BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Peringatkan Ducati, Danilo Petrucci: Top Speed Itu Penting!

21-01-2020 09:50 | Anindhya Danartikanya

Pebalap Ducati Team, Danilo Petrucci (c) Ducati Pebalap Ducati Team, Danilo Petrucci (c) Ducati

Bola.net - Demi mengatasi keluhan Andrea Dovizioso soal performa buruk Desmosedici saat menikung, Ducati dikabarkan bertekad melakukan perubahan, yang justru dicemaskan bakal memengaruhi keunggulan mesin mereka saat ini, yakni tenaga besar dan kecepatan puncak (top speed).

Sepanjang 2019, keunggulan Ducati di dua area tersebut mulai dikejar oleh Honda, namun mesin mereka masih terbukti dominan di area top speed, terbukti dari rekor kecepatan tertinggi MotoGP yang dicetak Dovizioso di Mugello, Italia, yakni 356,7 km/jam di sesi latihan ketiga.

Danilo Petrucci, yang memenangi balapan tersebut yakin bahwa, meski performa Ducati di tikungan memang harus diperbaiki, top speed mereka juga harus dipertahankan. Menurutnya, top speed adalah cara paling aman dan efektif dalam meningkatkan catatan waktu.

1 dari 2 halaman

Bisa Sepersekian Detik Lebih Cepat

Melaju di trek lurus dengan kecepatan setinggi itu memang butuh keberanian besar, tapi menurut Petrucci, tantangannya tak sesulit ketika harus mengerem dan membelok di tikungan, yakni area di mana kesalahan dan kecelakaan biasa terjadi.

"Salah satu poin kuat motor kami adalah kecepatan di trek lurus. Jelas kami selalu butuh kecepatan tinggi, mengingat ini cara paling aman untuk meningkatkan catatan waktu, karena Anda bisa melaju sepersekian detik lebih cepat tanpa ambil risiko di tikungan," ujarnya via Crash.net.

"Pada 2019, kami punya penantang lain, pabrikan lain, yang cukup dekat dengan top speed kami, tapi ini semua tak hanya tergantung pada mesin," lanjut Petrucci, merujuk pada perangkat lain, seperti aerodinamika, elektronik, dan grip.

2 dari 2 halaman

Tak Bisa Bandingkan dengan Motor Lain

Sementara dirinya berharap para insinyur Ducati mau mempertahankan tenaga besar dan top speed Desmosedici untuk model motor 2020, Petrucci yakin bahwa Ducati juga harus mencari cara agar lincah di tikungan seperti motor-motor pabrikan lain.

"Kami tertinggal dalam pengendalian dan stabilitas ban depan, bisa dikatakan dalam membelok. Tapi saya tak bisa 100% membandingkan motor kami dengan motor lain, karena hanya pernah mengendarai Ducati. Tahun-tahun pertama di MotoGP, saya pakai CRT, motor yang sama sekali tak seperti motor MotoGP sungguhan," tutupnya.

Petrucci dan para rider Ducati lainnya akan kembali turun lintasan dalam uji coba pramusim MotoGP Malaysia di Sirkuit Sepang pada 7-9 Februari. Sebelumnya, sang test rider, Michele Pirro, akan turun lebih dulu dalam uji coba shakedown pada 2-4 Februari.

KOMENTAR