BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

12 Pemain Bintang Barcelona yang Mungkin Terlupakan: Ingat Edgar Davids dan Quaresma?

04-03-2021 15:40 | Asad Arifin

Ricardo Quaresma dan Cristiano Ronaldo. (c) AP Ricardo Quaresma dan Cristiano Ronaldo. (c) AP

Bola.net - Barcelona pernah diperkuat banyak pemain bintang. Sebagai klub dengan reputasi besar, bukan perkara sulit bagi Barcelona untuk bisa menggaet pemain dengan nama besar.

Johan Cruyff, Rivaldo, Ronaldinho, Xavi, Andres Iniesta, Gerard Pique hingga Lionel Messi jadi pemain yang melegenda di Barcelona. Lalu, ada Ronaldo, Samuel Eto'o, hingga Neymar yang juga pernah membela Los Cules.

Hanya saja, tidak semua pemain bintang yang pernah membela Barcelona namanya masih diingat para fans. Beberapa pemain terlupakan karena gagal bersinar atau hanya sebentar bermain untuk Barcelona.

Siapa sajakah pemain bintang milik Barcelona yang mungkin terlupakan? Simak di bawah ini ya Bolaneters.

1 dari 12 halaman

Luis Garcia

Luis Garcia saat masih di Barcelona. (c) AFP Luis Garcia saat masih di Barcelona. (c) AFP

Nama Luis Garcia mungkin lebih familiar bagi para fans Atletico Madrid atau Liverpool ketimbang Barcelona.

Meski demikian, Garcia sejatinya bukan pemain yang asing bagi Barca. Ia mulai menekuni sepakbola bersama tim junior Barca pada tahun 1994. Ia lantas bergabung dengan tim senior empat tahun kemudian.

Hanya bertahan semusim, Garcia kemudian dipinjamkan ke beberapa klub sebelum berlabuh ke Atleti pada tahun 2002. Tampil apik, Barca menariknya pulang pada tahun 2003 sebelum melepas kembali semusim kemudian ke Liverpool.

2 dari 12 halaman

Simao Sabrosa

Simao Sabrosa (c) PA Simao Sabrosa (c) PA

Talenta Simao ditangkap oleh para pemandu bakat Barcelona saat ia tampil apik sebagai winger muda di Sporting Lisbon pada periode 1997-1999. Ia disebut memiliki talenta yang sama hebatnya dengan seniornya, Luis Figo.

Simao harus angkat kaki dari Camp Nou saat rezim Louis van Gaal berkuasa. Ia lantas melanjutkan karirnya di Benfica. Simao juga tercatat pernah memperkuat rival sekota Barca, Espanyol pada musim 2012 hingga 2014.

3 dari 12 halaman

Juan Roman Riquelme

Juan Roman Riquelme (c) Bongarts Juan Roman Riquelme (c) Bongarts

Sudah menjadi rahasia umum bahwa meredupnya pamor Roman Riquelme selama membela Barcelona terkait dengan tidak adanya kecocokan dirinya dengan Louis van Gaal. Manajer Belanda tak pernah benar-benar percaya bahwa sosok asal Argentina itu merupakan playmaker jempolan.

Roman Riquelme lantas pindah ke Villarreal pada tahun 2003. Bersama The Yellow Submarines, Riquelme menemukan permainan terbaiknya. Ia sukses melambungkan nama Villarreal sebagai salah satu klub papan atas di Spanyol dan Eropa kala itu.

4 dari 12 halaman

Ricardo Quaresma

Ricardo Quaresma (c) PA Ricardo Quaresma (c) PA

Garis nasib Ricardo Quaresma nyaris sama dengan sosok Simao Sabrosa. Ia bersinar bersama Sporting Lisbon. Pindah ke Barcelona, namun gagal menemukan permainan terbaiknya. Quaresma bermain untuk Barca pada tahun 2003 hingga 2014.

Usai gagal mengukir tinta emas bersama Barcelona, Quaresma lantas kembali ke Portugal. Porto adalah klub yang ia pilih untuk melanjutkan karir. Ia lantas mengukir sukses bersama klub berjuluk Do Dragao ini.

5 dari 12 halaman

Demetrio Albertini

Demetrio Albertini (c) AFP Demetrio Albertini (c) AFP

Para pecinta AC Milan mungkin tidak ada yang mengira jika salah satu legenda kebanggaan mereka, Demetrio Albertini, pernah membela Barcelona pada penghujung karirnya.

Pun demikian dengan fans Barca, sedikit dari mereka yang ingat bahwa eks gelandang andalan timnas Italia ini pernah berseragam Los Cules.

Demetrio Albertini memang tidak begitu meninggalkan kesan selama membela Barca. Ia bergabung dengan Barca bukan pada usia emasnya. Ia membela Barca tepat di penghujung karirnya bersama sebelum pensiun sebagai pemain.

