BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Mesin KTM Berkurang Akibat Non-konsesi, Miguel Oliveira Santai

16-03-2021 14:33 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Red Bull KTM Factory Racing, Miguel Oliveira (c) KTM Images/Polarity Photo Pembalap Red Bull KTM Factory Racing, Miguel Oliveira (c) KTM Images/Polarity Photo

Bola.net - Rider anyar Red Bull KTM Factory Racing, Miguel Oliveira, santai-santai saja alokasi mesin KTM kini berkurang dari sembilan menjadi lima usai kehilangan hak konsesi di MotoGP 2021. Ia juga sama sekali tak cemas melihat daftar kombinasi catatan waktu uji coba pramusim Qatar, di mana seluruh rider KTM terlempar dari 15 besar.

Usai Pol Espargaro finis ketiga di MotoGP Valencia 2018, ditambah kemenangan Brad Binder di Ceko dan Oliveira di Styria tahun lalu, KTM kehilangan konsesi pada 2021. Mereka mengalami pengurangan alokasi mesin, masuk aturan engine freeze, kehilangan hak uji coba tanpa batas, dan para pembalap reguler tak boleh ikut uji coba tertutup.

Selama uji coba di Qatar, tak satu pun rider KTM punya performa mencolok. Dalam daftar kombinasi catatan waktu selama lima hari, rider terbaik KTM adalah Oliveira, yang hanya duduk di posisi 16. Binder sendiri ada di posisi 17, Danilo Petrucci ada di posisi 19, Iker Lecuona ada di posisi 23, dan sang test rider, Dani Pedrosa, ada di posisi 24.

1 dari 3 halaman

Keluhkan Ban Medium Asimetris Terbaru Michelin

Namun, kepada Crash.net, Sabtu (13/3/2021), Oliveira mengaku santai dan justru sangat yakin performa KTM yang sesungguhnya bakal terlihat pada pekan balap. "Kami masih harus lihat situasi pada pekan balap. Namun, jelas performa kami nanti bakal jauh lebih baik. Kami uji coba dengan kondisi trek ideal, bisa menyelesaikan banyak tugas. Jadi, uji coba ini produktif," ungkapnya.

Namun, rider asal Portugal ini tak memungkiri ada penyebab di balik catatan waktu KTM yang jeblok. Ia pun yakin ban depan medium asimetris yang dibawa Michelin, yakni yang sisi kanannya keras dan sisi kirinya lunak, tak memberikan umpan balik yang menjanjikan. Meski begitu, ia yakin hal ini juga berlaku untuk pada rival.

"Semua ini agak dipengaruhi sisi lunak ban. Memang benar kami punya komponen ganda pada ban depan, tapi menurut saya ban itu tak memberi umpan balik yang baik. Namun, dengan ban itulah kami harus bekerja, dan memang sulit membawa ban yang bisa memuaskan semua orang di Qatar. Jadi, kita lihat nanti jalannya pekan balap," ujarnya.

2 dari 3 halaman

KTM Tak Pernah Gagal Mesin

Soal alokasi mesin yang berkurang dan aturan engine freeze, Oliveira juga tak galau. Ia yakin, selama enam tahun mengembangkan RC16, KTM sudah berpikir matang demi membuat mesinnya punya ketahanan yang baik, serta merancang mesin itu agar tahan dipakai 20 kali balapan semusim. Toh, KTM tak pernah gagal mesin selama turun di MotoGP sejak 2017.

"Sudah jelas kami agak terhimpit soal mesin, karena kini kami harus menjalani musim balap dengan jumlah mesin yang terbatas. Namun, spek mesin terbaru kami memang didesain dengan cara itu, jadi kami bisa punya materi yang awet," ungkap rider berusia 26 tahun yang juga mahasiswa kedokteran gigi ini.

"Toh bagaimanapun, jika melihat sejarah, tak pernah ada masalah mesin di KTM. Jadi, saya sama sekali tak cemas. Saya rasa orang-orang KTM juga cukup puas, mereka cukup rileks soal pekerjaan yang sudah kami lakukan, dan semua orang juga merasa percaya diri dalam memulai musim ini," pungkas Oliveira.

Sumber: Crashnet

3 dari 3 halaman

Video: Ikut Jejak Ayah, Mick Schumacher Turun di Formula 1 2021

KOMENTAR