid dengan torehan gol terbanyak kedua di La Liga musim itu adalah eks bomber Belanda, Ruud van Nistelrooy. Dia menyumbang 16 gol (termasuk 3 gol penalti).

Hanya sayang, torehan 18 gol Raul tak cukup untuk membawanya meraih Trofeo Pichichi. Raul cuma menempati peringkat empat, di bawah Daniel Guiza (27 gol, Mallorca), Luis Fabiano (24 gol, Sevilla), dan Sergio Aguero (19 gol, Atletico Madrid).

Namun, gol-gol Raul dan Nistelrooy berperang sangat besar membawa Madrid ke tangga juara.

3 dari 6 halaman

Guti Raja Assist

Guti merupakan salah satu otak serangan Madrid musim itu. Total 17 assist dia ciptakan di La Liga musim 2007/08 tersebut.

Dia bahkan menjadi satu-satunya gelandang yang mengukir hat-trick assist (3 assist dalam satu laga) di La Liga 2007/08. Dia melakukannya ketika Madrid menang 3-2 menjamu Villarreal pada pekan ke-21, yang digelar di Santiago Bernabeu, 27 Januari 2008.

Di laga itu, Madrid menang lewat dua gol Robinho dan satu gol Wesley Sneijder.

Guti finis sebagai pencipta assist terbanyak di La Liga 2007/08. Dia unggul atas pemain-pemain seperti Ariel Ibagaza (15 assist, Mallorca), Dani Alves (14 assist, Sevilla), dan Lionel Messi (12 assist, Barcelona).

4 dari 6 halaman

Tembok Solid Iker Casillas

Salah satu kunci kesuksesan Madrid musim itu adalah lini belakang mereka yang kuat. Kiper Iker Casillas menjadi tembok solid di barisan pertahanan.

Di La Liga musim itu, Casillas mencatatkan jumlah penyelamatan terbanyak (130). Casillas juga paling sedikit kebobolan (32) dibandingkan kiper-kiper lain yang memainkan minimal 33 pertandingan.

Casillas bahkan dianugerahi Trofeo Ricardo Zamora, untuk kiper dengan rasio kebobolan terendah. Casillas rata-rata kebobolan 0,89 gol per laga (32 gol dalam 36 laga). Dia unggul Victor Valdes dari Barcelona di urutan kedua, yang kebobolan 35 gol dalam 35 laga (rata-rata 1 gol per laga).

5 dari 6 halaman

Guard of Honour

Musim itu, Madrid dua kali mengalahkan Barcelona, tandang dan kandang. El Clasico musim itu benar-benar jadi milik Madrid.

Pada pekan ke-17, di Camp Nou, 23 Desember 2007, Madrid menang 1-0. Gol tunggal dicetak oleh Julio Baptista di menit 35.

Barcelona di pekan ke-35 menang telak 6-0 atas Valencia. Namun, itu tak cukup untuk menunda pesta juara rivalnya.

Madrid lalu menjamu Barcelona di Santiago Bernabeu pada pekan ke-36, yang digelar 7 Mei 2008. Pada titik itu, Madrid sudah pasti juara. Barcelona pun wajib memberikan Guard of Honour sebelum pertandingan.

6 dari 6 halaman

Pesta Juara yang Sempurna

Madrid tak cuma menerima Guard of Honour dari sang seteru abadi, tapi juga menghajar mereka 4-1.

Madrid menang lewat gol-gol Raul menit 12, Arjen Robben menit 20, Gonzalo Higuain menit 64, dan Ruud Van Nistelrooy menit 79. Barcelona cuma mencetak satu gol hiburan lewat Thierry Henry di menit 87.

Itu adalah sebuah pesta juara yang sempurna.

KOMENTAR