BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Kerja Bareng Stefan Bradl, Repsol Honda Justru Makin Hargai Marc Marquez

25-01-2021 16:30 | Anindhya Danartikanya

Marc Marquez dan anggota Repsol Honda (c) HRC
Marc Marquez dan anggota Repsol Honda (c) HRC

Bola.net - Crew chief Marc Marquez, Santi Hernandez, menyatakan selama sang delapan kali juara dunia absen di MotoGP, krunya di Repsol Honda makin menghargai segala hal yang sudah mereka raih bersama. Lewat podcast Por Orejas, Minggu (24/1/2021), Hernandez mengaku hal ini terjadi usai mereka bekerja dengan Stefan Bradl.

Selama Marquez absen akibat cedera patah lengan, krunya memang bekerja dengan Bradl, test rider Honda yang ditunjuk sebagai pengganti sementara. Alhasil, kru ini harus mengubah mentalitas kerja, menerima kenyataan mereka tak bisa memperebutkan kemenangan di tiap balapan, dan sekadar berusaha meraih poin.

"Akhir musim lalu, kami sangat bangga atas apa yang kami lakukan sebagai tim. Saat sadar Marc tak segera kembali, kami mengubah pola pikir. Target kami adalah meraih poin. Secara pribadi, saya banyak belajar soal apa yang saya miliki. Saya sadar saya beruntung bisa bekerja dengan rider terbaik," ujar Hernandez seperti yang dikutip Motorsport Espana.

1 dari 3 halaman

Petik Pelajaran Berarti

Marc Marquez dan Santi Hernandez (c) HRC
Marc Marquez dan Santi Hernandez (c) HRC

Hernandez sendiri telah bekerja dengan Marquez sejak Moto2 2011 dan bersama-sama meraih tujuh gelar dunia. Kemenangan pun jadi makanan 'sehari-hari' bagi mereka. Namun, begitu bekerja dengan Bradl, Hernandez jadi menyadari bahwa target kebanyakan pembalap dan tim MotoGP hanyalah masuk 10 besar.

Pria Spanyol ini jadi sadar tak banyak teknisi dan mekanik yang seberuntung dirinya, yang digandengkan dengan rider sehebat Marquez. "Bekerja dengan Marc dan kemudian dengan Stefan bikin saya sadar, bahwa bagi kebanyakan penghuni grid, target mereka di tiap pekan bukanlah meraih kemenangan, melainkan meraih poin," tuturnya.

"Saya bekerja dengan Marc sejak 2011, dan target kami selama bertahun-tahun hanyalah menang. Ini bikin Anda berpikir bahwa menang adalah hal yang normal, padahal sebenarnya tidak normal di MotoGP. Hasil baik adalah masuk 10 besar. Jadi, apa yang terjadi bikin saya lebih menghargai apa yang saya punya di samping Marc," lanjut Hernandez.

2 dari 3 halaman

Siapapun Ridernya, Kerja Keras Wajib Hukumnya

Test rider Honda, Stefan Bradl (c) HRC
Test rider Honda, Stefan Bradl (c) HRC

Hernandez juga menyatakan krunya memetik motivasi baru dalam masa-masa mereka bekerja dengan Bradl. Bagi mereka, siapapun pembalap yang mereka naungi, kerja keras tetap harus dilakukan. Salah satu contohnya adalah saat motor Bradl rusak berat usai kecelakaan dalam sesi pemanasan (WUP) di Seri Portimao, Portugal.

"Hal paling indah yang terjadi pada kami adalah tiap kru menemukan motivasi. Di Portimao, Stefan kecelakaan di sesi pemanasan dan menghancurkan motor kami. Saya tak pernah lihat motor sehancur itu, padahal kami sering lihat motor Marc yang rusak. Bahkan bos kami, Takeo (Direktur Teknis HRC), memahami situasi kami," kisah Hernandez.

"Ia bilang, jika tak ada waktu untuk memperbaikinya, ia akan menangani situasi. Tapi para mekanik bekerja keras memperbaikinya, dan akhirnya malah punya waktu minum kopi. Padahal lebih mudah jika tak melakukan apa pun, toh itu balapan terakhir dan bos kami santai. Tapi kru kami ambil risiko memperbaikinya dan ini membuktikan kerja keras kami," tutupnya.

Sumber: Por Orejas, Motorsport Espana

3 dari 3 halaman

Video: Ikut Jejak Ayah, Mick Schumacher Turun di Formula 1 2021

KOMENTAR