BERITA PIALA EROPA BUNDESLIGA LAINNYA

Barcelona vs Valencia: Ronald Koeman Kenang Noda dalam Kariernya

19-12-2020 06:45 | Richard Andreas

Pelatih Barcelona, Ronald Koeman, sedang memberi instruksi pada laga melawan Celta Vigo di pekan keempat La Liga 2020/2021 (c) AP Photo Pelatih Barcelona, Ronald Koeman, sedang memberi instruksi pada laga melawan Celta Vigo di pekan keempat La Liga 2020/2021 (c) AP Photo

Bola.net - Barcelona bakal meladeni Valencia pada duel lanjutan La Liga 2020/21, Sabtu (19/12/2020) malam nanti. Laga ini penting bagi Blaugrana, dan spesial bagi Ronald Koeman.

Koeman sekarang dianggap sebagai sosok pelatih yang mampu mengembalikan kestabilan Blaugrana, tapi beberapa tahun lalu dia punya kenangan buruk bersama Valencia.

Karier Koeman sebagai pelatih tidak bisa dikatakan baik, bahkan dia lebih sering gagal di beberapa klub berbeda. Valencia salah satunya, dia hanya bertahan semusim (2007/08) dan pergi karena kisruh ruang ganti.

Kini berdiri sebagai lawan, Koeman bicara sedikit soal kegagalannya di Valencia silam. Scroll ke bawah ya, Bolaneters!

1 dari 2 halaman

Kenangan buruk di Valencia

Hanya semusim menangani Valencia sudah menunjukkan bahwa Koeman dianggap gagal, dan dia pun mengakuinya langsung. Sebenarnya Koeman berhasil mempersembahkan trofi Copa del Rey, tapi saat itu kondisinya sudah terlalu buruk.

"Seperti yang semua orang tahu, Valencia tidak akan jadi kenangan terbaik saya sebagai pelatih," kata Koeman kepada Marca.

"Bisa jadi karena saya keliru membuat sejumlah keputusan. Karier saya pendek, tapi setidaknya kami menjuarai sesuatu, yakni Copa del Rey."

"Situasinya rumit, sebab dalam 15 tahun terakhir mereka terus berganti pelatih. Tidak ada ketenangan untuk bekerja," imbuhnya.

2 dari 2 halaman

Jadwal gila

Koeman pun bicara soal jadwal pertandingan yang terlalu padat. Barca akhirnya bisa beristirahat selama sepekan setelah berbulan-bulan, yakni setelah melawan Valencia dan Real Valladolid (23/12), sebelum kembali menghadapi Eibar di ujung tahun (30/12).

Lalu, Januari nanti Barca akan semakin kesulitan. Mereka akan berlaga di semifinal Supercopa de Epana, dan jika lolos bakal bermain di final.

"Pendapat saya masih sama. Jadwalnya gila. Jika kami memenangi semifinal Supercopa, bakal ada satu laga lagi, pertandingan dijadwalkan sangat malam," lanjut Koeman.

"Setidaknya lawan Granada (9 Januari) kami bermain di sore hari, tapi jelas ini membunuh para pemain," tutupnya.

Sumber: Marca

KOMENTAR