Finis Kelima di Austria, Luca Marini: Saya dan Vale Nyaris Gores Sejarah!

Anindhya Danartikanya | 16 Agustus 2021, 14:41
Valentino Rossi dan Luca Marini (c) Petronas SRT
Valentino Rossi dan Luca Marini (c) Petronas SRT

Bola.net - Pembalap Sky VR46 Avintia, Luca Marini, senang bisa meraih hasil terbaiknya musim ini, yakni finis kelima dalam MotoGP Austria di Red Bull Ring, Minggu (15/8/2021). Kepada GPOne, ia mengaku makin senang karena ia mengambil keputusan cerdas dengan tak ganti motor, apalagi bertarung dengan sang kakak, Valentino Rossi.

Start dari posisi 17, Marini naik ke posisi 15 usai Enea Bastianini mengalami masalah fairing dan Pol Espargaro melebar. Ia pun bertarung sengit dengan Alex Marquez sepanjang balapan, dan naik ke posisi 11 usai dua rider terjatuh dan dua rider lain masuk ke pit untuk ganti motor saat hujan gerimis turun pada Lap 23.

Usai Marc Marquez, Pecco Bagnaia, Jorge Martin, Fabio Quartararo, dan Joan Mir masuk ke pit pada akhir Lap 25, Marini naik ke posisi 5. Ia bahkan menduduki posisi 3 pada lap penutup usai menyalip Rossi dan Iker Lecuona. Namun pada sektor terakhir, ia tahu-tahu disalip Bagnaia, Martin dan Mir. Meski gagal podium, Marini sangat puas.

1 dari 2 halaman

Tak Mengira Disusul Secepat itu

Pembalap Sky VR46 Avintia, Luca Marini (c) Esponsorama Racing

Pembalap Sky VR46 Avintia, Luca Marini (c) Esponsorama Racing

"Lap terakhir sangat sulit. Saya hanya coba mengendalikan situasi sebaik mungkin, percaya bisa naik podium. Sayang, di tiga tikungan terakhir, tiga rider dengan ban basah menyalip saya. Saya sangat senang atas hasil ini, dan saya juga puas atas keputusan cerdas saya pada momen kritis. Jelas podium bakal lebih baik, tapi saya sangat puas," tutur Marini.

Rider berusia 24 tahun ini pun mengaku bingung tim tak memberikan notifikasi pada pit board-nya pada lap-lap terakhir bahwa ia sedang berada di posisi 3. Namun, akhirnya ia bersyukur karena menurutnya notifikasi itu bisa jadi membuatnya terlalu bersemangat hingga bisa-bisa melakukan kesalahan pada momen tak tepat.

"Tim saya tak meletakkan tanda di pit board bahwa saya ada di posisi ketiga. Tapi saya tahu. Itu momen kritis dan saya bakal lebih tertekan untuk melakukan kesalahan. Saya hanya coba berpikir jernih. Tapi saya tak mengira para rider dengan ban basah bakal menyusul secepat itu. Beginilah balapan, saya bersenang-senang," ujarnya.

2 dari 2 halaman

Rayakan Duel Sengit Bersama-sama

Rossi sendiri juga sempat menduduki posisi 3 sebelum ia dan Marini kompak menyalip Aleix Espargaro. Jika mereka sama-sama naik podium, maka itu akan jadi sejarah bagi keluarga mereka. Namun, mereka tetap senang bisa finis kelima dan kedelapan, dan bahkan melakukan selebrasi atas duel-duel mereka usai finis.

"Kami sangat dekat dengan goresan sejarah. Jika kami finis kedua dan ketiga, pasti bakal menyenangkan. Tapi balapan ini memang sulit. Kami bersenang-senang dalam balapan ini. Kami berdua sangat bahagia, dan pada akhir balapan kami saling berpelukan. Menyenangkan bertarung dengan Vale," ungkap Marini.

"Ada momen unik saat saya ingin ganti motor. Sebelum jalur masuk pitlane, ia menyalip saya (pada Lap 22) dan saya berpikir lebih baik tetap di lintasan. Saya pun membuntutinya dan ia tampil baik. Tapi saya punya lebih, bahkan lebih dari Iker. Saya pun gaspol pada lap terakhir dan berhasil menyalip mereka," pungkas Marinovich.

Sumber: GPOne

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR