BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

'Marc Marquez Diblokir Ducati Usai Cekcok dengan Valentino Rossi'

03-06-2020 12:40 | Anindhya Danartikanya

Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) HRC Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez (c) HRC

Bola.net - Pengamat kawakan MotoGP, Carlo Pernat, menyatakan Marc Marquez nyaris membubuhkan tanda tangan di kertas kontrak yang disodorkan Ducati. Hal ini Pernat sebut terjadi pada tahun 2015, sebelum persahabatan Marquez dan Valentino Rossi hancur akibat insiden 'Sepang Clash'.

Kala itu, kontrak Marquez dengan Repsol Honda baru akan habis pada akhir 2016, namun Ducati disebut Pernat telah mengincarnya mulai 2015. Meski begitu, Pernat menyebut Ducati 'memblokir' dan jadi urung menggaet rider Spanyol itu setelah ia berselisih dengan Rossi.

Seperti diketahui, 'Sepang Clash' merupakan peristiwa di mana Rossi menuduh Marquez membantu Jorge Lorenzo menjegalnya merebut gelar, sekaligus di mana keduanya bersenggolan dalam balapan, yang menyebabkan Marquez terjatuh dan Rossi dihukum start terbuncit di Valencia.

1 dari 3 halaman

'Tanda Silang' untuk Marc Marquez

Marc Marquez dan Valentino Rossi (c) AFP Marc Marquez dan Valentino Rossi (c) AFP

Uniknya, Pernat menyatakan bahwa 'pemblokiran' tersebut telah dicabut oleh Ducati, yang diketahui memang sempat tertarik menggaet Marquez untuk musim 2021, namun ditolak karena delapan kali juara dunia itu memilih bertahan di Honda sampai 2024.

"Pada 2015, Ducati dan Philip Morris ingin menggaet Marc. Tapi setelah apa yang terjadi di Malaysia dengan Vale, Ducati memberikan 'tanda silang' pada Marc. Kini mungkin 'tanda silang' itu sudah hilang. Saya rasa ia ingin menang dengan motor lain karena Vale pernah melakukannya," ujar Pernat.

2 dari 3 halaman

Berlawanan dengan Pernyataan Marc Marquez

Uniknya, pernyataan Pernat justru berlawanan dengan pengakuan Marquez lewat Sky Sport. Marquez tak menutup kemungkinan pindah tim suatu saat nanti, tapi menyebut fakta bahwa dirinya menandatangani perpanjangan kontrak berdurasi empat tahun dengan Honda adalah bukti bahwa menang dengan motor lain bukanlah target yang penting-penting amat.

"Saya berusia 27 tahun, dan punya kontrak baru berdurasi empat tahun. Takkan ada yang tahu apakah saya nanti bakal pindah tim. Saya dengar orang bilang saya harus menang dengan motor lain, tapi bertahan di Honda adalah keputusan yang berasal dari hati saya. Jadi saat ini saya bilang 'tidak' pada peluang pindah tim, tapi di masa depan, siapa tahu?" tutupnya.

3 dari 3 halaman

Video: Debut di MotoGP Virtual Race, Jorge Lorenzo Langsung Menang

KOMENTAR