BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

'Yamaha Bantu Rossi Perpanjang Karier di MotoGP Usai Terpuruk di Ducati'

04-08-2020 11:10 | Anindhya Danartikanya

Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) SRT Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) SRT

Bola.net - Managing Director Yamaha Motor Racing, Lin Jarvis, mengaku merasa terhormat bisa bekerja sama dengan Valentino Rossi di MotoGP begitu lama. Ia juga senang pihaknya bisa memberikan kesempatan The Doctor memperpanjang karier usai musim buruk di Ducati pada tahun 2011 dan 2012.

Jarvis telah bekerja di Yamaha sejak 1999, dan tentu ia melihat kedatangan Rossi ke pabrikan Garpu Tala untuk pertama kali pada 2004. Ia pun menilai Rossi sebagai jantung departemen balap Yamaha, terbukti lewat empat gelar dunia yang ia raih. Ia pun senang Rossi mau kembali usai terpuruk di Ducati.

"Sebuah privilese bekerja di pabrikan yang berkolaborasi dengan Vale. Ia telah jadi bagian perusahaan kami selama bertahun-tahun. Ia meraih empat gelar dengan kami sebelum 'liburan' ke tempat lain yang ternyata tak sukses, dan akhirnya kembali kepada kami," ujar Jarvis via MotoGP.com, Senin (3/8/2020).

1 dari 3 halaman

Kisah Kerja Sama yang Berwarna

Valentino Rossi dan Lin Jarvis di MotoGP Australia 2017 (c) Yamaha Valentino Rossi dan Lin Jarvis di MotoGP Australia 2017 (c) Yamaha

Rossi sendiri telah membela Yamaha pada periode 2004-2010 usai membela Repsol Honda, dan kembali pada 2013 usai pindah ke Ducati. Ia bahkan nyaris dipastikan bertahan pada 2021 meski akan membela Petronas Yamaha SRT yang berstatus tim satelit.

Jarvis pun mengakui perjalanan Yamaha dengan Rossi cukup berwarna. "Saya rasa kisah dengan Vale adalah kisah yang dibagi menjadi beberapa bab. Bab pertama bisa dikatakan sangat sukses karena kami meraih empat gelar dunia bersama," kisahnya.

"Ia datang dari Honda pada awal kariernya, tapi ketika ia kembali, rasanya menyenangkan karena kami menyambutnya kembali (dari Ducati), dan bahkan mungkin memberinya peluang memperpanjang karier meski sehabis menjalani periode yang sulit," lanjut Jarvis, mengingat Rossi sempat terpikir pensiun dalam usia 33 tahun pada 2012.

2 dari 3 halaman

Juga Bantu Rossi Tetap Kompetitif

Jarvis juga menyatakan bahwa Yamaha tak sekadar menerima Rossi kembali pada 2013, melainkan juga serius membantunya merebut gelar dunia. Tahun 2015 adalah bukti nyata. Meski gagal merebut gelar dunia ke-10, Rossi kokoh di puncak klasemen sejak awal musim dan ini membuktikan betapa kompetitifnya ia.

"Pada 2015, ia sangat dekat dengan gelar dunia. Ia selalu tampil sangat kompetitif dan sangat termotivasi. Kadang, tak mudah bekerja dengan para rider top dan tentu saja ini merupakan tantangan. Meski begitu, secara umum merupakan sebuah kehormatan bisa bekerja dengan Vale dan kami telah berkolaborasi begitu lama," pungkas Jarvis.

Saat ini, Rossi yang berusia 41 tahun, tengah duduk di peringkat 5 pada klasemen sementara pembalap dengan koleksi 16 poin usai finis ketiga di MotoGP Andalusia. Ia akan kembali turun lintasan di MotoGP Brno, Ceko pada 7-9 Agustus mendatang.

3 dari 3 halaman

Video: 5 Pebalap Hebat WorldSBK yang Tak Sukses di MotoGP

KOMENTAR