6 dari 12 halaman

Edgar Davids

Edgar Davids (c) AFP Edgar Davids (c) AFP

Davids bergabung dengan Barcelona pada Januari tahun 2004 dari Juventus dengan status pemain pinjaman. Saat itu, pelatih Barcelona adalah Frank Rijkaard.

Selama setengah musim bergabung dengan Barca, pemain yang identik dengan kaca mata ini total bermain selama 18 pertandingan dan membuat satu gol. Kontribusinya cukup besar dalam mengantar Barca pada musim tersebut.

Gelandang dengan tenaga kuda ini lantas tidak melanjutkan kebersamaan dengan Barca pada musim selanjutnya. Ia memilih untuk bergabung dengan Inter Milan.

7 dari 12 halaman

Francesco Coco

Francesco Coco (c) PA Francesco Coco (c) PA

Nama Francesco Coco melambung saat memperkuat AC Milan. Ia juga tampil cukup apik saat bergabung dengan Barcelona pada periode 2001-2002 dengan status pinjaman.

Talenta bek kiri yang memperkuat Italia pada Piala Dunia 2002 tersebut lantas menarik perhatian Inter Milan. Ia lantas dibarter dengan Clarence Seedorf dan dana senilai 28 juta euro oleh Inter dari rival sekotanya. Keputusan yang terbukti salah.

Karir Coco terjun bebas bersama Inter Milan. Cedera parah yang menghantam membuat karinya berantakan.

8 dari 12 halaman

Alexander Hleb

Aleksandr Hleb (c) AFP Aleksandr Hleb (c) AFP

Alexander Hleb turut membantu Arsenal melaju ke final Liga Champions musim 2005/2006. Ini adalah musim pertama Alexander Hleb di Arsenal usai dibeli dari Stuttgart dengan harga 8.5 juta euro.

Alexander Hleb bergabung dengan Barcelona pada 2008. Dia dibeli dengan harga 19 juta euro. Akan tetapi, kepindahan ini membuat namanya justru terlupakan. Karir pemain asal Belarusia menurun drastis.

Walau membantu Barca meraih treble pada musim 2008/2009, tak banyak pemain Barcelona ingat nama Alexander Hleb.

9 dari 12 halaman

Alex Song

Alex Song (c) AFP Alex Song (c) AFP

Alex Song punya karir gemilang saat di Arsenal. Dia menjadi pemain andalan Arsene Wenger. Pada musim 2012/2013, Alex Song memutuskan pindah ke Barcelona dengan harga 19 juta euro.

Alex Song tampil cukup bagus pada musim pertama. Dia memainkan 20 laga di La Liga. Namun, musim selanjutnya, karirnya menurun drastis pada musim kedua. Alex Song kemudian dilepas ke West Ham dengan status pinjaman.

Alex Song saat ini bermain untuk Arta / Solar 7, klub dari Djibouti.

10 dari 12 halaman

Maxi Lopez

Maxi Lopez (c) Ist Maxi Lopez (c) Ist

Barcelona membeli Maxi Lopez pada 2005 silam. Barcelona harus membayar 6.5 juta euro kepada River Plate untuk membeli Maxi Lopez. Dia diplot menggantikan peran Henrik Larson yang mengalami cedera.

Maxi Lopez tampil menjanjikan saat tampil pada laga debutnya. Dia mencetak gol yang membawa Barcelona menang atas Chelsea dengan skor 2-1. Namun, setelah itu Maxi Lopez gagal tampil memikat lagi.

Maxi Lopez kini masih bermain. Dia membeli klub Lega Pro Italia yakni Sambenedettese.

11 dari 12 halaman

Dmytro Chygrynskiy

Dmytro Chygrynskiy (c) AFP Dmytro Chygrynskiy (c) AFP

Chygrynskiy jelas bukan nama yang cukup populer. Dia bukan pemain yang benar-benar punya reputasi kelas atas. Namun, transfer Chygrynskiy ke Barcelona mendapat banyak sorotan karena harga yang mahal.

Barcelona membayar 25 juta euro kepada Shakhtar untuk membeli Chygrynskiy pada 2009 lalu.

Transfer Chygrynskiy gagal total. Dia hanya memainkan 12 laga di La Liga sebelum dijual ke Shakhtar pada musim berikutnya. Kabarnya, dia dijual karena Barcelona punya masalah keuangan.

12 dari 12 halaman

Rustu Recber

Rustu Recber (c) AFP Rustu Recber (c) AFP

Barcelona mendatangkan Rustu Recber pada 2003 dari klub Fenerbahce. Sebelum pindah ke Barcelona, Rustu Recber punya reputasi yang bagus di Turki. Dia tampil apik di Piala Dunia 2002 dan membawa Turki ke semifinal.

Namun, karir Rustu Recber di Barca ibarat bencana. Frank Rijkaard memarkir Recber karena bahasa Spanyol sang kiper buruk. Dia lebih percaya pada Victor Valdes yang kemudian secara reguler menjadi pilihan di bawah mistar.

Sumber: FourFourTwo

KOMENTAR