Andrea Dovizioso: Valentino Rossi Itu Superstar, Idola Saya Sejak Lama

Anindhya Danartikanya | 16 Desember 2021, 15:05
Valentino Rossi dan Andrea Dovizioso (c) Twitter/SepangRacing
Valentino Rossi dan Andrea Dovizioso (c) Twitter/SepangRacing

Bola.net - Pembalap WithU Yamaha RNF MotoGP Team, Andrea Dovizioso, bangga bisa berlaga di MotoGP berbarengan dengan Valentino Rossi, apalagi jadi tandemnya di Petronas Yamaha SRT pada 2021 meski hanya lima seri. Lewat Motorsport Total, Rabu (15/12/2021), Dovizioso pun menyebut Rossi sebagai sosok spesial.


Meski berbeda usia tujuh tahun, Rossi dan Dovizioso sudah jadi rival sejak anak-anak, yakni ketika masih turun di ajang minimoto di Italia. Pada 2008, Dovizioso akhirnya menyusul Rossi ke MotoGP, bahkan mengalahkan The Doctor tepat pada balapan pertamanya, yakni di Losail, Qatar, saat memperebutkan posisi keempat.

Dovizioso pun mengakui dirinya dan Rossi tak bersahabat, namun keduanya punya hubungan yang sangat baik. Ada kalanya Rossi bergabung dengan Dovizioso untuk menjalani latihan motocross, dan ada kalanya pula Dovizioso diundang untuk ikut latihan bareng di flat track pribadinya, Motor Ranch, di Tavullia, Italia.

1 dari 2 halaman

'Valentino Rossi Itu Superstar'

Andrea Dovizioso dan Valentino Rossi (c) AFP

Dovizioso pun merasa terhormat bisa jadi salah satu rival Rossi, yang uniknya juga merupakan panutannya dan banyak rider Italia lainnya. "Vale melakukan banyak hal spesial. Saya sejatinya tak pernah menghabiskan terlalu banyak waktu dengannya. Namun, tentu saya selalu memantau apa yang ia lakukan," ungkapnya.

"Ia idola saya. Hal yang sama dirasakan semua orang, terutama para rider Italia. Dia superstar, dan saya jelas tak seperti dia. Tapi karena itu, ia hidup dengan cara berbeda, karena semua orang menginginkan sesuatu darinya. Itu alasan ia menciptakan situasi khusus di sekitarnya di Tavullia bersama (VR46) Academy," lanjut 'Dovi'.

Dovizioso pun bangga bisa terlibat dan menjadi saksi mata perjalanan karier Rossi sejak anak-anak, bahkan berada di trek yang sama ketika Rossi menjuarai MotoGP 2008 dan 2009, dan menjadi tandemnya ketika rider berusia 42 tahun itu menjalani balapan terakhirnya di MotoGP. Dovizioso yakin karier Rossi memang harus dirayakan.

2 dari 2 halaman

Pelajari Valentino Rossi Sejak Lama

Andrea Dovizioso dan Valentino Rossi (c) AP Photo

"Sangat menyenangkan bisa melihat kariernya. Saya bisa bilang saya beruntung karena menyaksikan fase ini di MotoGP. Vale sangat menginspirasi banyak penggemar olahraga ini. Kita semua bisa berbahagia atas itu. Ia sosok yang luar biasa. Menyenangkan rasanya melihat ia punya banyak gelar dunia dan kemenangan," ungkap Dovizioso.

Rider 35 tahun ini juga telah mempelajari Rossi sejak lama, meski hanya sempat bertandem di lima seri terakhir musim ini. "Saya sangat sering mempelajari Vale. Tapi kadang saya 'tersesat', karena jika Anda berusaha meniru rider yang bertalenta seperti itu, justru tak ada gunanya. Anda harus mengikuti jalan Anda sendiri," ujarnya.

"Penting mempelajari rider-rider yang baik, tapi jika Anda mencoba melakukan segalanya seperti dia, maka takkan berhasil. Saya punya tandem-tandem kuat seperti Casey, Dani, Jorge dan Cal. Saya pun tahu setiap orang melakukan sesuatu lebih baik daripada Anda," pungkas juara dunia GP125 2004 dan tiga kali runner MotoGP ini.

Sumber: Motorsport Total

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR