BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Rakit Motor Terbaik, Cara Honda Bikin Marc Marquez Tenang

12-07-2019 11:00 | Anindhya Danartikanya

Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) HRC Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) HRC

Bola.net - Direktur Honda Racing Corporation (HRC), Tetsuhiro Kuwata, menyatakan bahwa pihaknya punya kewajiban besar dalam merakit motor terbaik di MotoGP, karena hanya dengan cara inilah Marc Marquez bisa 'tenang'. Hal ini ia nyatakan dalam wawancaranya dengan Marca baru-baru ini.

Menjelang rehat musim panas ini, Marquez dan Honda memang tengah menjadi kandidat terkuat untuk merebut gelar dunia pebalap dan konstruktor. Saat ini, Marquez bahkan telah unggul 58 poin atas Andrea Dovizioso (Ducati Team), margin yang membuat banyak pihak yakin Marquez bakal sulit terkejar.

Meski begitu, HRC menolak santai melihat keunggulan ini. Kuwata yakin pihaknya masih harus bekerja keras mengoleksi lebih banyak kemenangan, dengan cara meningkatkan performa RC213V di berbagai area. Jika performa sudah ideal, Marquez bisa benar-benar fokus dan mudah mengunci gelar dunianya yang kedelapan.

"Sudah jadi tugas dan target kami memberi Marc mesin terbaik. Jika kami bisa memberinya motor dengan level tinggi, maka ini jelas akan memberikan kepercayaan diri yang lebih tinggi saat berkendara, hingga ia bisa benar-benar konsentrasi pada balapan. Dengan begitu, ia bisa meraih hasil baik," ujar Kuwata.

1 dari 2 halaman

Markas di Jepang Tak Pernah Rehat

Meski saat ini punya keunggulan yang 'nyaman', Kuwata mengaku bahwa seluruh teknisi dan insinyur mereka di Jepang tak pernah beristirahat demi terus memperbaiki RCV. Menurutnya, hal ini merupakan faktor penting jika pihaknya ingin merebut gelar dunia di MotoGP.

"Kami selalu memikirkan cara meningkatkan performa motor. Ini sangat penting, karena kami tahu, jika ada yang kurang, kami takkan bisa memenangkan balapan atau gelar dunia. Jadi, markas di Jepang bertugas memperbaiki motor, sementara tim bertugas mengeluarkan seluruh potensi motor di sirkuit," ungkapnya.

2 dari 2 halaman

Keseimbangan Performa Jadi Kunci

Kuwata juga menyatakan, pihaknya tak ingin membuat RCV unggul pada satu area saja. Keseimbangan performa ia yakini sangat penting. Jika tidak, ia yakin pebalapnya bakal terus-terusan mengeluh dan jadi tak bersemangat setiap kali turun lintasan.

"Kami selalu mencari keseimbangan di semua sektor, karena jika tidak, kami takkan bisa meraih hasil baik, dan pebalap bakal sangat frustrasi. Untungnya, kami tak mengalami situasi itu. Kami harus berkonsentrasi, dan tetap meletakkan target kami di depan para rival. Inilah hal terpenting bagi Honda," pungkasnya.

Dalam rehat musim panas kali ini, Honda sendiri tengah duduk di puncak klasemen konstruktor dengan 191 poin, unggul 34 poin atas Ducati. Pada klasemen tim, Repsol Honda duduk di peringkat kedua dengan 210 poin, tertinggal 38 poin dari Ducati Team.

10 Pesepak Bola Muslim Berprestasi Saat Ini

KOMENTAR