BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Pol Espargaro: Belum Kecelakaan, Berarti Belum Klop dengan Honda

08-03-2021 15:21 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Repsol Honda, Pol Espargaro (c) Honda Racing Corporation
Pembalap Repsol Honda, Pol Espargaro (c) Honda Racing Corporation

Bola.net - Sejak awal, Pol Espargaro sudah ngotot ingin mempelajari RC213V sekalinya membela Repsol Honda di MotoGP 2021, bahkan jika artinya ia harus jatuh bangun alias kecelakaan mencari limit performa motornya. Memasuki hari kedua uji coba pramusim di Qatar, ia belum terjatuh sama sekali, dan hal ini justru membuatnya bingung.

Pada Sabtu (6/3/2021), Espargaro hanya duduk di posisi 17 dengan 1 menit 55,878 detik. Namun, pada Minggu (7/3/2021), ia naik ke posisi 12 dengan waktu yang jauh lebih cepat, yakni 1,205 detik lebih cepat dari sebelumnya. Mengingat baginya Honda ternyata jauh berbeda dengan KTM, ia harus kerja ekstra keras.

Meski tak masuk posisi 10 besar, Espargaro berkali-kali mengancam posisi teratas dan catatan waktunya juga sekadar tertinggal 0,733 detik dari rider tercepat, yakni Fabio Quartararo dari Monster Energy Yamaha. Uniknya, Espargaro menyebut bahwa ini tak berarti bahwa ia sudah mengenal motor barunya dengan baik.

1 dari 3 halaman

Lebih Cepat, Tapi Belum Pahami Karakter Honda

Kepada Autosport, Juara dunia Moto2 2013 ini menyatakan ada banyak hal yang harus ia pelajari, termasuk perangkat elektronik. Espargaro pun tak malu-malu mengakui bahwa dirinya lumayan tertekan atas keadaan ini. Namun, ia bertekad untuk tetap gigih berjuang membuat dirinya makin klop dengan RC213V.

"Beradaptasi dengan elektronik sangatlah sulit, begitu juga dalam mengubah maps saat Anda stres di atas motor, karena saya berkendara dengan cukup stres. Saya tak tahu di mana limit motor ini. Hari ini saya tertinggal 0,7 detik dari rider tercepat, tapi saya tak tahu apakah motor ini bakal melempar saya saat saya masuk tikungan 3, 4, atau 5 km/jam lebih cepat," tuturnya.

2 dari 3 halaman

Belum Jatuh, Masih Bisa Lebih Gaspol

Espargaro juga menyatakan, fakta bahwa dirinya sampai sekarang belum juga mengalami kecelakaan, adalah bukti bahwa limit performa RC213V masih jauh untuk ditemukan, dan ini juga berarti bahwa ia masih punya ruang lebar untuk terus berkembang bersama motor itu.

"Saat ini, saya belum kecelakaan, dan hal ini menunjukkan ruang berkembang masih besar. Namun, soal cara kerja elektronik, perubahan maps, bahan bakar, dan lainnya, saya masih punya banyak hal untuk dipelajari, bahkan soal holeshot device. Begitu juga soal hal-hal remeh seperti menekan pit limiter, gigi netral, dan lainnya. Ada banyak hal yang harus saya pelajari," pungkasnya.

Sumber: Autosport

3 dari 3 halaman

Video: 5 Pembalap Hebat WorldSBK yang Tak Sukses di MotoGP

KOMENTAR