BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Dovizioso Tak Habis Pikir Keputusan Lorenzo Gabung Honda

26-07-2019 11:15 | Anindhya Danartikanya

Jorge Lorenzo dan Andrea Dovizioso (c) Ducati Jorge Lorenzo dan Andrea Dovizioso (c) Ducati

Bola.net - Andrea Dovizioso heran melihat Jorge Lorenzo memutuskan meninggalkan Ducati Team akhir tahun lalu, demi bergabung dengan Repsol Honda di MotoGP musim ini. Dovizioso bahkan menyebutnya sebagai keputusan yang buruk.

Senada dengan Sporting Director Ducati Corse, Paolo Ciabatti, Dovizioso menyatakan Lorenzo lah yang lebih dulu menunjukkan niat untuk meninggalkan Ducati, karena ia diketahui sebagai pihak yang menghubungi Repsol Honda pada awal 2018 lalu.

Ironisnya, kesepakatan Lorenzo dan Ducati untuk berpisah telanjur dicapai sebelum Por Fuera sukses merebut kemenangan beruntun di Mugello, Italia dan Catalunya, Spanyol.

"Jorge tak punya alternatif, dan ini menghadirkan banyak perubahan. Dialah yang menghubungi Honda, seperti yang ia katakan sendiri. Ia tak memilih jalan seperti rider lain," ungkap Dovizioso kepada Motorsport.com.

1 dari 2 halaman

Keputusan Terburuk

Dovizioso pun menyebut bahwa Lorenzo telah mengambil langkah tak umum. Alih-alih meraih sukses dengan Ducati, rider Spanyol itu justru pindah ke Honda, yang jelas-jelas menjadikan Marc Marquez sebagai pebalap utamanya.

Menurut Dovizioso, hal ini sudah bisa terlihat dari performa motor Honda RC213V, yang sejauh ini hanya 'tunduk' pada Marquez. Rider 33 tahun ini bahkan menyatakan bahwa rider yang nekat pindah ke Repsol Honda hanya ingin menunjukkan keberanian.

"Rider yang punya dua opsi pabrikan, lalu bergabung dengan HRC dan Marc, coba membuktikan keberanian tinggi karena ia bertarung dengan rider terkuat, di atas motor yang dirakit untuk rider tersebut. Ini hal terburuk yang bisa Anda lakukan," tuturnya.

2 dari 2 halaman

Lebih Baik Tetap di Ducati

Dovizioso yakin keputusan yang lebih baik bagi adalah bertahan di Ducati, mengingat mereka lah yang sejauh ini konsisten menyaingi Honda dan Marquez. Lorenzo juga tak perlu susah payah adaptasi pada lingkungan yang sejak awal diciptakan untuk Marquez.

"Jika tim lain punya proyek berbeda dari Marc dan sama-sama kompetitif, lebih baik pilih proyek itu saja. Bukannya Anda takkan setara dengan Marc, melainkan Anda bisa menghindari kewajiban adaptasi pada proyek yang dibangun untuk Marc. Ini kegilaan," pungkasnya.

Saat ini Dovizioso ada di peringkat 2 pada klasemen pebalap dengan 127 poin, tertinggal 58 poin dari Marquez. Lorenzo sendiri tengah menjalani pemulihan cedera tulang belakang akibat kecelakaan di Assen, dan akan di MotoGP Inggris, 23-25 Agustus.

KOMENTAR