BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Pramac Racing Sempat Tekad Gaet Alex Marquez di MotoGP 2021

06-06-2020 10:02 | Anindhya Danartikanya

Pebalap Repsol Honda, Alex Marquez (c) HRC Pebalap Repsol Honda, Alex Marquez (c) HRC

Bola.net - Manajer Tim Pramac Racing, Francesco Guidotti, mengakui pihaknya sempat punya rencana serius menggaet Alex Marquez untuk MotoGP 2021, menandemkannya dengan Francesco Bagnaia setelah Jack Miller hengkang ke Ducati Team. Hal ini ia sampaikan via Motorsport.com, Jumat (5/6/2020).

Pembicaraan antara Marquez dan Pramac ini memang sempat menghebohkan paddock MotoGP di Seri Mugello, Italia, pada 2019, sebelum El Pistolas mengunci gelar dunia Moto2. Guidotti pun menyatakan pembicaraan itu terjadi setelah Marquez ditolak mentah-mentah oleh Yamaha.

Kala itu, Marquez masih membela EG 0,0 Marc VDS, dan Petronas Sprinta Racing tertarik menggaetnya untuk Moto2 2020, dengan target menurunkannya di Petronas Yamaha SRT MotoGP pada 2021. Meski begitu, rivalitas antara Marc Marquez dan Valentino Rossi membuat Yamaha memblokir jalan Marquez.

1 dari 3 halaman

Diskusi dengan Pramac usai Diblokir Yamaha

Atas alasan ini, Marquez pun memperpanjang kontraknya dengan Marc VDS untuk tetap turun di Moto2, sembari bicara dengan Pramac Racing soal MotoGP 2021. Meski begitu, semua rencana ini batal total setelah Jorge Lorenzo memutuskan pensiun dan Repsol Honda membutuhkan penggantinya untuk 2020.

"Kala itu, Alex telah diminta Petronas untuk turun di Moto2 dan lalu naik ke MotoGP. Tapi Yamaha bilang padanya bahwa itu mustahil. Di Honda, tampaknya juga tak ada tempat baginya. Bahkan Marc sendiri bilang RC213V bukan motor ideal untuk debutan," kisah Guidotti.

Pria asal Italia ini juga menyebut bahwa Marquez, dan manajernya, Emilio Alzamora, mendekati Pramac setelah Suzuki Ecstar lebih memilih mempertahankan Alex Rins dan Joan Mir. "Suzuki juga tak punya tempat, jadi ia bertanya pada kami apakah ada tempat yang tersedia," ujarnya.

2 dari 3 halaman

Akui Bela Repsol Honda Langkah yang Tepat

Guidotti pun mengakui bahwa pihaknya sangat tertarik pada Marquez, yang merupakan juara dunia Moto3 2014 dan Moto2 2019. Sayangnya, rencana mereka menandemkan Marquez dengan Bagnaia pada 2021 harus batal karena pensiunnya Lorenzo.

Meski begitu, Guidotti mengaku sangat maklum pada keputusan Marquez. Menurutnya, rider berusia 24 tahun itu justru ambil langkah yang sangat tepat dengan naik ke MotoGP setahun lebih awal dari rencana, apalagi dapat peluang membela Repsol Honda.

"Kami sempat berencana menggaetnya untuk 2021, jadi kami punya waktu untuk bicara. Tapi sebuah tempat mendadak disediakan Honda, dan saya rasa Alex orang yang tepat untuk mengisinya, karena Anda takkan tahu apa yang bisa terjadi. Jika ada peluang naik ke MotoGP, saya rasa memang lebih baik mengambilnya, tak peduli apa motornya dan timnya," pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Video: Gaya Rambut Valentino Rossi dari Masa ke Masa

KOMENTAR