BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Lionel Messi jadi Hebat di Barcelona Berkat Bantuan 5 Pemain Ini

15-09-2020 16:42 | Ari Prayoga

Lionel Messi (c) Bola.net Lionel Messi (c) Bola.net

Bola.net - Datang dari Argentina pada usia 12 tahun, Lionel Messi menimba ilmu sepak bola di akademi La Masia hingga menjadi pemain tersukses sepanjang sejarah Barcelona.

Lionel Messi telah mengukir banyak rekor fantastis. Ia mencatatkan diri 6 kali memenangi Ballon d'Or serta pencetak gol terbanyak sepanjang masa (444) dan pemberi assist (201) di La Liga.

Dia juga satu-satunya pemain di Liga Champions yang mencetak gol melawan 35 lawan yang berbeda dan menyumbang gol terbanyak (114) dalam kompetisi tersebut hanya untuk satu klub.

Tidak ada keraguan tentang kejeniusan seorang Lionel Messi. Perawakannya yang pendek, yang memberinya pusat gravitasi yang lebih rendah daripada kebanyakan pemain lain, ditambah dengan kekuatan tubuh bagian atas, dan kemampuan untuk menggiring bola dengan kecepatan memungkinkan sang penyerang untuk menghadapi lawan yang secara fisik lebih tinggi dan besar.

Sepak bola adalah permainan tim. Kecemerlangan luar biasa Lionel Messi tidak akan muncul sesering sebelumnya tanpa kehadiran rekan setim yang terampil yang bekerja tanpa kenal lelah jauh dari pusat perhatian untuk memberi umpan kepadanya di area depan di mana ia berada dalam kondisi terbaiknya untuk mencetak gol.

Itu mungkin menjelaskan mengapa ada jurang perbedaan antara penampilan Lionel Messi saat bermain untuk klubnya Barcelona dan saat melakukannya untuk negaranya Argentina. Mari kita tengok lima rekan tim favorit Lionel Messi sepanjang kariernya.

1 dari 5 halaman

Ronaldinho

Lionel Messi Dan Ronaldinho (c) FC Barcelona Lionel Messi Dan Ronaldinho (c) FC Barcelona

Legenda Brasil, Ronaldinho mungkin hanya memainkan 80 pertandingan dengan Lionel Messi, tapi kombinasi antarkeduanya di Barcelona dikenang sepanjang masa.

Ronaldinho, yang pernah dideskripsikan oleh Deco lebih bertalenta dari Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo, adalah orang yang memberikan assist untuk gol pertama Messi untuk Barcelona.

Messi memiliki kenangan indah saat itu, yang dia bicarakan dalam wawancara:

"Bola tidak mengendap, itu memantul dari seorang bek, kemudian saya menyentuhnya kembali ke Ronaldinho dan saya menunggu. Dia mengangkatnya ke saya, dan saya kemudian memperdayai penjaga gawang. Saya menyukai gol lain sebelumnya yang serupa yang sayangnya dianulir karena dianggap offside."

Pemenang Ballon d'Or dua kali itu membuat Messi disambut layaknya seorang pahlawan saat masuk ke ruang ganti.

"Dia membimbing saya dan membuat saya merasa nyaman, dan saya menghormatinya. Setelah itu di lapangan, saya selalu mencarinya. Sayang kami tidak punya waktu bertahun-tahun untuk dinikmati bermain bersama. Saya sejatinya ingin bermain lebih banyak dengan Ronaldinho," kenang Lionel Messi.

Ronaldinho cukup ajaib untuk menawarkan nomor punggungnya kepada pemain muda Argentina yang dia bimbing baik di dalam maupun di luar lapangan.

"Dia berpikir bahwa dia akan pergi dan dia mengatakan kepada saya untuk memiliki nomornya. Saya mengambilnya tanpa melihat apa yang telah dia lakukan dengan kostum itu. Jika saya melakukannya, saya tidak berani akan mengenakannya."

Ronaldinho meninggalkan Camp Nou pada musim panas 2008, ketika Pep Guardiola mengambil alih tim dan mengubah skuad yang gagal meraih trofi pada musim sebelumnya. Selepas itu Lionel Messi segera berkembang menjadi pemain seperti sekarang ini.

Namun, Messi tidak melupakan persahabatan dan bimbingan Ronaldinho di masa lalu, ia selalu membicarakannya dalam berbagai wawancara selama bertahun-tahun.

2 dari 5 halaman

Xavi

Xavi (c) FCB Xavi (c) FCB

Barcelona dan Lionel Messi menikmati periode tersukses mereka dari 2008-2015.

Selama periode ini, Messi naik ke puncak dengan bantuan lini tengah Barcelona yang solid. Ia didampingi trio menawan: Xaxi Hernandez, Andres Iniesta dan Sergio Busquets.

Di bawah filosofi tiki-taka Pep Guardiola, Xavi dan Lionel Messi membuat semacam pemahaman telephatic di lapangan yang berlanjut setelah pelatih asal Spanyol itu meninggalkan klub.

Dimulai dengan akselerasi yang brilian dari Dani Alves di sayap kanan, Messi selanjutnya akan memotong ke dalam kotak penalti yang kemudian berkolaborasi dengan Xavi Hernandez.

Xavi dengan visi dan tekniknya yang rapi kemudian melayangkan umpan membelah pertahanan yang sempurna ke ruang-ruang di mana pemain Argentina itu dapat dengan mudah menjebol gawang lawan.

Xavi, yang merupakan ruang mesin tak kenal lelah di lini tengah Barcelona, ​​dianugerahi pujian tertinggi oleh Lionel Messi:

"Dia adalah pemain terbaik dalam sejarah sepak bola Spanyol."

