BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Crew Chief Jonathan Rea: Ducati Salah Kaprah Tak Dengarkan Andrea Dovizioso

27-01-2021 17:24 | Anindhya Danartikanya

Andrea Dovizioso (c) Ducati Andrea Dovizioso (c) Ducati

Bola.net - Crew chief Jonathan Rea di Kawasaki Racing Team WorldSBK, Pere Riba, memberikan pembelaannya kepada Andrea Dovizioso, yang baru-baru ini vakum dari MotoGP dan memutuskan hengkang dari Ducati Team. Lewat Motorsport Total pada Rabu (27/1/2021), Riba menyebut Ducati telah membuat kesalahan besar pada Dovizioso.

Seperti diketahui, dalam pekan balap MotoGP Austria 2020, Dovizioso secara menggemparkan mengumumkan tak mau lagi membela Ducati pada 2021. Usai bungkam berbulan-bulan soal penyebabnya, rider Italia itu pun baru-baru ini meledak di media massa usai kontraknya dengan Ducati habis.

Dovizioso membenarkan gosip bahwa ia mengalami cekcok dengan General Manager Ducati Corse, Gigi Dall'Igna, sejak lama. Ia menyebut Dall'Igna lah yang memutuskan Ducati tak perlu lagi mempertahankan Dovizioso pada 2021 tepat usai mereka berdebat dalam rapat teknis MotoGP Jerman 2019.

1 dari 3 halaman

Tak Semuanya Soal Data

Pembalap Kawasaki Racing Team, Jonathan Rea (c) Kawasaki Pembalap Kawasaki Racing Team, Jonathan Rea (c) Kawasaki

Dovizioso juga menyebut Dall'Igna dan para insinyurnya tutup kuping pada masukannya, dan menghalanginya terlibat lebih jauh dalam pengembangan Desmosedici. Pernyataan 'Dovi' ini didukung eks tandemnya, Danilo Petrucci, yang menyebut bahwa di mata para insinyur Ducati, Desmosedici adalah motor yang baik, dan jika ada hasil buruk, maka itu dianggap kesalahan ridernya.

"Saya bisa memahami Dovi 100%. Dovi selalu tampil baik pada tahun-tahun sebelumnya, namun pada 2020 performanya naik-turun. Itu adalah bencana. Ia pun melawan Ducati dan mencoba memberitahu mereka bahwa ia tak bisa membangun rasa nyaman dalam berkendara," ujar Riba, yang juga eks rider WorldSBK.

Menurut Riba, Ducati telah melakukan kesalahan dengan tak mendengarkan masukan dari pembalapnya dan lebih memilih fokus pada data. Padahal, perasaan dan sensasi rider di atas motor juga sama pentingnya. "Anda harus memahami cara bagaimana Anda bisa membantu rider dalam situasi ini. Tak semuanya soal data," ungkapnya.

2 dari 3 halaman

Sebut Ducati Hancurkan Kepercayaan Diri Andrea Dovizioso

Riba juga meyakini bahwa ego Ducati yang besar ini merusak rasa percaya diri Dovizioso. Alhasil, bukannya ikut memperebutkan gelar lagi seperti tiga tahun sebelumnya, Dovizioso malah terpaksa legawa bertarung di papan tengah dalam banyak balapan.

Sepanjang 2020, Dovizioso terhitung hanya tiga kali naik podium, yang salah satunya kemenangan, dan hanya mengakhiri musim di peringkat 4. Hasil ini tentunya sangat berbeda jauh dari musim 2017, 2018, dan 2019, saat ia sukses jadi runner up secara beruntun.

"Padahal, saat seorang pembalap punya rasa percaya diri yang tinggi, maka ia bakal susah dikalahkan. Di mata saya, Dovi adalah pembalap top," pungkas Riba, yang sukses meraih enam gelar dunia bersama Rea selama enam musim terakhir.

Sumber: Motorsport Total

3 dari 3 halaman

Video: Aron Canet Lolos dari Maut Saat Terjatuh di Moto2 Portugal 2020

KOMENTAR