BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Dari Andres Iniesta untuk Seorang Teman yang Pergi Mendahuluinya

01-04-2020 15:17 | Gia Yuda Pradana

Andres Iniesta (c) Bola.net
Andres Iniesta (c) Bola.net

Bola.net - Para suporter Espanyol kerap mengintimidasi Lionel Messi maupun membentangkan banner ejekan untuk Gerard Pique dari kubu sang rival sekota Barcelona. Namun, ada satu pemain yang mendapatkan perlakukan berbeda. Pemain tersebut adalah Andres Iniesta.

Ini berkaitan dengan mendiang Dani Jarque, serta titel Piala Dunia pertama dalam sejarah Spanyol.

Mari mundur ke 11 Juli 2010, ke Soccer City, Johannesburg, Afrika Selatan. Laga final Piala Dunia antara Belanda melawan Spanyol yang disaksikan 84.490 penonton itu tak menghasilkan gol selama waktu normal. Extra time pun digelar, tapi kebuntuan tak kunjung pecah.

Empat menit lagi, adu penalti tak terhindarkan. Wasit Howard Webb sudah mulai melihat jam tangannya. datanglah operan itu, dari Cesc Fabregas. Di ujung operan tersebut, ada Iniesta. Dia onside. Tembakan penyelesaian dilepaskannya, menyilang dari sisi kanan ke tiang jauh Belanda.

Bola bersarang di gawang Belanda. Iniesta berselebrasi, berlari ke sudut kiri lapangan diikuti pemain-pemain Spanyol lainnya. Sambil berteriak, dia melepas jersey-nya dan menunjukkan kaus yang bertuliskan sebuah pesan.

Dani Jarque siempre con nosotros - Dani Jarque selalu bersama kami.

1 dari 3 halaman

Ketika Suka Berganti Duka

Pada awal musim 2009/10, Dani Jarque dipercaya menyandang ban kapten Espanyol menggantikan Raul Tamudo. Namun, takdir seseorang tak ada yang bisa menduga.

Pada 8 Agustus 2008, saat Espanyol menjalani pramusim di Coverciano, Florence, Italia, Jarque mengalami serangan jantung. Ambulans dari unit gawat darurat Florence tiba dan petugas medis melakukan sebisa mereka. Namun, jantung Jarque tetap tak bereaksi, dan dinyatakan meninggal sejam kemudian.

Jarque meninggal di usia 26, hanya sebulan setelah dipercaya menjadi kapten baru Espanyol. Kabar ini membuat publik Spanyol berduka.

Rekan-rekan Jarque bersedih, begitu pula teman-teman dekatnya. Itu termasuk Iniesta.

2 dari 3 halaman

Tribute dari Iniesta, 337 Hari Berselang

Setelah kematian Jarque, Iniesta belum mendapatkan kesempatan yang pas untuk memberikan tribute terbaik buat mendiang sang kawan. Musim itu, Iniesta kerap berjuang melawan cedera.

Kesempatan itu baru datang 337 hari kemudian. Kesempatan itu datang di panggung yang paling megah, final Piala Dunia.

Iniesta mencetak sebuah gol bersejarah. Gol itu menjadi gol penentu kemenangan 1-0 Spanyol atas Belanda. La Furia Roja menjuarai Piala Dunia untuk pertama kalinya.

Iniesta tampil impresif sepanjang kejuaraan. Namun, yang paling berkesan tentu saja gol kemenangan menit 116 ke gawang Belanda, dan tentu saja selebrasinya.

3 dari 3 halaman

Gracias

Iniesta adalah salah satu teman dekat Jarque. Mereka rekan di tim muda Spanyol. Meski klub yang diperkuat adalah dua rival sekota, persahabatan mereka tidak rusak.

Bagi Iniesta, sepanjang musim setelah mencetak gol penentu kemenangan di final Piala Dunia itu, dia selalu mendapatkan aplaus dari para suporter lawan Barcelona di La Liga.

Standing ovation untuknya yang paling menyentuh justru tersaji di markas sang rival sekota.

Tak seperti kebanyakan pemain-pemain Barcelona lainnya di Derby Catalan, Iniesta mendapatkan perlakuan istimewa. Para suporter Espanyol hanya punya respek abadi untuknya.

Untuknya, mereka tak ragu berkata: Gracias - terimas kasih, Iniesta.

KOMENTAR