Jack Miller: 2021 Tahun Besar Ducati, Pecco Bagnaia Favorit Juara MotoGP 2022

Anindhya Danartikanya | 9 Desember 2021, 10:50
Pecco Bagnaia dan Jack Miller (c) Ducati Corse
Pecco Bagnaia dan Jack Miller (c) Ducati Corse

Bola.net - Pembalap Ducati Lenovo Team, Jack Miller, memang kerap dapat kritik musim ini karena performanya yang tak segarang Francesco Bagnaia meski meraih lima podium dan dua kemenangan. Namun, lewat Crash.net, Rabu (8/12/2021), Miller mengingatkan bahwa 2021 adalah tahun besar bagi Ducati karena hasil mentereng.


Meski Ducati belum juga meraih gelar dunia pembalap sejak 2007, Bagnaia dan Miller masing-masing mengakhiri musim di peringkat 2 dan 4. Ini peringkat tertinggi yang diraih duet Tim Merah sejak keikutsertaan mereka pada 2003. Tak hanya itu, Ducati Lenovo Team meraih gelar dunia tim dan Ducati mengunci gelar dunia konstruktor.

Hal ini belum ditambah fakta bahwa Pramac Racing menjadi tim independen terbaik di MotoGP 2021, di mana Johann Zarco jadi rider independen terbaik dan Jorge Martin jadi debutan terbaik. Semua prestasi ini pun diyakini Miller sebagai tanda bahwa Ducati kini menjadi skuad yang sangat solid untuk berebut gelar pada 2022.

1 dari 2 halaman

Tadinya Miller-Bagnaia Sama-Sama Diragukan

Gigi Dall\'Igna dan para rider Ducati penyumbang poin di klasemen konstruktor MotoGP 2021. (c) Ducati Corse

Gigi Dall'Igna dan para rider Ducati penyumbang poin di klasemen konstruktor MotoGP 2021. (c) Ducati Corse

Miller juga lega ia dan Bagnaia bisa membungkam orang-orang yang tadinya mengkritik Ducati karena lebih memilih dua rider muda ketimbang mempertahankan Andrea Dovizioso dan Danilo Petrucci. "Saya ada di peringkat keempat, sementara Pecco di peringkat kedua. Kami juga meraih gelar dunia konstruktor dan tim," tuturnya.

"Jadi, ini tahun yang besar bagi kami. Awalnya, banyak orang meragukan kami, karena Ducati meletakkan saya dan Pecco di tim pabrikan. Tapi saya rasa kami bekerja oke-oke saja. Pecco memang bekerja lebih baik dari saya, namun kami tampil cukup oke," ungkap Miller, yang musim ini merebut kemenangan di Jerez dan Le Mans.

Pembalap 26 tahun ini juga memperingatkan bahwa Bagnaia kemungkinan bisa lebih mengancam lagi tahun depan, apalagi jika melihat penampilannya yang sangat dominan dalam enam seri terakhir meski sempat gagal finis di Emilia Romagna. Bagnaia pun otomatis menjadi salah satu favorit juara pada 2022 nanti.

2 dari 2 halaman

Sadar Harus Perbaiki Konsistensi

Pembalap Ducati Lenovo Team, Jack Miller (c) Ducati Corse

Pembalap Ducati Lenovo Team, Jack Miller (c) Ducati Corse

"Dari apa yang saya lihat dari Pecco dalam 5-6 balapan terakhir, tampaknya seorang rider memang harus gaspol dan memenangkan segalanya. Dia berkendara dengan menakjubkan jelang akhir musim ini, dan seperti yang saya bilang padanya, andai ada beberapa balapan lagi, pasti ia bakal senang," tutur The Thriller.

Pada 2019-2020, Miller diketahui menjadi rider Ducati dengan podium terbanyak kedua (9) di belakang Dovizioso (12). Namun, tahun ini ia justru berada di bawah bayang-bayang Bagnaia. Rider Australia itu pun tak mau terlarut dalam kekecewaan, dan memilih fokus memperbaiki performa demi bersaing dengan rider kuat lainnya.

"Saya rasa Pecco sangat kuat, namun juga banyak rider yang kuat. Jorge Martin bekerja dengan fantastis, Fabio sukses jadi juara dunia, begitu juga Joan Mir. Daftarnya panjang, jadi saya hanya harus merenung dan mencoba lebih baik. Saya harus memperbaiki beberapa hal, salah satunya konsistensi," pungkas Miller.

Sumber: Crashnet

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR