BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Joan Mir: Penurunan Performa Suzuki Bukan Karena Ditinggal Davide Brivio

14-07-2021 10:05 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Suzuki Ecstar, Joan Mir (c) Suzuki Racing
Pembalap Suzuki Ecstar, Joan Mir (c) Suzuki Racing

Bola.net - Pembalap Suzuki Ecstar sekaligus juara dunia MotoGP 2020, Joan Mir, meyakini bahwa penurunan performa tim dan motornya tahun ini bukan dipicu oleh hengkangnya sang eks manajer tim, Davide Brivio, ke Formula 1 bersama Alpine F1 Team. Hal ini dinyatakan Mir kepada Autosport pada Selasa (13/7/2021).

Brivio, otak di belakang kesuksesan Yamaha menggaet Valentino Rossi pada 2004, memimpin proyek Suzuki sejak 2013 dan mendampingi mereka untuk kembali ke MotoGP pada 2015. Brivio pun dinilai sebagai sosok penting yang membuat skuadnya sangat kompak, hingga sukses merebut gelar bersama Mir tahun lalu.

Namun, kabar mencengangkan datang pada awal Januari, saat Brivio memutuskan mundur dari Suzuki demi pindah ke F1 untuk menjabat sebagai Direktur Balap Alpine F1 Team. Uniknya, usai kepergian Brivio, performa Suzuki menurun. Mir baru meraih tiga podium, dan Alex Rins sudah tercatat lima kali gagal meraih poin.

1 dari 3 halaman

Ini Masalah Teknis, Bukan Masalah Struktural

Davide Brivio dan Joan Mir (c) AP Photo
Davide Brivio dan Joan Mir (c) AP Photo

Mir sendiri kerap melempar kritik soal GSX-RR terbaru yang menurutnya tak terlalu jauh berbeda dari 2020, hingga mereka tertinggal jika dibandingkan pabrikan lain yang mengalami lonjakan performa. Usai finis ketiga di Assen, ia bahkan blak-blakan menyebut paket motornya tak cukup kuat untuk mempertahankan gelar.

Namun, Mir menolak jika kemunduran ini dikaitkan dengan hengkangnya Brivio. "Saya rasa tidak. Davide jelas bekerja dengan sangat baik selama di Suzuki, namun saya rasa ini lebih ke apa yang sudah saya katakan: mereka hanya tak bisa menemukan kemajuan, peningkatan teknis, langkah besar seperti pabrikan lainnya," ujarnya.

"Ini tak berarti Suzuki tak bekerja, tentu mereka bekerja. Tapi Davide bukanlah orang yang merakit spek kami. Jadi, dalam kasus ini, saya rasa ini hanya soal Suzuki yang harus mencari kemajuan dan hal semacamnya, karena kami sudah lihat pabrikan lain melakukannya dengan lebih baik," lanjut rider yang juga juara dunia Moto3 2017 ini.

2 dari 3 halaman

Tak Masalah Jika Tak Ada Pengganti Davide Brivio

Selain itu, Mir juga menanggapi pernyataan Direktur Tim sekaligus Project Leader Suzuki, Shinichi Sahara, yang belakangan kembali menegaskan bahwa pihaknya masih belum berniat mencari pengganti Brivio untuk dijadikan manajer tim, agar bisa berbagi tugas dengannya.

"Saya sangat memercayai Sahara-san, dan jujur saja, jika ia berpikir begini, maka itu karena ini tepat. Ia merupakan orang yang kini memimpin segalanya dan ia terlibat dalam proyek kami, dan kami bisa melihat semua masalahnya. Dan jelas, jika ia bilang begini, maka ada alasannya," tutup Mir.

Saat ini, Mir tengah duduk di peringkat keempat pada klasemen pembalap dengan koleksi 101 poin, tertinggal 55 poin dari Fabio Quartararo di puncak. Ia akan kembali turun lintasan dalam MotoGP Styria yang digelar di Sirkuit Red Bull Ring, Austria, pada 6-8 Agustus mendatang.

Sumber: Autosport

3 dari 3 halaman

Video: Angka Covid-19 Meningkat, Australia Batalkan MotoGP dan Formula 1

KOMENTAR