BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Juarai MotoGP 2021, Fabio Quartararo: Ini Juga Berkat Speed Up Racing

27-10-2021 10:53 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) AP Photo
Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) AP Photo

Bola.net - Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo, berterima kasih kepada mantan timnya di Moto2, Speed Up Racing, usai sukses mengunci gelar dunia MotoGP 2021 dalam Seri Emilia Romagna di Misano, Minggu (24/10/2021). Kepada DAZN, Quartararo meyakini Speed Up punya andil besar dalam perubahan kariernya.

Meski dua kali menjuarai FIM CEV Moto3, El Diablo kesulitan tampil kompetitif pada dua tahun pertamanya di Moto3. Pada 2017, ia naik ke Moto2 bersama Pons Racing, namun malah paceklik podium. Pada 2018, ia pindah ke Speed Up Racing. Di bawah besutan sang manajer tim, Lucas Boscoscuro, Quartararo pun mengalami perubahan.

Kala itu, ia memang tak ikut memperebutkan gelar, namun tampil jauh lebih kompetitif dari sebelumnya. "Saya bahkan tak pernah memimpin di Moto3, juga tak pernah di papan atas Moto2, dan kini jadi juara dunia MotoGP pada tahun ketiga. Saya sangat menikmati momen ini," ujarnya seperti yang dikutip MotoGP.com, Selasa (26/10/2021).

1 dari 2 halaman

Perubahan pada Momen-Momen Sulit

Fabio Quartararo saat memenangi Moto2 Catalunya 2018 bareng Speed Up. (c) AFP
Fabio Quartararo saat memenangi Moto2 Catalunya 2018 bareng Speed Up. (c) AFP

Bersama Speed Up, Quartararo sukses memenangi Moto2 Catalunya 2018. Gebrakan itu diyakininya terjadi berkat kemauannya bangkit usai momen kelam pada awal musim. Nyatanya, kemenangan itu sangat krusial bagi kariernya, karena pada momen itulah Petronas Yamaha SRT tertarik menurunkannya di MotoGP 2019.

"Saya rasa perubahan terjadi pada momen-momen terberat, seperti Moto2 Argentina 2018, saat saya ada di posisi 28. Kala itu saya bilang pada diri sendiri, 'pasang baterai atau berhenti di rumah'. Tapi kami justru mengalami kemajuan. Saya juga berterima kasih kepada Speed Up," ungkap Quartararo.

"Kala itu, mereka tak pernah memberikan tekanan kepada saya untuk meraih hasil baik. Perubahan juga terjadi ketika ada kesempatan masuk ke MotoGP. Saat itu, semuanya meluncur begitu saja. Tapi saya rasa momen itu (bersama Speed Up) adalah momen yang paling konkret," lanjut pembalap berusia 22 tahun ini.

2 dari 2 halaman

Peran Penting Keluarga

Fabio Quartarao dan keluarganya merayakan gelar dunia MotoGP 2021. (c) Yamaha MotoGPFabio Quartarao dan keluarganya merayakan gelar dunia MotoGP 2021. (c) Yamaha MotoGP

Quartararo juga sangat berterima kasih kepada sang ayah; Etienne; sang ibu; Martine, sang kakak; Anthony, serta sang sahabat sekaligus asisten pribadi, Tom Maubant. Dengan tangis haru, Quartararo pun menyatakan bahwa mereka punya andil yang sangat besar dalam kariernya, terutama dalam memberikan dukungan moral.

"Mereka punya andil yang sangat besar," tutur Quartararo sambil menangis. "Saya senang atas kehadiran orang tua saya, dan kakak saya, yang datang bersama kekasihnya, yang selalu mendukung saya setiap waktu. Saya ingin mereka hadir di sini dan Portimao, tapi nyatanya saya mengunci gelar di sini. Saya sangat bahagia."

"Entah apa yang harus saya katakan. Saya kehilangan kata-kata. Sudah jadi impian saya sejak lahir menjadi juara dunia MotoGP, dan kini saya telah meraihnya. Terima kasih kepada semua orang yang sudah mendukung saya pada momen-momen sulit, momen di mana saya begitu jauh, tapi kini kami adalah juara dunia," pungkasnya.

Sumber: DAZN, MotoGP

KOMENTAR