Romelu Lukaku, Sosok yang Membuat Spanyol Berubah Saat Melawan Italia

Yaumil Azis | 7 Juli 2021, 12:19
Romelu Lukaku membawa bola usai mencetak gol penalti di laga Belgia vs Italia, perempat final Euro 2020 (c) AP Photo

Bola.net - Pelatih Spanyol, Luis Enrique, mencoba mencari kelemahan Italia dari laga-laga sebelumnya. Termasuk ketika Gli Azzurri berhadapan dengan Belgia di babak perempat final Euro 2020 beberapa waktu lalu.


Seperti yang diketahui, Italia keluar sebagai pemenang ketika bertemu Belgia dengan skor 2-1. Mereka sempat unggul dua gol lebih dulu melalui Nicolo Barella dan Lorenzo Insigne sebelum Romelu Lukaku memperkecil kedudukan.

Kemenangan tersebut membuat Italia berhak lolos ke babak semifinal dan bertemu Spanyol. La Furia Roja tahu persis kalau Gli Azzurri sangat berbahaya. Oleh karenanya, Enrique mencoba mempelajari permainan mereka saat bertemu Belgia.

Berkaca dari pertandingan itu, Spanyol melakukan beberapa perubahan untuk menghadapi Italia. Sayang, upaya Enrique untuk membantu La Furia Roja meraih kemenangan tetap saja kandas.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Menjadikan Lukaku Sebagai Referensi

Laga semifinal antara Italia melawan Spanyol diselenggarakan di Wembley Stadium pada Rabu (7/7/2021) dinihari tadi. Setelah bermain imbang 1-1 hingga akhir babak perpanjangan waktu, La Furia Roja kalah dalam babak adu penalti.

Enrique tahu betapa sulitnya menembus pertahanan Italia. Ia melakukan perubahan dengan menggunakan skema false 9 dan mencadangkan Alvaro Morata serta Gerard Moreno. Strategi itu tercetus setelah Enrique melihat Romelu Lukaku.

"Saya melihat [Giorgio] Chiellini dan [Leonardo] Bonucci berurusan dengan Lukaku dab berpikir mungkin ada baiknya menjadikan itu sebagai poin referensi, menambah orang di lini tengah," ujar Enrique kepada RAI Sport.

"Itu adalah rencana yang bagus, kami berhasil melewati tekanan Italia dan bermain dengan sangat baik," lanjut mantan pelatih Barcelona tersebut.

2 dari 2 halaman

Dukung Italia di Babak Final

Memang, Spanyol tampil apik terutama di babak pertama. Mereka membuat Italia kerepotan dan tidak membiarkan para penyerangnya berkreasi. Sembari itu, mereka terus melancarkan serangan dan mengontrol bola sepenuhnya.

Pada akhirnya, Spanyol tetap kalah. Mereka bahkan bisa tumbang lebih dulu karena Federico Chiesa sempat membuat Italia unggul pada menit ke-60. Untungnya, Alvaro Morata bisa menyamakan kedudukan 10 menit jelang waktu normal usai.

Dengan demikian, Italia berhak melaju ke babak final. Sebelum pertandingan, Enrique pernah berjanji akan mendukung Italia di partai final nanti. Dan pria berusia 51 tahun tersebut bakalan menepati janjinya.

"Ini takkan bagus buat Inggris, tapi ya, saya akan mendukung Italia di final," pungkasnya. Sebagai informasi, Italia bakalan bertemu dengan pemenang laga semifinal lainnya antara Inggris melawan Denmark hari Kamis (8/7/2021) nanti.

(RAI Sport - via Football Italia)

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR