Gagal Finis di Algarve, Fabio Quartararo: Bukti Top Speed Yamaha Mimpi Buruk

Anindhya Danartikanya | 8 November 2021, 12:27
Fabio Quartararo saat diapit Jorge Martin dan Johann Zarco di MotoGP Algarve 2021. (c) Yamaha MotoGP
Fabio Quartararo saat diapit Jorge Martin dan Johann Zarco di MotoGP Algarve 2021. (c) Yamaha MotoGP

Bola.net - Usai mengunci gelar dunia di Seri Emilia Romagna, Fabio Quartararo justru dapat sial dalam MotoGP Algarve di Portimao, Portugal, Minggu (7/11/2021). Menjalani sesi kualifikasi dengan buruk, rider Monster Energy Yamaha ini terjatuh dan gagal saat memperebutkan posisi keenam dengan Johann Zarco dalam sesi balap.


Quartararo sejatinya menjalani keempat sesi latihan sepanjang pekan balap dengan performa yang mengancam. Namun, petaka datang di sesi kualifikasi, ketika ia sama sekali tak bisa mencetak lap cepat untuk menembus tiga besar. Ia pun hanya duduk di posisi ketujuh. Dalam balapan, petaka lain menanti.

Selepas start, Quartararo tersalip banyak rider. Namun, ia naik ke posisi keenam pada lap kedua. Ia pun membuntuti Jorge Martin, sekaligus berduel sengit dengan rider Pramac Racing lainnya, Johann Zarco. Quartararo sangat kentara sulit menyalip, mengingat tenaga mesin Ducati lebih besar dari Yamaha.

1 dari 2 halaman

Top Speed Kurang, Tampil Ngotot, Jadi Banyak Kesalahan

"Saya tahu saya punya ritme yang sangat baik. Jadi, harusnya saya bisa lebih cepat. Sayangnya, posisi start saya tak mendukung, dan saya tak bisa menyalip motor-motor Ducati. Hari ini, saya 15 lap membuntuti Jorge. Meski ia satu detik lebih lamban, saya tetap tak bisa menyalip," keluh Quartararo via GPOne usai balap.

Kurangnya tenaga mesin YZR-M1 memang sudah dikeluhkan rider Yamaha lainnya, bahkan sebelum El Diablo bergabung pada 2019. Sampai kini, masalah itu belum juga teratasi. Atas alasan ini pula, pembalap harus berkendara mencapai limit demi bisa mengasapi Ducati atau Honda. Itulah yang terjadi pada Quartararo.

"Saya melakukan banyak kesalahan saat menyerang. Saat jatuh, saya benar-benar pada limit performa. Saya ingat pada April, Pecco Bagnaia start kesebelas dan menyalip bukan kendala. Kami benar-benar harus menambah top speed karena menyalip jadi mimpi buruk, kami tak bisa melakukannya," ujar rider Prancis itu.

2 dari 2 halaman

Margin Top Speed dari Ducati Sangat Besar

Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

Quartararo sudah menyuarakan keluhan ini kepada Yamaha sejak awal musim, berharap mereka menyediakan perangkat baru yang bisa menambah top speed. Ia bahkan kembali mengingatkan hal ini tepat pada hari ia mengunci gelar di Emilia Romagna. Menurutnya, margin top speed antara Yamaha dan Ducati bagai bumi dan langit.

"Saat tampil buruk di kualifikasi, kami tahu kami tertinggal jauh pada kecepatan. Margin dari Ducati sangat besar. Saya ngotot, melakukan banyak kesalahan, dan kecelakaan ini terjadi saat saya mengerem terlalu lambat sambil coba membelok. Saya dapat banyak perangkat baru, tapi tak satu pun yang ada hubungannya dengan mesin," tuturnya.

"Saya tahu betul alasan saya kecelakaan. Sayang, kami harus mengalami kesulitan macam ini, karena motor kami sangat nyaman dikendarai. Dengan kecepatan ini, kami tak boleh melakukan kesalahan. Jika kualifikasi baik, saya jelas bisa menang. Tapi jika kualifikasi buruk, saya bisa bilang 'bye bye' pada kemenangan dan podium," tutupnya.

Sumber: GPone

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR