BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Joan Mir Akui Sempat Tertekan Saat Valentino Rossi Positif Covid-19

26-11-2020 13:30 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Suzuki Ecstar, Joan Mir (c) AP Photo Pembalap Suzuki Ecstar, Joan Mir (c) AP Photo

Bola.net - Pembalap Suzuki Ecstar, Joan Mir, mengaku MotoGP 2020 terasa sangat berat baginya, walau akhirnya ia sukses keluar sebagai juara dunia. Menurut pengakuannya, ia sangat tertekan menjelang akhir musim, terutama setelah Valentino Rossi kedapatan positif terinfeksi Covid-19. Hal ini ia sampaikan via Diario AS, Rabu (25/11/2020).

Tak pelak lagi banyak orang yang tak menduga Mir bakal jadi juara dunia tahun ini, apalagi jika melihat gebrakan Fabio Quartararo pada awal musim. Namun, sejak meraih podium di Seri Austria, Mir menunjukkan bahwa ia lah kandidat juara terkuat karena sukses mengantongi enam podium, sebelum memenangi Seri Eropa.

"Musim ini sangat berat, karena menjelang akhir musim, segalanya jadi makin sulit. Dengan adanya Covid-19, kami semua ingin cepat-cepat balapan, dan saya malah melakukan banyak kesalahan pada awal musim. Saya ada di titik rendah di Brno, saat ditabrak pada lap pertama," ujar rider berusia 23 tahun ini.

1 dari 3 halaman

Tertekan Baik di Trek Maupun di Rumah

Pembalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) AP Photo Pembalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi (c) AP Photo

Mir pun menyatakan bahwa tekanannya musim ini tak hanya datang dari persaingan di trek, melainkan juga dari rumah. Pasalnya, ia harus sangat hati-hati agar tak terinfeksi Covid-19. Saat pekan balap sedang libur, Mir hanya keluar rumah saat harus latihan motocross dan flat track.

Rider Spanyol ini bahkan merasa sangat takut ketika sang pacar, Alejandra Lopez Garro, pergi keluar rumah demi berbelanja kebutuhan rumah. Mir pun mengaku sangat menderita menjelang akhir musim, walau ia terbukti sebagai pembalap paling konsisten bertarung di papan atas.

"Kepercayaan diri saya tumbuh pada pertengahan musim. Saya menemukan jati diri. Tapi akhir musim adalah bagian paling sulit, karena saya punya tekanan di trek demi jadi rider tercepat, dan di rumah saya juga harus menghindari infeksi Covid-19. Hidup saya jadi terasa sangat berat," kisahnya.

2 dari 3 halaman

Belajar dari Kasus Valentino Rossi

Mir pun semakin tertekan saat rider Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi, diketahui positif Covid-19 pada pertengahan Oktober dan harus absen dari MotoGP Aragon dan Teruel. Walau hanya menunjukkan gejala sakit pada dua hari pertama, Rossi tetap tak diperbolehkan ikut balapan.

Melihat Rossi yang sudah sangat hati-hati menghindari Covid-19, Mir pun jadi yakin, kelalaian sekecil apa pun harus dibayar dengan sangat mahal tahun ini. "Melihat Vale absen gara-gara positif Covid-19, bikin saya sadar tak ada jalan keluar dari situasi ini," kisah rider yang juga juara dunia Moto3 2017 ini.

"Konsistensi saya di trek bahkan tak membantu saya merasa tenang. Saya melakukan segala pencegahan, dan meski saya banyak latihan, saya melakukannya dengan cara yang tidak normal. Segalanya terasa aneh, dan saya akan mengingat ini seumur hidup saya, karena saya sangat tertekan," pungkasnya.

Sumber: Diario AS

3 dari 3 halaman

Video: Miguel Oliveira Menangi MotoGP Portugal 2020

KOMENTAR