BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Bos Belanda Berdebat dengan Jurnalis Soal Taktik Chelsea, Ada Apa?

07-09-2021 01:57 | Yaumil Azis

Pelatih Timnas Belanda, Louis van Gaal (c) AP Photo
Pelatih Timnas Belanda, Louis van Gaal (c) AP Photo

Bola.net - Pelatih Belanda, Louis Van Gaal, baru-baru ini terlibat debat sengit dengan seorang jurnalis dalam sebuah konferensi pers. Mereka berbicara tentang strategi Chelsea asuhan Thomas Tuchel yang dinilai mengusung mentalitas bertahan.

Van Gaal memilih bangkit dari kursi nyamannya usai memilih pensiun dari dunia sepak bola pada tahun 2017. Eks nahkoda Manchester United tersebut memenuhi pinangan federasi sepak bola Belanda untuk menggantikan Frank de Boer.

Pada akhir pekan kemarin, ia menemani Die Oranje untuk menghadapi Montenegro dalam ajang kualifikasi Piala Dunia 2022 di Philips Stadion. Pertandingan tersebut dimenangkan oleh Belanda dengan skor telak 4-0.

Itu adalah pertandingan kedua Van Gaal sebagai pelatih Die Oranje. Pertandingan ketiga digelar pada Rabu (8/9/2021) dini hari, di mana Belanda akan berhadapan dengan Turki sebagai tuan rumah di Johan Cruijff ArenA.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Berdebat dengan Jurnalis

Seperti biasanya, Van Gaal menghadiri konferensi pers jelang pertandingan. Ketika konferensi pers berlangsung, seorang jurnalis mempertanyakan strateginya yang dirasa bertahan. Berbeda dengan mentalitas yang menjad ciri khas Belanda.

"Lihat hasilnya, lihatlah Italia... juara Eropa, mereka sekarang telah meraih dua hasil imbang. Itu tidak mudah sama sekali. Sepak bola defensif telah muncul dan ada tepuk tangan untuk itu setelahnya," kata Van Gaal dikutip dari Metro.co.uk.

Jurnalis asal Belanda, Valentijn Driessen, kemudian berkata: "Namun yang bertepuk tangan adalah anda. Anda juga ingin bermain seperti Chelsea dan Liverpool."

Van Gaal membalas: "Apakah itu permainan bertahan, di mata anda?". Driessen menjawab: "Itulah yang dilakukan Chelsea." Van Gaal masih belum berhenti dan kemudian mengatakan: "Tidak sama sekali, Valentijn."

2 dari 2 halaman

5-3-2 Tidak Melulu Bertahan

Setelahnya, Van Gaal memberikan penjelasan yang cukup panjang terkait soal strateginya, sekaligus memberikan pujian kepada Thomas Tuchel selaku pelatih Chelsea. Menurutnya, formasi 5-3-2 tidak melulu berarti bertahan.

"Anda sama sekali tidak tahu. Saya mohon maaf karena sudah berkata seperti itu, tapi anda adalah seorang jurnalis. Anda ingin mengimplementasikan visi anda, tapi anda tidak punya visi dalam sepak bola," kata Van Gaal.

"Dengan 5-3-2 atau 5-2-3, anda bisa menyerang dengan sangat baik. Chelsea menunjukkan itu setiap waktu, dengan formasi yang berbeda. Dan saya angkat topi buat Mr Tuchel, sebab dia masuk di pertengahan [musim lalu]," pungkasnya.

Strategi 'bertahan' Tuchel pada akhirnya memberikan hasil yang memuaskan buat the Blues. Ia berhasil mengantarkan Chelsea menjuarai Liga Champions usai mengalahkan rivalnya dari Inggris, Manchester City, di babak final.

(Metro.co.uk)

KOMENTAR