BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Aleix Espargaro Jengkel Rider-Rider Moto2 Tolak Gabung Aprilia

07-07-2021 10:13 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Aprilia Racing Team Gresini, Aleix Espargaro (c) Aprilia Racing
Pembalap Aprilia Racing Team Gresini, Aleix Espargaro (c) Aprilia Racing

Bola.net - Aleix Espargaro merasa sedih ketika mendapati dirinya lagi-lagi harus menjadi satu-satunya rider yang berjuang mengembangkan RS-GP. Padahal, ia sangat mendambakan para pembalap kuat lainnya bergabung dengan Aprilia Racing di MotoGP 2022. Hal ini ia sampaikan kepada Autosport pada Selasa (6/7/2021).

Sejak kembali berkompetisi penuh di MotoGP 2015, Aprilia memang belum naik podium. Namun, tahun ini, motor RS-GP terlihat mencolok mengalami kemajuan besar, mengingat Espargaro sangat konsisten bertarung di lima besar, baik di sesi latihan, kualifikasi, maupun balapan.

Melihat ini, Aprilia pun sangat ingin punya tim satelit pada 2022, karena bakal mudah memperbanyak data dan masukan dari banyak rider. Mereka menawarkan proposal ini kepada Gresini Racing, bahkan dengan harga rendah, namun tim asal Faenza, Italia, itu lebih memilih jadi tim satelit Ducati Corse.

1 dari 3 halaman

Tak Punya Tim Satelit, Ditolak Rider Muda Pula

Pembalap Sky Racing VR46, Marco Bezzecchi (c) AP Photo
Pembalap Sky Racing VR46, Marco Bezzecchi (c) AP Photo

Tak hanya itu, Aprilia juga kesulitan mencari rider muda untuk dijadikan tandem Espargaro. Sejak tahun lalu, mereka mendekati Marco Bezzecchi dan Joe Roberts, namun keduanya kompak menolak. Melihat dua jenis nestapa ini, Espargaro pun langsung galau sekaligus naik pitam, karena ia sangat ingin proyek ini sukses.

"Saya sudah berkali-kali bilang bahwa saya merasa sangat sedih saat Massimo (Rivola, CEO Aprilia Racing) bilang bahwa tahun depan kami takkan punya dua motor tambahan di trek. Selain itu, ketika beberapa rider Moto2 berkata bahwa mereka tak mau bergabung dengan kami, saya sungguh marah," ujarnya.

Espargaro sudah membela Aprilia sejak 2017, dan selalu jadi ujung tombak skuad ini karena selalu ganti tandem tiap tahun: Sam Lowes, Scott Redding, Andrea Iannone, Bradley Smith, dan Lorenzo Savadori. Melihat ini, ia yakin para rider muda yang menolak Aprilia telah melewatkan kans emas untuk jadi rider utama di masa depan.

2 dari 3 halaman

Ingin Buktikan Rider-Rider Moto2 Salah Ambil Keputusan

Pembalap Aprilia Racing Team Gresini, Aleix Espargaro (c) Aprilia Racing
Pembalap Aprilia Racing Team Gresini, Aleix Espargaro (c) Aprilia Racing

Espargaro sendiri akan menginjak usia 32 tahun pada Juli, dan kerap memberikan sinyal bahwa kontraknya dengan Aprilia saat ini akan jadi yang terakhir. Alhasil, Aprilia akan membutuhkan pembalap muda untuk dijadikan tombak anyar sekaligus pembalap utama pada waktu yang akan datang.

"Saya mencintai Aprilia, saya suka proyek ini, rasanya bagai proyek saya sendiri. Saya ingin buktikan bahwa mereka salah. Para rider Moto2 ini, yang tak mau datang kepada kami, saya rasa mereka takkan senang pada masa depan, karena mereka kehilangan kans besar," tuturnya.

Meski begitu, Espargaro tampaknya akan bertandem dengan Maverick Vinales. "Saya berharap tandem saya tahun depan adalah rider yang sangat kuat, karena kami layak mendapatkannya, mengingat kami sudah bekerja sangat keras, dan kami tak terlalu tertinggal dari pabrikan-pabrikan besar di dunia," pungkasnya.

Sumber: Autosport

3 dari 3 halaman

Video: Angka Covid-19 Meningkat, Australia Batalkan MotoGP dan Formula 1

KOMENTAR