BERITA TIMNAS JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Barcelona Mati Gaya dengan Taktik Kebalikan Tiki-Taka!

22-09-2021 06:40 | Richard Andreas

Pelatih Barcelona, Ronald Koeman (c) AP Photo
Pelatih Barcelona, Ronald Koeman (c) AP Photo

Bola.net - Barcelona tengah memasuki krisis kecil di awal musim 2021/22 ini. Ronald Koeman tertekan, tim tidak bisa bermain sesuai ekspektasi karena sejumlah masalah.

Sepekan terakhir membuat Koeman berada di posisi sulit. Barca kalah 0-3 dari Bayern Munchen di Liga Champions lalu ditahan imbang Granada 1-1 di La Liga, keduanya bermain di Camp Nou.

Kekalahan dari Bayern sudah cukup buruk, hasil imbang dari Granada membuat situasi semakin sulit. Pasalnya, Barca harus berjuang ekstra hingga mengubah gaya bermain hanya demi mendapatkan 1 poin.

1 dari 3 halaman

Bukan gaya Barcelona

Barca tertinggal 0-1 dari Granada saat pertandingan baru berjalan 2 menit dan baru bisa mencetak gol balasan di menit ke-90. Sepanjang laga, Koeman harus memutar otak mencari solusi.

Barcelona tidak bisa menyuguhkan permainan ideal karena kehilangan beberapa pemain penting karena cedera. Akibatnya, Koeman mencoba berimprovisasi dengan taktik tim.

Dia meminta tim memainkan bola-bola panjang langsung ke kotak penalti. Bahkan Koeman menurunkan Pique sebagai striker. Total, Barca melepas 54 umpan silang ke area penalti lawan.

2 dari 3 halaman

Konsekuensi kesalahan

Mantan presiden Barcelona Josep Maria Bartomeu. (c) AP Photo
Mantan presiden Barcelona Josep Maria Bartomeu. (c) AP Photo

Kesulitan Barca dalam duel kontra Granada kemarin juga disorot oleh presenter La Liga TV, Semra Hunter. Mengutip Sky Sports, Semra menegaskan bahwa krisis Barca ini adalah akibat dari kesalahan bertahun-tahun terakhir.

"Pertandingan semalam adalah konsekuensi langsung dari bertahun-tahun kesalahan manajemen dan keputusan buruk dari klub," ujar Semra.

"Semua hal itu berujung pada situasi sekarang, tidak lagi ada klub yang takut ketika mereka berkunjung ke Camp Nou."

3 dari 3 halaman

Kebalikan tiki-taka

Semra juga menyorot pilihan taktik Koeman untuk pertandingan tersebut. Menurutnya, hasil imbang kemarin terasa bak kekalahan. Barca memainkan taktik kebalikan dari identitas mereka.

"Ketika memikirkan Barca, sebagian besar orang akan mengingat Pep Guardiola, tiki-taka, penguasaan bola. Pertandingan kemarin adalah kebalikan dari semua itu," sambung Semra.

"Gagasannya adalah mengirim umpan silang sebanyak mungkin dan berharap yang terbaik. Memang berhasil, tapi hasil imbang itu terasa seperti kekalahan," pungkasnya.

Sumber: Sky Sports

KOMENTAR