BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Valentino Rossi Jelaskan Ritual Jongkok di Sebelah Motor Sebelum Start

31-03-2020 17:30 | Anindhya Danartikanya

Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) Yamaha Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) Yamaha

Bola.net - Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi, dikenal sebagai salah satu rider MotoGP yang memiliki begitu banyak ritual. Dalam buku otobiografi 'What If I Have Never Tried It' yang dirilis pada tahun 2005 lalu, Rossi sendiri mengaku dirinya percaya takhayul.

Ritual Rossi yang terkenal adalah berjongkok di sebelah kanan motor untuk memegang footpeg dan lalu menaiki motornya untuk keluar dari pitlane. Tapi ada satu lagi ritual 'jongkok' yang ia lakukan, yakni saat di grid sebelum balapan dimulai.

Bedanya, ritual berjongkok di grid ia lakukan bukan untuk memegang footpeg, melainkan untuk mengajak motornya 'bicara'. Rossi biasanya berjongkok sembari membawa botol minumnya, berbisik dan kadang membentur-benturkan pundak dengan ringan pada fairing motornya.

1 dari 4 halaman

Momen 'Ngobrol' dengan Motor

Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) Yamaha Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) Yamaha

Dalam wawancaranya dengan Sky Sport baru-baru ini, Rossi pun menjelaskan apa arti yang sebenarnya dari ritual di grid tersebut. "Ketika saya di dekat motor, itu adalah ritual. Biasanya saya jongkok di sebelahnya," ungkap sembilan kali juara dunia berusia 41 tahun ini.

"Saya coba bicara dengannya, menyemangatinya, bilang padanya bahwa pada saat start, hanya ada saya dan dia, dan kami harus coba naik podium. Saya bilang padanya bahwa ia harus membantu saya dalam momen sulit. Ia tak pernah menjawab, namun jika ia menjawab, saya takkan kaget," kisah The Doctor.

"Saat berjongkok di sebelah motor, itulah momen terakhir saya, ketika saya harus memotong semua 'jembatan' dengan semua hal selain balapan, bahkan 'jembatan' dengan semua orang yang ada di grid saya. Setelahnya, saya hanya boleh memikirkan balapan," lanjutnya.

2 dari 4 halaman

Jelaskan Momen-Momen Terburuk

Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) Yamaha Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) Yamaha

Rossi juga menjelaskan bahwa momen-momen paling tidak menyenangkan baginya menjelang balapan adalah ketika kelas Moto2 menjalani start. Ia mengaku saat itulah perutnya mulai dipenuhi kupu-kupu karena merasa cemas. Menurutnya, itulah tanda yang benar-benar nyata bahwa sebentar lagi ia akan balapan.

"Momen terburuk adalah saat balapan Moto2 dimulai. Pada momen itulah saya mulai cemas karena saya tahu setelah mereka, giliran saya balapan. Perasaan ini muncul di benak saya sampai lima menit sebelum balapan MotoGP dimulai. Setelahnya, saya akan memasuki fase konsentrasi yang berbeda dan hanya memikirkan balapan," ungkapnya.

Rider berusia 41 tahun ini pun mengakui bahwa ia merasa cinta dan benci terhadap momen-momen membingungkan tersebut. Atas alasan inilah ia menyatakan bahwa salah satu hal yang akan ia rindukan ketika pensiun nanti adalah justru momen-momen mendebarkan seperti itu.

3 dari 4 halaman

Jadi Hal yang Bakal Sangat Dirindukan

Valentino Rossi (c) Yamaha Valentino Rossi (c) Yamaha

"Apa yang saya rasakan sebelum balapan sangatlah indah, dan ketika saya pensiun nanti, momen inilah yang akan paling saya rindukan. Pada momen itulah saya merasa tak nyaman, merasa gelisah, tapi di dalam Anda merasakan adrenalin terpacu dan ada semangat untuk tampil baik," ungkap Rossi.

"Saya cemas hanya karena olahraga ini adalah olahraga berbahaya, dan karena takut melakukan kesalahan dan bisa-bisa menghancurkan balapan. Jadi, perasaan baik dan buruk inilah yang tak terlupakan. Menurut saya, banyak pebalap yang juga balapan hanya demi merasakan perasaan ini," pungkasnya.

MotoGP 2020 akan menjadi musim ke-25 Rossi di ajang Grand Prix. Ia pun mengaku bertekad menjadikan beberapa seri pertama sebagai masa evaluasi performa. Jika terbukti masih mampu tampil kompetitif, maka ia bersedia membela Petronas Yamaha SRT pada 2021.

4 dari 4 halaman

Video: Gaya Rambut Valentino Rossi dari Masa ke Masa

KOMENTAR