BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Marc Marquez: Kembali Balapan, Mental Saya Sudah 'Bebas'

20-04-2021 12:42 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) Honda Racing Corporation Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) Honda Racing Corporation

Bola.net - Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez, menyatakan kondisi psikisnya kini sudah jauh lebih baik usai akhirnya kembali balapan untuk pertama kali usai sembilan bulan, yakni di MotoGP Portimao, Portugal, Minggu (18/4/2021). Meski hasilnya bukan berupa podium dan kemenangan, ia hanya puas bisa finis balapan.

Seperti diketahui, Marquez sempat absen sepanjang musim 2020 dan dua balapan pertama tahun ini akibat cedera patah tulang humerus berkepanjangan. Melihat progres penyembuhannya yang kian baik dalam beberapa bulan terakhir, tim dokter akhirnya memberinya lampu hijau untuk kembali berkompetisi, dimulai dari Portimao.

Aksi 'comeback' Marquez tak buruk walau ia tak mematok target. Start keenam, ia naik ke posisi keempat pada lap pembuka. Tapi secara perlahan ia melorot ke posisi 9 pada pertengahan balap. Ia pun naik dua posisi usai terbantu kecelakaan Alex Rins dan Johann Zarco. Ia akhirnya finis di posisi ketujuh. Baginya, finis ketujuh bagai kemenangan.

1 dari 3 halaman

Sembilan Bulan Penuh Perjuangan

Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) Honda Racing Corporation Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) Honda Racing Corporation

"Saya senang atas jalannya pekan balap dan merasa jadi pembalap lagi. Butuh sembilan bulan berjuang mencapai titik ini. Saya belum berkendara dengan cara yang saya mau, tapi akhirnya bisa kembali melakukan apa yang paling saya inginkan, yakni mengendarai motor MotoGP. Itu akhir pekan yang emosional," ujarnya via MotosanGP.

Sesampainya di garasi, Marquez emosional dan menangis sembari diiringi tepuk tangan salut dari seluruh anggota timnya. Saat menjalani wawancara dengan DAZN, ia juga kembali menangis. Namun, dalam konferensi video lewat Zoom dengan wartawan tulis, Marquez akhirnya bisa menahan air mata, walau masih merasa gemetaran.

Ia bahkan tak malu-malu mengakui bahwa mungkin dirinya bisa menangis lagi andai saja jumpa persnya digelar di satu ruangan bersama banyak jurnalis, seperti sediakala saat belum ada pandemi Covid-19. Delapan kali juara dunia ini pun mengaku sangat lega bahwa beban yang sangat masif semakin berkurang dari pundaknya.

2 dari 3 halaman

Bukan Karena Lelah atau Sakit

"Secara mental, saya sudah bebas, dan setiap kali memikirkannya, saya gemetaran. Namun, itu karena masa-masa yang saya lewati sungguh berat. Bahkan beberapa jam setelah finis, saya masih tak bisa menahan diri. Saat wawancara (dengan DAZN), air mata saya kembali. Kalau saya menjalani jumpa pers seperti biasa, mungkin saya bakal nangis lagi. Tapi untuk konferensi video, saya bisa menahan diri," tuturnya.

Marquez juga menyatakan bahwa tangisannya yang pecah saat di garasi bukan karena ia kelelahan atau kesakitan, melainkan karena terharu bisa kembali beraksi di lintasan. Seperti diketahui, rider berusia 28 tahun ini sempat takut lengannya tak bisa pulih dan tak bisa lagi balapan.

"Rasanya sungguh emosional ketika kembali ke garasi. Saya bukannya menangis karena kelelahan atau apa pun, melainkan hanya karena ada ledakan emosi. Saya pun berharap ini adalah awal dari 'comeback' saya menuju situasi yang normal," pungkas Marquez.

Sumber: MotosanGP

3 dari 3 halaman

Video: Sirkuit Mandalika Siap Sambut MotoGP 2021

KOMENTAR