BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Casey Stoner Akui Sempat Tergoda Kembali ke MotoGP

05-07-2020 18:30 | Anindhya Danartikanya

Casey Stoner (c) Ducati Casey Stoner (c) Ducati

Bola.net - Dua kali juara dunia 2007 dan 2011, Casey Stoner, mengaku dirinya sempat tergoda kembali ke MotoGP. Uniknya, ia mengaku sekadar merindukan rasanya bekerja dengan tim, serta berkendara di sesi latihan dan kualifikasi, dan justru tak merindukan sesi balapnya.

Hal ini ia sampaikan dalam wawancaranya dengan Chris Vermeulen dalam kanal YouTube Australian Motorcycle Grand Prix. Tekad Stoner pensiun dini pada akhir 2012 memang sudah bulat, tapi ia yakin bisa meraih lebih banyak gelar lagi andai tetap balapan.

"Tak diragukan lagi, saya bisa ikut memperebutkan beberapa gelar dunia lagi. Tapi saya tak tahu apakah bisa terwujud. Anda bisa memperdebatkannya. Saya sendiri takkan pernah bisa tahu," ujarnya seperti yang dikutip Motorsport Total pada Sabtu (4/7/2020).

1 dari 3 halaman

Tak Rindu Balapan

Casey Stoner (c) Ducati Casey Stoner (c) Ducati

Stoner pun mengaku dirinya sangat menikmati momen bekerja dengan seluruh krunya, dan meski masih suka melaju cepat di atas motor, ia hanya menikmati sesi latihan dan kualifikasi. Menurutnya, sesi balap jauh lebih menegangkan dan tak terlalu menyenangkan.

"Kadang saya punya keinginan kembali. Bukan karena ingin balapan, melainkan karena suka bekerja dengan tim. Kedengarannya memang aneh, tapi saya suka menjalani sesi latihan ketika cuacanya bagus dan motornya bekerja dengan baik," ungkap rider asal Australia ini.

"Saya juga suka kualifikasi dan tekanan untuk melakukan segalanya dalam satu lap. Rasanya menyenangkan. Tapi balapan justru bukan aspek yang paling saya nikmati. Anda harus mengerahkan segalanya dalam 20 lap dan Anda tak boleh melakukan kesalahan," lanjutnya.

2 dari 3 halaman

Lega Setelah Balapan Selesai

Stoner bahkan mengaku terkadang sama sekali tak peduli di mana dirinya finis, karena ia tak suka mengemban beban kompetisi. Tak punya hasrat untuk balapan lagi, adalah alasan yang akhirnya mendorongnya untuk pensiun dini dalam usia 27 tahun.

"Mudah melakukan kesalahan dengan motor ini. Ada banyak aspek yang harus diperhatikan dan ada banyak tekanan. Saat balapan selesai, rasanya melegakan, entah saya naik podium atau tidak. Jadi saya tak merindukan balapan, melainkan rindu bekerja dengan tim dan sesi kualifikasi saat mencatat lap yang sempurna," tutupnya.

Stoner, yang sempat menjadi test rider Honda dan Ducati usai pensiun, kini kembali tinggal di Australia bersama keluarganya. Saat ini ia tengah mencoba sembuh dari kelelahan kronis yang ia derita selama beberapa tahun terakhir.

3 dari 3 halaman

Video: Pembangunan Sirkuit MotoGP Indonesia 2021 di Mandalika

KOMENTAR