BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Andrea Dovizioso: Siapa Bilang Ducati Wajib Menang di Austria?

14-08-2020 13:40 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Ducati Team, Andrea Dovizioso (c) Ducati Pembalap Ducati Team, Andrea Dovizioso (c) Ducati

Bola.net - Andrea Dovizioso tegas ogah dibebani ekspektasi dan kewajiban memenangi MotoGP Austria yang digelar di Sirkuit Red Bull Ring, di mana Desmosedici sama sekali tak terkalahkan sejak trek itu kembali menggelar balapan pada 2016. Hal ini ia nyatakan via GPOne, Kamis (13/8/2020).

Ducati sukses meraih kemenangan lewat Andrea Iannone di trek ini pada 2016, dan Dovizioso sendiri menang pada 2017 dan 2019 usai pertarungan sengit dengan Marc Marquez sampai tikungan terakhir. Jorge Lorenzo ikut mempersembahkan kemenangan pada 2018.

"Orang yang bilang kami wajib menang adalah orang-orang yang hanya berkata berdasarkan fakta masa lalu. Tapi saya orang yang realistis dan saya memilih bicara soal masa sekarang dan nyatanya situasi kami saat ini tak baik," ujar Dovizioso, yang finis ke-11 di Brno, Ceko.

1 dari 3 halaman

Kans Rival Kini Sama Besar dengan Ducati

Sirkuit Red Bull Ring, Spielberg, Austria (c) MotoGP.com Sirkuit Red Bull Ring, Spielberg, Austria (c) MotoGP.com

Dovizioso bahkan menyatakan kini Ducati bukan lagi favorit di Red Bull Ring, mengingat rival lain kini sama kuatnya. "Saya senang diingatkan soal kemenangan di sini, karena berarti banyak orang percaya pada saya. Tapi kenyataannya berbeda, dan kans kami tak lagi lebih besar dari yang lain," tuturnya.

Pembalap Italia ini juga mengaku tak merasakan tekanan untuk menang di Red Bull Ring, baik di Seri Austria maupun Styria pada 21-23 Agustus, sekalipun kedua balapan ini dinyatakan Ducati sebagai kesempatan terakhir Dovizioso untuk membuktikan bahwa ia layak dapat kontrak baru.

"Saya tak harus balapan dengan kewajiban untuk menang, karena dengan cara itulah Anda selalu kalah. Kompetisi tahun ini sangat tak biasa akibat ban baru, bahkan para rival juga kesulitan, dan faktanya tak satu pun mengira hasil balapan di Brno bakal seperti itu. Situasi semua tim sama-sama tak terkendali," ungkapnya.

2 dari 3 halaman

Pelajari Data Pecco Bagnaia dan Johann Zarco

Dovizioso pun memilih santai saja dan melihat sisi positifnya. Meski tak mau terbebani kemenangan, rider berusia 34 tahun ini bertekad bekerja dengan tenang, mempelajari data Francesco Bagnaia yang terbukti cepat di Jerez dan Johann Zarco yang garang di Brno.

"Kami beruntung karena Pecco dan Johann sama-sama cepat, jadi kami punya data untuk dipelajari, dan kami harus paham soal apa yang harus diubah dan di mana tim bisa membantu kami. Usai tiga musim yang baik, tentu orang kaget melihat hasil kami dan kami harus memperbaikinya," pungkasnya.

Menjelang balapan di Red Bull Ring kali ini, Dovizioso tengah duduk di peringkat keempat pada klasemen pembalap dengan koleksi 31 poin, jumlah poin yang juga dikoleksi Franco Morbidelli di peringkat ketiga.

3 dari 3 halaman

Video: Momen Brad Binder Menangi MotoGP Ceko

KOMENTAR