BERITA TIMNAS JADWAL KLASEMEN LAINNYA

5 Pelajaran Granada vs Real Madrid: Trio Casemiro - Kroos - Modric adalah Kunci!

22-11-2021 04:50 | Yaumil Azis

Pemain Real Madrid merayakan gol yang dicetak ke gawang Granada dalam laga lanjutan La Liga hari Minggu (21/11/2021). (c) AP Photo
Pemain Real Madrid merayakan gol yang dicetak ke gawang Granada dalam laga lanjutan La Liga hari Minggu (21/11/2021). (c) AP Photo

Bola.net - Real Madrid meraup poin penuh usai bertandang ke markas Granada dalam laga lanjutan La Liga hari Minggu (21/11/2021) kemarin. Tanpa ampun, mereka menghajar tuan rumah dengan skor telak 4-1.

Dua gol berhasil diciptakan Real Madrid sebelum permainan berlangsung selama 30 menit, masing-masing melalui Marco Asensio dan Nacho. Namun sebelum babak pertama berakhir, Granada sempat memperkecil kedudukan lewat Luis Suarez.

Sayang buat Granada, Real Madrid terlalu perkasa di babak kedua. Vinicius Junior berhasil memperlebar jarak jadi 3-1 di menit ke-56. Kartu merah yang diterima Monchu pada menit ke-67 membuat situasinya kian runyam buat Granada.

Madrid menambah penderitaan Granada lewat gol yang dicetak Ferland Mendy pada menit ke-76. Masih ada beberapa peluang lagi yang bisa diciptakan Madrid setelahnya, namun kedudukan 4-1 bertahan sampai peluit panjang berbunyi.

Ada 5 pelajaran penting yang Bolaneters bisa petik dari laga kali ini. Informasi lengkapnya bisa disimak dengan melakukan scroll ke bawah.

1 dari 5 halaman

Trio Lini Tengah adalah Kunci

Satu hal yang tak berubah dari Real Madrid setelah berpindah tangan dari Zinedine Zidane ke Carlo Ancelotti: Lini tengah. Trio Toni Kroos, Casemiro dan Luka Modric sulit buat dipisahkan meski ketiganya tidak lagi muda.

Mereka semua terlibat dalam proses terciptanya gol dalam laga kali ini. Toni Kroos menjadi penyumbang asis terbanyak, masing-masing buat Marco Asensio dan Nacho. Sementara Luka Modric membantu Vinicius Junior mencetak gol.

Casemiro menyumbang asis buat Mendy. Dan perlu diketahui bahwa pria berdarah Brasil tersebut juga tidak lupa melakukan tugasnya sebagai penyaring serangan lawan, dan mencatatkan tiga tackle sukses dan tiga sapuan selama laga berlangsung.

2 dari 5 halaman

Luka Jovic yang Nelangsa

Jovic didatangkan dengan harapan bisa menjadi penerus Karim Benzema di lini depan Real Madrid. Harapan tersebut muncul setelah Jovic berhasil mencetak total 27 gol dari 48 laga pada musim terakhirnya di Eintrach Frankfurt.

Entah bagaimana, kemilau yang dulu menyelimuti Jovic sirna sejak berlabuh di Santiago Bernabeu. Ia tidak lagi dipandang sebagai penyerang berbahaya, melainkan pemain dengan nasib nelangsa.

Pada laga melawan Granada, Jovic baru dimainkan ketika pertandingan tinggal menyisakan 10 menit. Ia tak mampu memberikan kontribusi apapun dan cuma melakukan satu sentuhan terhadap bola sampai laga usai.

3 dari 5 halaman

Susah Ya Bikin Clean Sheet?

Penyerang Real Madrid, Vinicius Junior. (c) AP Photo
Penyerang Real Madrid, Vinicius Junior. (c) AP Photo

Penyakit Real Madrid masih sama di musim ini. Barisan lini depannya memang menakutkan, tapi sektor pertahanannya meninggalkan banyak celah untuk dieksploitasi. Sejauh ini, mereka tertolong oleh produktivitas penyerangnya.

Di La Liga, Real Madrid sudah menghasilkan total 32 gol dari 13 pertandingan. Pesaing terdekatnya adalah Sevilla, penghuni peringkat ketiga dengan koleksi 23 gol. Perbedaannya sangat mencolok.

Akan tetapi, Madrid juga telah kebobolan sebanyak 14 kali - masih kalah kalau dibandingkan dengan Villarreal yang saat ini duduk di peringkat ke-12. Mereka pun baru mencatatkan satu clean sheet dari lima laga terakhir di La Liga. Sesusah itu ya buat mencatatkan clean sheet?

4 dari 5 halaman

Granada Sudah Berjuang

Kekalahan ini cukup memalukan buat Granada dan buat fansnya yang memadati Los Carmenes. Namun perjuangan mereka untuk menggembirakan pendukungnya sangatlah besar. Sesekali, Madrid dibuat kerepotan oleh mereka.

Perlu diketahui bahwa, meski cuma mencatatkan penguasaan bola sebesar 31 persen, Granada masih sanggup melepaskan total 11 tembakan yang tiga di antaranya berhasil menemui sasaran.

Gol dari Luis Suarez sempat memberikan mereka harapan. Dan andai mereka tidak kehilangan Monchu yang mendapat kartu merah di babak kedua, hasil akhirnya mungkin tidak seperti ini.

5 dari 5 halaman

Calon Utama Juara, Fix No Debat!

Penyerang Real Madrid, Vinicius Junior, merayakan golnya ke gawang Granada dalam laga lanjutan La Liga hari Minggu (21/11/2021). (c) AP Photo
Penyerang Real Madrid, Vinicius Junior, merayakan golnya ke gawang Granada dalam laga lanjutan La Liga hari Minggu (21/11/2021). (c) AP Photo

Tambahan tiga poin mengantarkan Real Madrid ke puncak klasemen sementara La Liga dengan perolehan 30 poin - selisih satu angka dari Real Sociedad di peringkat kedua. Namun perlu dicatat kalau Madrid masih punya utang satu pertandingan.

Konsistensi adalah kekuatan utama Real Madrid musim ini. Mereka cuma kalah saat bertandang ke Espanyol pada bulan Oktober lalu. Dan sampai saat ini, Madrid sudah mencatat rekor empat kemenangan dan satu hasil imbang.

Faktor inilah yang membuat mereka bisa bertahan cukup lama di puncak klasemen. Sulit untuk mengalahkan Madrid. Lebih sulitnya lagi adalah karena mereka mampu mencetak gol lebih banyak daripada lawannya. Jadi, sudah sepantasnya untuk menyebut Madrid sebagai calon juara.

KOMENTAR