BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Ayah Lorenzo: Marquez Sengaja Rusak Balapan Rossi di Sepang 2015

23-06-2020 11:30 | Anindhya Danartikanya

Valentino Rossi dan Marc Marquez (c) AP Photo Valentino Rossi dan Marc Marquez (c) AP Photo

Bola.net - Ayah Jorge Lorenzo, Chicho Lorenzo, menyebut Marc Marquez tak punya rasa hormat pada para rivalnya di MotoGP. Hal ini ia nyatakan dalam kanal YouTube-nya, Senin (22/6/2020. Chicho menyebut Marquez sengaja menghancurkan balapan Valentino Rossi di Sepang, Malaysia, pada 2015, dan balapan Lorenzo di Aragon, Spanyol, pada 2018.

Chicho menyebut bahwa Marquez kelewat ambisius dalam mewujudkan harapannya menjadi rider MotoGP terbaik dan merebut gelar dunia sebanyak mungkin. Menurutnya, gaya balap yang agresif dan manuver-manuver berbahaya yang ia lakukan sepanjang kariernya adalah bukti kuat.

Chicho bahkan mengingatkan banyak pihak soal insiden tabrakan antara Marquez dan Rossi di Argentina pada 2018. "Marc mematahkan semua rekor tabrakan dengan rider lain, meski ia meminta maaf ke garasi rivalnya dengan menunjukkan wajah anak baik," ujarnya seperti yang dikutip Motosan.es.

1 dari 3 halaman

Strategi Balas Dendam pada Valentino Rossi

Valentino Rossi dan Marc Marquez (c) AFP Valentino Rossi dan Marc Marquez (c) AFP

"Padahal, Marc tak perlu melakukan manuver-manuver macam itu, karena ia sudah jadi rider terbaik. Ia kurang punya rasa hormat. Baginya, yang terpenting adalah menang dengan cara apa pun, jika perlu bahkan melakukan aksi-aksi tak sportif," tuduh Chicho.

Pria asal Spanyol ini juga menyebut Marquez merasa marah dituduh oleh Rossi bersekongkol dengan Lorenzo di MotoGP Australia 2015 demi menjegalnya merebut gelar dunia, yakni amarah yang diyakini Chicho mendorong Marquez melakukan balas dendam kepada Rossi di Sepang, di mana mereka bersenggolan di Tikungan 14.

"Marc menunjukkan rasa benci pada para rivalnya, yang membuatnya melancarkan strategi seperti yang ia lakukan pada Vale di Malaysia pada 2015. Ia tak memedulikan balapannya sendiri dan malah sangat fokus merusak balapan dan peluang Vale untuk jadi juara dunia. Strategi itu adalah balas dendam," ujar Chicho.

2 dari 3 halaman

Insiden MotoGP Aragon 2018

Jorge Lorenzo (c) AFP Jorge Lorenzo (c) AFP

Chicho juga kecewa atas insiden di Aragon, Spanyol, pada 2018, di mana Lorenzo mengalami kecelakaan hebat di Tikungan 1 hingga cedera kaki. Lorenzo menuduh Marquez, yang sempat melebar keluar lintasan, membuatnya terpaksa mengerem mendadak hingga terpelanting dari motornya. Sentimen ini pun senada dengan Chicho.

"Kala itu Jorge dapat pole. Saat keluar tikungan, Marc melebar 10 meter dari garis balap dan menyentuh area hijau. Marc tak melakukan kesalahan, itu adalah manuver yang benar-benar penuh perhitungan demi menyerang rider yang penuh presisi dalam balapan," ungkap Chicho.

"Mengapa ia begitu jauh dari garis balap? Karena ia ingin mengacaukan Jorge saat keluar tikungan. Ia melakukannya karena Jorge adalah rider yang memberinya tekanan," pungkas Chicho, yang juga eks mentor Joan Mir di Lorenzo School.

3 dari 3 halaman

Video: 5 Pebalap Hebat WorldSBK yang Tak Sukses di MotoGP

KOMENTAR