BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Andrea Dovizioso: MotoGP 2020 Tak Cuma Tergantung Italia

17-03-2020 09:15 | Anindhya Danartikanya

Pebalap Ducati Team, Andrea Dovizioso (c) Ducati Pebalap Ducati Team, Andrea Dovizioso (c) Ducati

Bola.net - Pebalap Ducati Team, Andrea Dovizioso, memprediksi MotoGP 2020 takkan bisa dimulai dalam waktu dekat, dan yakin situasi genting mengenai pandemi virus corona (Covid-19) akan terus berjalan sampai beberapa bulan ke depan. Hal ini ia sampaikan dalam wawancaranya dengan La Gazzetta dello Sport.

Seperti rider-rider Italia lain, Dovizioso terpaksa berdiam diri di rumah karena pemerintah tengah mengkarantina seluruh warga negara Italia paa 9 Maret-3 April. Rider berusia 33 tahun yang berdomisili di Forli ini pun jadi tak bisa banyak berlatih, kecuali di gym yang ada di gudang rumahnya.

"Ini situasi rumit, tapi juga tergantung tempat Anda berada. Di kota lebih banyak yang terinfeksi, tapi kita harus sangat waspada. Sampai peristiwa ini menimpa Anda atau orang terdekat Anda, Anda bakal menganggapnya remeh. Untungnya situasi di Forli lebih tenang. Kasusnya bertambah, tapi tak separah di Lombardia," tuturnya seperti yang dikutip Corsedimoto.

1 dari 2 halaman

Sulit Terima Pembatalan MotoGP Qatar

Dovizioso pun mengaku sangat kecewa ketika aksi kelas MotoGP di Qatar pada 6-8 Maret lalu dibatalkan usai pemerintah lokal memberlakukan restriksi travel kepada Italia. Kini Seri Thailand, Austin, dan Argentina, juga ditunda sampai akhir musim.

Saat ini, FIM, IRTA, dan Dorna Sports berencana menggelar seri pertama di Jerez, Spanyol, pada 1-3 Mei jika tak ada halangan. Namun mengingat situasi yang makin memburuk di Spanyol membuat seri ini juga ikut terancam batal atau ditunda. Atas alasan ini Dovizioso belum mau meyakini kabar apa pun soal seri pembuka.

"Pembatalan Qatar sangatlah berat. Kami semua terbiasa hidup dengan tanggal-tanggal yang pasti, punya tenggat-tenggat waktu, dan kami tak siap mengubahnya. Hidup kami berputar di dunia balap, dan pertanyaan saya soal kapan kami bisa balapan tetap tak terjawab," ungkapnya.

2 dari 2 halaman

Juga Harus Pantau Situasi Negara Lain

Karantina yang dilakukan pemerintah Italia ini bertujuan untuk mengurangi potensi penyebaran Covid-19 lebih luas. Andai Italia nanti pulih lebih cepat, Dovizioso yakin MotoGP 2020 tak bisa otomatis dimulai, karena harus menunggu situasi di negara-negara penyelenggara balap yang lain.

"Jika situasi di Italia membaik lebih dulu ketimbang negara-negara lain, tetap saja butuh waktu untuk menunggu semuanya kembali normal di luar Italia. Saya cemas situasinya bakal begini terus sampai beberapa bulan ke depan. Mungkin saja balapan pertama bakal digelar di Italia, pasti menyenangkan," pungkasnya.

KOMENTAR

Generasi Penerus Bundesliga: Erling Braut Haaland