BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Marc Marquez Ogah Salahkan Dokter Soal Cedera Lengannya

23-09-2020 09:33 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) MotoGP.com Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) MotoGP.com

Bola.net - Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez, mengaku ogah menyalahkan Spesialis Traumatologi MotoGP, dr. Xavier Mir dan timnya, atas cedera patah tulang lengannya yang belum diketahui secara pasti kapan untuk sembuh. Hal ini ia sampaikan via DAZN seperti yang dikutip GPOne, pada Selasa (22/9/2020).

Marquez diketahui mengalami patah tulang humerus kanan usai terjatuh keras di MotoGP Spanyol pada Minggu (19/7/2020) dan menjalani operasi di Barcelona pada Selasa (21/9/2020). Dua hari setelah operasi, Marquez kembali ke Jerez untuk mencoba turun di MotoGP Andalusia.

Marquez memutuskan untuk absen dari sesi FP1 dan FP2, namun usai mencoba berkendara di sesi FP3 pada Sabtu (25/7/2020), lengan Marquez makin memar dan bengkak, hingga ia memutuskan mundur sepenuhnya dari sisa pekan balap dan bertekad kembali di MotoGP Brno, Ceko.

"Usai operasi pertama, kami ikuti rekomendasi para dokter yang memberi saya lampu hijau untuk kembali berkendara, dan menjalani kehidupan normal, tapi ternyata tak begitu realitanya. Saya sendiri masih percaya pada dr. Mir dan timnya, karena siapa pun bisa melakukan kesalahan," ujar Marquez.

1 dari 3 halaman

Lebih Baik Fokus Sembuhkan Cedera

Ternyata, hanya beberapa hari sebelum berangkat ke Brno, tepatnya pada Senin (3/8/2020), plat titanium yang ditanamkan beserta 12 sekrup pada lengannya mendadak patah saat ia coba membuka jendela rumah. Ia pun terpaksa dioperasi untuk kedua kali pada hari yang sama, dan terancam absen semusim.

"Saya menjalani operasi kedua dan logisnya mereka lebih hati-hati. Waktu adalah hal yang saya butuhkan untuk pulih. Sudah jelas saya kehilangan satu musim, tapi kini lebih baik menyembuhkan diri dan kembali sekuat mungkin ketika tubuh saya mengizinkan," ungkap delapan kali juara dunia ini.

Marquez pun tak mau menyalahkan dr. Mir dan timnya atas fakta bahwa plat titaniumnya ternyata tak cukup kuat menahan patahan tulangnya. Ia bahkan masih percaya pada dokter asal Spanyol tersebut, dan menjadi orang pertama yang meminta dr. Mir untuk memimpin operasinya yang kedua.

2 dari 3 halaman

Selalu Percaya pada Dokter

"Saya beri Anda contoh: jika Anda operasi kaki dan para dokter bilang Anda bisa jalan tanpa tongkat dan Anda tak merasa sakit, apa yang akan Anda lakukan? Apakah Anda tetap mau pakai tongkat bahkan jika Anda tak merasa sakit?" ungkap pembalap berusia 27 tahun tersebut.

"Plat saya ternyata tak cukup kuat seperti dugaan para dokter. Itu memang kesalahan, tapi mudah bagi orang untuk menghakimi. Saya sendiri orang pertama yang ingin dr. Mir menjalankan operasi kedua, karena ia telah melakukan ribuan intervensi dan semuanya berhasil," pungkasnya.

Meski belum diketahui kapan ia bisa kembali balapan, Marquez kini sudah mulai kembali berlatih fisik, seperti latihan lari dan sepeda. Meski tak bisa ikut berebut gelar, ia mengaku ingin setidaknya menjalani satu balapan sebelum musim ini berakhir sebagai persiapan menjelang 2021.

Sumber: DAZN/GPOne

3 dari 3 halaman

Video: Gaya Rambut Valentino Rossi dari Masa ke Masa

KOMENTAR