BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Quartararo: Saya Takkan Tidur Nyenyak Jika Tak Salip Marquez

07-10-2019 09:00 | Anindhya Danartikanya

Pebalap Petronas Yamaha SRT, Fabio Quartararo (c) SRT Pebalap Petronas Yamaha SRT, Fabio Quartararo (c) SRT

Bola.net - Fabio Quartararo tak mau mengulang peristiwa di Misano bulan lalu, di mana ia tak bisa berbuat apa-apa saat melawan Marc Marquez pada lap terakhir. Atas alasan ini, ia mengambil risiko dengan menyalip Marquez di Tikungan 12 pada lap penutup MotoGP Thailand di Buriram pada Minggu (6/10/2019).

Start dari pole, El Diablo langsung memimpin sejak lap pertama, namun ditempel ketat oleh Marquez pada 10 lap terakhir. Marquez pun menyalipnya di Tikungan 1 pada lap penutup, dan ia coba membalas di jalur masuk tikungan terakhir. Sayangnya, Marquez berakselerasi lebih baik hingga melintasi garis finis lebih dulu.

"Di Misano, saya tak melakukan apa pun di tikungan terakhir. Di sini, saya mencobanya. Saya menyalip Marc, tapi saya tak benar-benar tahu apakah ia bisa masuk ke tikungan dan menutup jalur. Saya pun melihat bannya (melaju di samping) dan saya sangat frustrasi," ungkap Quartararo via Crash.net.

1 dari 2 halaman

Nekat Ambil Risiko

Fabio Quartararo dan Marc Marquez (c) AP Photo Fabio Quartararo dan Marc Marquez (c) AP Photo

Meski begitu, bagi Quartararo, tak semuanya negatif. "Saya begitu dekat dengan bendera finis, jadi saya sangat kecewa, tapi saya senang bisa bertarung dengan Marc, karena tahun ini, kecuali Austin, ia selalu naik podium dan selama bertahun-tahun, ia lah referensi utama MotoGP," ujarnya.

Meski strateginya gagal, rider berusia 20 tahun ini juga menyebut bahwa mencoba menyalip Marquez di Tikungan 12 merupakan keputusan tepat, karena ia ingin berjuang sampai akhir. Jika tidak, ia akan mengalami penyesalan sampai tiba di Twin Ring Motegi, Jepang, 18-20 Oktober nanti.

"Jujur saja, saat itu otak saya beku, saya berkata saya akan coba, karena jika tidak, saya akan pulang dan takkan tidur nyenyak sampai Jepang. Kami tahu di Tikungan 12 tak ada gravel, jadi saya mencoba, karena jika gagal, saya hanya melebar," kisah rider asal Prancis ini.

2 dari 2 halaman

Tantang Marquez di Jepang

Meski kecewa berat kembali gagal meraih kemenangan perdananya di MotoGP, Quartararo memilih untuk melihat segala hal positif dari hasil dan performanya dalam balapan kali ini. "Perasaan saya campur aduk, tapi kami bisa bangga atas apa yang kami lakukan," tuturnya.

"Kami menantang 8 kali juara dunia di tikungan terakhir pada lap penutup. Kami hanya bisa berbahagia atas hasil ini, tapi memang kali ini kami sangat dekat. Saya tak sabar menanti balapan berikutnya untuk kembali menantang Marc," pungkasnya.

Berkat hasil ini, Quartararo memang masih duduk di peringkat ketujuh pada klasemen pebalap MotoGP. Meski begitu, dengan koleksi 143 poin, ia hanya tertinggal dua poin dari rider Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi, yang duduk di peringkat keenam.

Sumber: Crash.net

KOMENTAR