Marc Marquez Sebut Honda Tak Kompak, Akar Masalah Jebloknya Performa Motor

Anindhya Danartikanya | 19 Agustus 2022, 10:21
Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) Honda Racing Corporation
Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) Honda Racing Corporation

Bola.net - Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez, menyatakan sulitnya RC213V untuk dikendarai bukanlah masalah terbesar Honda Racing Corporation (HRC) di MotoGP. Menurutnya, jebloknya performa mereka justru diakibatkan tak kompaknya koordinasi antara departemen balap yang bekerja di Jepang dan yang bekerja di sirkuit.

Marquez menyatakan bahwa saat ini, tak satu pembalap Honda saja yang sulit tampil kompetitif, melainkan semua. Ini mengartikan proyek mereka sedang dalam masa kritis. Marquez bahkan mengakui, sebelum absen untuk operasi keempat, ia sendiri sudah merasa RCV sangat sulit dikendarai. Baginya, ini peringatan darurat.

Rider Spanyol ini menyatakan bahwa kekurangan RCV terasa di segala aspek, sehingga ia yakin kendala yang dialami Honda sangatlah mengakar. Ia menyebut bahwa informasi dan data yang diraih oleh tim Honda di sirkuit tidak diserap betul-betul oleh tim Honda yang bekerja di pabrikan mereka yang ada di Jepang.

"Masalah kami besar, tidak kecil. Masalah kami bukan kurang di sana-sini saja, melainkan menyeluruh. Jadi, masalah kami bukanlah motor, melainkan proyeknya, yakni di area koordinasi. Padahal, semua informasi di dalam tim adalah hal terpenting dalam masa sulit," ujarnya lewat MotoGP.com, Kamis (18/8/2022).

1 dari 3 halaman

Harus Ubah Konsep Cara Kerja dan Koordinasi

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) AP Photo

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) AP Photo

"Informasi-informasi yang kami dapat harusnya mengalir ke semua area dengan baik. Jika ini bisa dilakukan, apalagi jika orang-orangnya fokus dan termotivasi, jelas kami bisa keluar dari masa sulit. Sebagai pembalap, saya akan coba membantu. Target kami adalah mencoba memahami cara kerja kami untuk proyek 2023," tutur Marquez.

Delapan kali juara dunia ini juga menyatakan bahwa HRC harus mengubah konsep cara kerja mereka, terutama aspek koordinasi. Ia meyakini dirinya bukan orang yang tepat untuk mendikte apa yang harus dilakukan HRC. Namun, menurutnya HRC harus memperbaiki komunikasi antara tim yang ada di Jepang dan di sirkuit.

"Honda bekerja jauh lebih keras dari sebelum-sebelumnya. Anda bisa melihatnya. Namun, kami harus mengubah konsep dan cara koordinasi tim. Saya bukan orang yang layak menentukan apa yang harus mereka lakukan, karena Honda adalah pabrikan yang meraih gelar dunia paling banyak," ujar Marquez.

"Meski begitu, mereka harus memahami cara mengatur segalanya lebih baik. Pasalnya, kini balapan makin banyak dan tes makin sedikit. Cara kerja Honda di pabrikan makin krusial ketimbang di sirkuit. Namun, tim yang ada di sirkuit juga harus bekerja sama dengan pabrikan," lanjut pembalap berusia 29 tahun ini.

2 dari 3 halaman

Tak Perlu Tiru Cara Kerja Pabrikan Eropa

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) Honda Racing Corporation

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) Honda Racing Corporation

Melihat para pabrikan Eropa kini mengungguli para pabrikan Jepang, Marquez pun tak gentar. Menurutnya, HRC tak perlu meniru cara kerja Eropa karena cara kerja Jepang pun sudah mampu membuat mereka menjadi pabrikan tersukses dalam sejarah Grand Prix. Hanya saja, mereka harus menyesuaikan diri dengan perubahan.

"Saya tak bilang Honda harus kerja seperti pabrikan Eropa. Toh, cara kerja Jepang juga berjalan sangat baik selama bertahun-tahun, dan kami meraih banyak gelar. Namun, cara kerja memang harus berubah karena kompetisi juga berubah. Contohnya saja pembalap muda. Mereka berdatangan dan gaya balap juga berubah," ucapnya.

"Alhasil, Anda harus menemukan cara untuk memperbaiki diri. Honda sudah bekerja keras, tetapi dalam masa sulit seperti ini, yang penting tidak panik. Kepanikan bakal jadi musuh terbesar kami. Kami hanya harus menganalisis situasi. Saya percaya pada mereka, hanya saja mereka harus bekerja dengan cara yang sama," tutup Marquez.

Dalam 12 seri pertama musim ini, 'skor sementara' Jepang vs Eropa adalah 3-9. Tiga kemenangan Jepang seluruhnya disabet Yamaha lewat Fabio Quartararo. Sembilan kemenangan Eropa terdiri dari 4 kemenangan Pecco Bagnaia (Ducati), 3 kemenangan Enea Bastianini (Ducati), 1 kemenangan Aleix Espargaro (Aprilia), dan 1 kemenangan Miguel Oliveira (KTM).

3 dari 3 halaman

Klasemen Sementara MotoGP 2022

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez dan Pol Espargaro (c) AP Photo

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez dan Pol Espargaro (c) AP Photo
  1. Fabio Quartararo - Monster Energy Yamaha MotoGP - Yamaha - 180
  2. Aleix Espargaro - Aprilia Racing - Aprilia - 158
  3. Francesco Bagnaia - Ducati Lenovo Team - Ducati - 131
  4. Enea Bastianini - Gresini Racing MotoGP - Ducati - 118
  5. Johann Zarco - Prima Pramac Racing - Ducati - 114
  6. Jack Miller - Ducati Lenovo Team - Ducati - 107
  7. Brad Binder - Red Bull KTM Factory Racing - KTM - 98
  8. Alex Rins - Team SUZUKI ECSTAR - Suzuki - 84
  9. Maverick Viñales - Aprilia Racing - Aprilia - 82
  10. Miguel Oliveira - Red Bull KTM Factory Racing - KTM - 81
  11. Jorge Martin - Prima Pramac Racing - Ducati - 81
  12. Joan Mir - Team SUZUKI ECSTAR - Suzuki - 77
  13. Marco Bezzecchi - Mooney VR46 Racing Team - Ducati - 61
  14. Marc Marquez - Repsol Honda Team - Honda - 60
  15. Luca Marini - Mooney VR46 Racing Team - Ducati - 56
  16. Takaaki Nakagami - LCR Honda IDEMITSU - Honda - 45
  17. Pol Espargaro - Repsol Honda Team - Honda - 42
  18. Alex Marquez - LCR Honda CASTROL - Honda - 27
  19. Franco Morbidelli - Monster Energy Yamaha MotoGP - Yamaha - 26
  20. Fabio Di Giannantonio - Gresini Racing MotoGP - Ducati - 18
  21. Darryn Binder - WithU Yamaha RNF MotoGP Team - Yamaha - 10
  22. Andrea Dovizioso - WithU Yamaha RNF MotoGP Team - Yamaha - 10
  23. Remy Gardner - Tech3 KTM Factory Racing - KTM - 9
  24. Raul Fernandez - Tech3 KTM Factory Racing - KTM - 5
  25. Stefan Bradl - Repsol Honda Team - Honda - 0
  26. Michele Pirro - Aruba.it Racing - Ducati - 0
  27. Lorenzo Savadori - Aprilia Racing - Aprilia - 0

Sumber: MotoGP

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR