BERITA TIMNAS JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Fabio Quartararo: Saya Juarai MotoGP karena 'Menderita' pada Masa Lalu

29-11-2021 09:40 | Anindhya Danartikanya

Juara dunia MotoGP 2021, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP
Juara dunia MotoGP 2021, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

Bola.net - Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo, yakin kesuksesannya menjuarai MotoGP 2021 terjadi berkat pernah mengalami masa-masa sulit pada awal kariernya di Grand Prix. Lewat MotoGP.com pada Jumat (26/11/2021), ia menyatakan momen-momen berat itu justru menempa mentalitasnya agar lebih kuat.

Quartararo sempat disebut sebagai 'The Next Marc Marquez' usai dua kali menjuarai FIM CEV Repsol Moto3 pada 2013 dan 2014. Namun, prestasi mentereng itu gagal ia ulang saat menjalani debut di Moto3, bahkan saat ia naik ke Moto2. Uniknya, semua berubah saat ia digaet Petronas Yamaha SRT untuk naik ke MotoGP 2019.

Quartararo tiba-tiba jadi jagoan baru. Meraih enam podium dan sengit melawan Marquez pada 2019, ia jadi kandidat juara dunia yang cukup kuat pada 2020 sebelum mengalami berbagai masalah teknis. Tahun ini, ia pindah ke tim pabrikan Yamaha dengan mental yang lebih tangguh dan tampil menggila, bahkan sukses jadi juara.

1 dari 2 halaman

Sempat Tertekan karena Gantikan Valentino Rossi

Valentino Rossi dan Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP
Valentino Rossi dan Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

"Melihat semua surat kabar dengan wajah saya di halaman terdepan, rasanya sangat menyenangkan. Ini aneh tapi juga spesial. Saya rasa saya tak menyadari bahwa saya merupakan juara dunia sampai saya meletakkan plat (di trofi juara). Itu momen yang emosional bagi saya," ungkap pembalap berusia 22 tahun ini.

Quartararo tak memungkiri, saat pertama kali membela tim pabrikan Yamaha, dirinya merasa cukup tertekan. Pasalnya, ia mengambil alih tempat idolanya yang juga sembilan kali juara dunia, ikon Yamaha sekaligus ikon MotoGP, Valentino Rossi. Namun, saat menjalani Seri Doha, rasa percaya dirinya melonjak drastis.

"Membela tim pabrikan Yamaha adalah tanggung jawab besar, karena saya mengendarai motor Vale. Jadi, ini tekanan besar. Tapi pada balapan kedua, saya pun berkata, 'inilah waktunya, aku harus menang'. Saya tahu motor kami bekerja sangat baik, rasa percaya diri saya sangat tinggi," ujar rider asal Prancis tersebut.

2 dari 2 halaman

Tak Pernah Hilang Keyakinan

Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP
Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

Quartararo menyatakan mentalitasnya tahun ini jauh lebih kuat dari sebelum-sebelumnya. Ia mengaku tertempa masa-masa sulit di Moto3 dan Moto2, di mana ia hanya meraih satu kemenangan dalam empat musim. Ia tak menyesali masa-masa kelam itu, justru mensyukurinya karena membentuk dirinya yang sekarang.

"Bagi saya, karier saya sudah cukup panjang. Pasalnya, saya mulai turun di kejuaraan dunia pada usia 15, sementara kini saya 22 tahun. Jadi, saya sudah cukup lama di sini. Saya tak pernah terpikir untuk menyerah, namun jelas ada masa-masa di mana saya tidak terlalu kuat," tutur Quartararo.

"Saya tak terlalu frustrasi soal hasil yang saya raih saat masih muda, karena saya rasa saya jadi juara dunia seperti sekarang berkat masa-masa ketika saya kesulitan, mengalami momen-momen berat. Itu semua bikin saya makin kuat dan saya tak pernah kehilangan keyakinan. Saya selalu percaya pada diri saya," tutupnya.

Sumber: MotoGP

KOMENTAR