Yamaha: Maverick Vinales Punya Talenta Juara, Tapi Mentalnya Rapuh

Anindhya Danartikanya | 13 Desember 2021, 15:15
Pembalap Aprilia Racing, Maverick Vinales (c) Aprilia Racing
Pembalap Aprilia Racing, Maverick Vinales (c) Aprilia Racing

Bola.net - Managing Director Yamaha Motor Racing, Lin Jarvis, meyakini bahwa Maverick Vinales punya talenta yang cukup hebat untuk merebut gelar dunia di MotoGP. Namun, kepada Moto Revue, pria Inggris ini mengaku ragu bahwa Vinales punya ketangguhan mental untuk melakukannya.


Vinales pindah dari Suzuki ke Yamaha pada 2017 dengan harapan merebut gelar dengan motor yang lebih garang. Nyatanya ia justru angin-anginan, puncaknya pada tengah tahun ini. Meski sempat menang di Qatar, Vinales sulit konsisten memperebutkan podium. Ia bahkan jatuh di bawah bayang-bayang Fabio Quartararo.

Kontrak Vinales dengan Yamaha tadinya baru habis pada akhir 2022. Namun, atas berbagai alasan dan insiden-insiden yang tak diinginkan, kedua pihak memutuskan hubungan kerja sama sejak Agustus lalu. Sejak itu pula, Vinales pindah ke Aprilia Racing, dan tempatnya di Monster Energy Yamaha diambil alih Franco Morbidelli.

1 dari 2 halaman

'Kalau Tak Bahagia, Pergi Saja'

Maverick Vinales saat memenangi MotoGP Qatar 2021 bareng Yamaha. (c) Yamaha

Maverick Vinales saat memenangi MotoGP Qatar 2021 bareng Yamaha. (c) Yamaha

"Maverick punya talenta untuk merebut gelar, tapi saya tak tahu apakah ia punya kekuatan mental. Namun, itu adalah hal yang tak bisa kami perbaiki, dan kini bukan lagi misi kami. Saat ia bilang kepada kami di Assen bahwa ia tak mau menaati kontraknya, kami semua terkejut," ujar Jarvis seperti yang dikutip Corsedimoto, Minggu (12/12/2021).

"Meski begitu, saya menerima keputusannya, karena saya tak punya kuasa memaksa orang untuk bertahan ketika mereka ingin pergi. Jika seseorang tak merasa bahagia, mereka harus pergi dan melakukan hal lain. Hidup ini singkat," lanjut pria asal Inggris tersebut.

Vinales sempat finis terbuncit di Sachsenring, dan sepekan kemudian di Assen, ia justru meraih pole dan finis kedua. Tapi ia sudah membulatkan tekad meninggalkan Yamaha pada akhir musim. Namun, drama tak berhenti di situ. Dalam Seri Styria, ia melakukan aksi tak lazim yang berpotensi merusak mesin YZR-M1.

2 dari 2 halaman

Yamaha Tak Punya Pilihan Lain

Managing Director Yamaha Motor Racing, Lin Jarvis (c) Yamaha

Managing Director Yamaha Motor Racing, Lin Jarvis (c) Yamaha

Data telemetri membuktikan Vinales bersalah, dan Yamaha menjatuhkan skors padanya di Seri Austria. Usai pekan balap itulah Yamaha dan Vinales putus hubungan. Jarvis pun menyatakan bahwa perilaku Vinales di Styria kala itu hanya bisa membuktikan mentalnya yang rapuh.

"Kisah ini hanya bisa menegaskan kerapuhannya. Balapan kala itu terinterupsi oleh kecelakaan Dani Pedrosa dan adanya kebakaran. Pada start kedua, masalah mesin yang tak terduga membuat Maverick harus start dari pitlane," ungkap Jarvis, yang menangani departemen balap Yamaha di MotoGP sejak 1999.

"Rasa frustrasi dan amarah membuatnya berperilaku dengan cara-cara yang tak bisa diterima oleh sebuah tim profesional. Kami pun tak punya pilihan selain memberikan skors padanya (di Austria), dan itulah akhir dari hubungan kami," pungkasnya.

Sumber: Moto Revue, Corsedimoto

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR