BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Andrea Dovizioso Hanya Mau Bela Yamaha Jika Dapat Motor Spek Pabrikan

17-09-2021 11:36 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Petronas Yamaha SRT, Andrea Dovizioso (c) Petronas SRT
Pembalap Petronas Yamaha SRT, Andrea Dovizioso (c) Petronas SRT

Bola.net - Pembalap anyar Petronas Yamaha SRT, Andrea Dovizioso, mengakui perjalanannya kembali ke MotoGP memang 'gila' akibat kehebohan antara pabrikan Garpu Tala dan Maverick Vinales. Meski begitu, ia senang hati menerima tawaran Yamaha dengan tangan terbuka, apalagi dengan jaminan motor yang baik.

Memilih vakum balapan dan beralih ke motocross usai berpisah dari Ducati pada akhir 2020, Dovizioso sempat nyaris pindah ke Aprilia Racing usai jadi test rider mereka pada April-Agustus. Namun, rencana ini batal karena Aprilia lebih memilih menggaet Vinales yang berpisah dari Yamaha sejak 20 Agustus lalu.

Yamaha pun menunjuk Franco Morbidelli sebagai pengganti Vinales di Monster Energy Yamaha, hingga slot kosong di SRT diberikan kepada Dovizioso mulai Seri Misano di Misano, 17-19 September. Dovizioso sendiri menyebut kesempatan yang ia dapat ini 'gila', namun ini sesuai dengan impiannya sejak lama.

1 dari 2 halaman

Motor Pabrikan Memang 100% Krusial

Pembalap Petronas Yamaha SRT, Andrea Dovizioso (c) Petronas SRT
Pembalap Petronas Yamaha SRT, Andrea Dovizioso (c) Petronas SRT

"Dunia balap memang gila, dan selalu begitu. Apalagi tahun ini. Saya rasa pintu ini terbuka usai apa yang terjadi pada Maverick. Jadi, ini memang gila, namun membela Yamaha adalah hal yang saya inginkan sejak lama, hingga saya tak bisa menolaknya," ujar tiga kali runner up ini kepada MotoGP.com pada Kamis (16/9/2021).

Dovizioso juga akan balapan secara penuh pada 2022. Kontraknya pun merupakan kontrak pabrikan, yang berarti ia terikat langsung dengan Yamaha, gajinya juga dibayar oleh Yamaha, dan yang terpenting, ia dapat jaminan motor YZR-M1 spek 2022. Menurut Dovizioso, faktor ketiga adalah hal paling krusial dari kesepakatan ini.

"Jaminan motor pabrikan pada 2022 100% krusial dalam menandatangani kontrak ini. Pasalnya, bertarung di depan sangatlah sulit, karena level performa para pembalap dan motor-motor yang ada saat ini sangatlah tinggi. Jadi, tak pernah ada keraguan. Saya hanya mau tanda tangan kontrak jika dapat motor spek pabrikan," ungkapnya.

2 dari 2 halaman

Tak Punya Ekspektasi di Sisa Musim 2021

Namun, sesuai regulasi teknis soal alokasi mesin, Dovizioso akan menjalani sisa musim ini di atas motor YZR-M1 2019, yang tadinya merupakan milik Morbidelli. Atas alasan ini, pembalap berusia 35 tahun itu mau santai saja, dan tak punya ekspektasi apa pun. Yang terpenting adalah kembali menyesuaikan diri dengan motor tersebut.

"Saya tak punya ekspektasi untuk sisa musim ini. Itu tak penting, yang penting adalah memahami motor dan terus memperbaiki diri. Untungnya, usai balapan ini akan ada uji coba. Kita lihat saja perbandingan antara motor lama Franco dan motor pabrikan. Tapi saya takkan tahu apa-apa sampai uji coba pascamusim di Jerez nanti," tutupnya.

Dovizioso sendiri bukan orang asing bagi Yamaha. Ia sempat membela Monster Yamaha Tech 3 pada 2012. Kala itu ia sukses meraih enam podium, menduduki peringkat keempat pada klasemen pembalap, bahkan mengasapi Ben Spies yang membela tim pabrikan. Padahal, saat itu ia mengendarai YZR-M1 versi 2011.

Sumber: MotoGP

KOMENTAR