BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Aprilia: Espargaro Petarung Sejati, Iannone Bertalenta Hebat

18-01-2019 14:00 | Anindhya Danartikanya

Aleix Espargaro (c) Gresini Aleix Espargaro (c) Gresini

Bola.net - Terhitung sejak 7 Januari lalu, resmi sudah Massimo Rivola menjabat sebagai CEO Aprilia Racing. Kehadiran Rivola diharapkan bisa membantu Manajer Teknis Aprilia Racing, Romano Albesiano untuk lebih fokus mengembangkan motor RS-GP, yang sejak 2015 belum meraih hasil bombastis di MotoGP.

Sebelum pindah ke Aprilia, Rivola pernah menjabat sporting director Scuderia Ferrari, Scuderia Toro Rosso dan Minardi di Formula 1, dan belakangan ini menjadi pimpinan Ferrari Driver Academy, membantu Charles Leclerc mengamankan tempat di Scuderia Ferrari. Ia yakin pengalaman segudang di F1 bisa membantunya mengatur struktur balap Aprilia di MotoGP.

"Saya baru memulai pekerjaan pekan lalu, dan ada tantangan besar di hadapan saya, karena ada banyak orang yang harus saya kenal di dalam perusahaan dan paddock MotoGP. Sejauh ini, tampaknya F1 lebih kaku dan MotoGP lebih terbuka, tapi itu yang saya lihat sebelum benar-benar terjun di paddock MotoGP," ungkapnya kepada MotoGP.com.

1 dari 2 halaman

Utamakan Efisiensi Kerja

Massimo Rivola (c) MotoGP.com Massimo Rivola (c) MotoGP.com

Rivola mengakui bahwa Aprilia Racing merupakan pabrikan MotoGP yang berskala besar seperti Honda, Ducati, Yamaha, KTM dan Suzuki, hingga kerja keras berlipat ganda harus dilakukan demi bertarung di papan atas. Meski begitu, prestasi segudang Aprilia di berbagai kejuaraan dunia diharapkan bisa menjadi lecutan semangat.

"Aprilia tim yang cukup kecil, jadi efisiensi adalah kunci perusahaan kami. Saya rasa kami punya orang-orang berpengalaman dan pernah memenangkan segalanya. Kami punya 56 gelar dunia, 294 kemenangan di Grand Prix, tapi saat ini Aprilia masih tertinggal. Kami harus mencari bumbu yang pas untuk bangkit. Target musim ini adalah berkembang, terutama pada motor kami, " tuturnya.

2 dari 2 halaman

Soal Espargaro, Iannone dan Smith

Rivola juga mengaku sangat bersemangat untuk bertemu dengan Aleix Espargaro, yang telah membela Aprilia sejak 2017 dan selama ini menjadi ujung tombak pengembangan RS-GP, begitu juga Andrea Iannone, yang baru saja bergabung usai tampil garang sepanjang musim lalu bersama Suzuki Ecstar. Duet ini pun diharapkan bisa bekerja sama dengan baik.

"Saya belum mengenal para rider, saya akan segera bertemu mereka. Aleix adalah petarung sejati dan saya suka cara kerjanya, dan saya akan meminta dia terus begitu. Andrea sangat bertalenta, pengalamannya di Ducati dan Suzuki membuatnya menjadi rider yang makin baik, komplet dan dewasa. Saya harap ia bisa diajak bekerja sama dengan baik dan mampu memimpin tim kami bersama Aleix," ungkapnya.

Pria asal Faenza, Italia ini juga tak melupakan Bradley Smith, yang kini menjabat sebagai test rider utama Aprilia. "Bradley juga punya tugas penting karena akhirnya kami punya tim uji coba yang layak. Kami berharap indikasinya sama dengan Andrea dan Aleix. Saya yakin bahwa lingkungan kerja yang baik akan menjadi faktor penting bagi tim kami," tutupnya.

KOMENTAR