Musim lalu, kLionel Messi memecahkan rekor lama Xavi Hernandez sebagai assist terbanyak (20) dalam satu musim.

3 dari 5 halaman

Andres Iniesta

Andres Iniesta dan Lionel Messi. (c) AFP Andres Iniesta dan Lionel Messi. (c) AFP

Andres Iniesta bermain bersama Lionel Messi selama 14 tahun. Ia adalah orang yang paling banyak memainkan pertandingan (489) bersama sang maestro Argentina itu.

Duo ini bersama-sama memenangkan 32 trofi di Barcelona, ​​penghitungan yang mencakup sembilan gelar La Liga dan empat gelar Liga Champions di antara gelar domestik dan kontinental lainnya.

Lionel Messi adalah salah satu penerima manfaat utama dari kecemerlangan Andres Iniesta, yang seperti Xavi, memiliki pemahaman yang sempurna dengan pemain Argentina itu di area sepertiga penyerang, terutama di kotak penalti lawan.

Tidak mengherankan, Messi sering berbicara dengan fasih tentang peran Iniesta dalam kesuksesannya dan Barcelona selama bertahun-tahun karena kedua pemain, yang tidak banyak bicara, berbagi persahabatan yang sangat baik baik di dalam maupun di luar lapangan.

"Dia memiliki lebih banyak kontak dengan bola daripada saya; dia orang yang mulai bergerak, yang membuat segalanya berjalan. Saya tahu betapa sulitnya melakukan apa yang dia lakukan. Permainannya berbeda, itu berasal dari ketika dia masih sangat kecil, bahkan meskipun dia jelas meningkat dari waktu ke waktu dan dengan pelatih yang berbeda. Mungkin Anda bisa mengatakan bahwa kami berdua memiliki sesuatu yang tidak biasa dalam cara kami bermain, " kata Lionel Messi tentang Iniesta dalam kutipan dari buku The Artist: Being Iniesta.

4 dari 5 halaman

Dani Alves

Dani Alves (c) AFP Dani Alves (c) AFP

Lionel Messi membentuk triumvirat impian dengan Xavi Hernandez dan Andres Iniesta di Barcelona. Messi mendapat banyak manfaat dari duo lini tengah terbesar sepak bola Spanyol, tetapi jangan lupakan sosok Dani Alves yang juga memberikan sejumlah assist langsung yang signifikan untuk pemain Argentina itu.

Ada alasan bagus untuk itu. Alves dan Messi beroperasi di sisi lapangan yang sama. Bek kanan yang doyan menyerang sering tumpang tindih posisi dengan Lionel Messi. Ia melayangkan umpan silang sempurna ke Messi, yang kemudian berakselerasi ke area kotak penalti lawan untuk mencetak gol.

Sebanyak 26 dari 43 assist Dani Alves untuk Lionel Messi terjadi di La Liga, kombinasi permainan keduanya tanpa melibatkan pemain lain. Messi menikmati hubungan yang hebat dengan Alves.

"Kami telah menghabiskan bertahun-tahun bersama, baik di dalam maupun di luar lapangan. Hari-hari, kami memiliki hubungan yang sangat kuat, yang juga sangat membantu di lapangan, itu berarti kami saling memahami permainan satu sama lain. sangat baik."

Namun, Alves, di pihaknya, sempat melontarkan kritik Lionel Messi yang bertanggung jawab di balik buruknya prestasi Barcelona di musim 2019-2020.

"Saya masih berpikir orang yang tidak tersentuh dalam sepak bola adalah Leo (Lionel Messi) karena apa yang dia bawa ke dalam permainan. Bahkan jika keadaan tidak berjalan dengan baik, Leo selalu baik-baik saja. Tapi ini adalah olahraga tim dan semua orang memiliki tanggung jawabnya."

5 dari 5 halaman

Luis Suarez

Luis Suarez, bersama dengan Neymar dan Lionel Messi, membentuk salah satu trio paling ofensif dalam sejarah sepak bola. Dijuluki MSN, ketiganya pada dasarnya saling melayani satu sama lain. Barcelona menuai keuntungan besar dengan ketajaman mereka.

Bahkan ketika MSN bubar setelah Neymar meninggalkan Camp Nou untuk bergabung dengan Paris St. Germain, Suarez terus melanjutkan kemitraannya dengan Lionel Messi.

Striker Uruguay itu meneruskan peran Xavi, Iniesta, Alves, menjadi seorang pelayan memberikan assist terbanyak (54) kepada Lionel Messi sejak ia bergabung dengan Barcelona pada musim panas 2014.

Suarez, beroperasi dalam peran nomor sembilan, dan Messi di tengah. Keduanya tetap mampu menghidupkan ketajaman lini depan Barcelona usai kepergian Neymar.

Suarez tipikal penyerang pekerja keras. Kemampuannya menguasai bola di ruang sempit sangat menguntungkan Lionel Messi. Pada 2018, Suarez memecahkan rekor Dani Alves dengan assist terbanyak di Liga untuk Messi (26).

Mantan pemain Liverpool dan Ajax, berbagi rasa saling menghormati yang sangat besar dengan Lionel Messi.

Suarez disebut Messi sebagai pemain nomor sembilan terbaik yang pernah ada.

"Sulit untuk membandingkan dia dengan siapa pun yang pernah bermain dengan saya. Yang bisa saya katakan adalah dia adalah yang terbaik No. 9 di dunia saat ini, bahwa senang bermain dengannya, untuk apa yang dia bawa ke tim. Saya mengerti. bermain sangat baik dengannya di luar lapangan juga. Saya sangat senang bisa berbagi semua ini dengannya."


Sumber: Sportskeeda

Disadur dari: Bola.com (Ario Yosia)

Dipublikasi: 15 September 2020

KOMENTAR