BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Realistis, Lorenzo Akui Bukan Favorit Juara MotoGP 2019

11-02-2019 12:00 | Anindhya Danartikanya

Jorge Lorenzo (c) HRC Jorge Lorenzo (c) HRC

Bola.net - Jorge Lorenzo mengaku bakal menghadapi MotoGP 2019 dengan sikap realistis, mengingat masa-masa awalnya bersama Repsol Honda berjalan tak mulus. Selain dirundung berbagai cedera tangan dan kaki, Lorenzo harus absen dalam uji coba pramusim Malaysia pekan lalu, hingga proses adaptasinya dengan RC213V dipastikan bakal terhambat.

Meski mengalami cedera dislokasi ibu jari kaki kanan dan patah tulang radius tangan kiri, Lorenzo sempat menjajal RCV dalam uji coba Valencia dan Jerez pada November lalu, dan hasilnya cukup menjanjikan. Ia dijadwalkan turun di Sepang pekan lalu, namun cedera patah tulang scaphoid pada tangan kirinya pada 19 Januari menghalanginya.

"Saya sangat berterima kasih atas perhatian dan cara Honda mendengar komentar saya. Adaptasi saya berjalan baik, meski saat itu saya belum benar-benar sembuh dari cedera. Saya mampu finis keempat dalam uji coba Jerez, dan ini pertanda baik. Kini target saya adalah sembuh dari cedera (scaphoid) ini hingga bisa kembali berkendara seperti di Jerez," ujarnya kepada MotoGP.com.

1 dari 2 halaman

Pahami Limit Pengalaman

Lorenzo mengaku takkan mematok target muluk musim ini, melainkan hanya ingin menyesuaikan diri dengan RCV dan kinerja Honda. Menurutnya, tak ada motor yang sempurna, namun ia dan Honda harus terus fokus dan bekerja keras meningkatkan performa motor, karena kompetisi tak pernah 'tidur'.

"Tak ada yang mustahil di MotoGP, tapi jelas kami harus realistis dan paham limit kami. Limit ini bukan soal kecepatan, talenta, motivasi atau kerja keras, melainkan pengalaman dan pemahaman soal motor, karena saya menjalani uji coba lebih sedikit. Selain itu, berganti motor dengan hanya menjalani 3-4 uji coba tak pernah mudah, apalagi saya sedang cedera," ungkapnya.

2 dari 2 halaman

Bukan Favorit Juara

Lima kali juara dunia ini dipastikan turun dalam uji coba Qatar pada 23-25 Februari nanti, namun tak yakin dirinya bakal 100% bugar saat menjalani seri pembuka di tempat yang sama pada 8-10 Maret mendatang. Lorenzo bahkan yakin dirinya bukanlah salah satu kandidat juara, mengingat persiapannya tak sematang rider-rider papan atas lain seperti Marc Marquez, Andrea Dovizioso, Valentino Rossi dan Maverick Vinales.

"Jelas kami bakal kesulitan di Qatar, begitu juga 2-3 balapan pertama, tapi target kami adalah memperbaiki motor. Jika kami bisa cepat, kami bisa memenangkan beberapa balapan dan mungkin bisa memperebutkan gelar. Saat ini saya bukanlah salah satu favorit juara. Ada rider lain seperti Marc, yang pasti bakal memimpin dan memburu gelar dunia, bersama Dovi, Vale dan Maverick yang selalu ada di depan," tutupnya.

5 Pekerjaan Rumah Menteri Pemuda dan Olahraga di Bidang Sepak Bola

KOMENTAR