BERITA TIMNAS JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Akui Kekuatan 'Mantan': Andrea Dovizioso Ucapkan Selamat untuk Ducati-Pecco Bagnaia

02-12-2021 11:00 | Anindhya Danartikanya

Andrea Dovizioso (c) Petronas SRT
Andrea Dovizioso (c) Petronas SRT

Bola.net - Pembalap WithU Yamaha RNF MotoGP Team, Andrea Dovizioso, mengaku angkat topi kepada Ducati dan juga Francesco Bagnaia, yang sukses menyajikan performa menakjubkan sepanjang MotoGP 2021 meski gagal merebut gelar dunia. Hal ini ia sampaikan kepada Corsedimoto, Rabu (1/12/2021).

Seperti yang diketahui, Dovizioso membela Ducati selama delapan musim, yakni pada 2013-2020. Kedua belah pihak berpisah dengan cara tak baik-baik, usai diwarnai cekcok antara Dovizioso dan General Manager Ducati Corse, Gigi Dall'Igna, sejak pertengahan 2019 akibat beda pendapat soal pengembangan motor.

Dovizioso, yang mengakui besarnya tenaga mesin Desmosedici, sejak lama menuntut motor itu diperlincah di tikungan. Namun, Dall'Igna menolak, dan pertikaian pun terjadi. Posisi Dovizioso diambil alih 'Pecco' tahun ini, dan rider 24 tahun yang dikenal dengan corner speed tingginya itu justru berhasil bikin Desmosedici mulus di tikungan.

1 dari 2 halaman

Kagum Pecco Bagnaia Sangat Konsisten

Pembalap Ducati Lenovo Team, Pecco Bagnaia (c) Ducati Corse
Pembalap Ducati Lenovo Team, Pecco Bagnaia (c) Ducati Corse

Bagnaia pun mengakhiri musim 2021 sebagai runner up, seperti halnya Dovizioso pada 2017, 2018, dan 2019. Anak didik Valentino Rossi itu juga digadang-gadang jadi ancaman terbesar dalam perebutan gelar dunia 2022. Alhasil, Dovizioso pun salut.

"Pecco bekerja dengan sangat baik di Ducati. Usai beberapa balapan saja, ia mampu menyajikan performa yang sangat konsisten. Dalam kualifikasi, ia selalu berada di depan, begitu juga saat balapan. Saya hanya bisa mengucapkan selamat untuknya," ungkap rider berusia 35 tahun ini.

Uniknya, Dovizioso juga mengaku kagum pada kinerja Ducati dan Dall'Igna musim ini. Pasalnya, enam rider Ducati pada 2021 tampil kompetitif, lima di antaranya sukses naik podium, dan tiga lainnya meraih kemenangan. Musim depan, mereka bahkan punya delapan rider.

2 dari 2 halaman

Mengembangkan Motor Memang Tugas Sulit

Andrea Dovizioso saat masih membela Ducati pada 2020. (c) Ducati
Andrea Dovizioso saat masih membela Ducati pada 2020. (c) Ducati

'Dovi' yakin level performa yang setara di antara rider Ducati membuktikan ada kemajuan besar pada Desmosedici. "Jika Anda selalu melihat begitu banyak rider Ducati di depan, maka ini membuktikan bahwa sesuatu telah terjadi. Dulu, situasinya tak begini. Jadi, saya rasa mereka melakukan pekerjaan dengan baik," ujarnya.

Namun, para pembalap Ducati juga sangat vokal berpendapat bahwa keberhasilan mereka tampil apik sepanjang 2021 tak bisa lepas dari jasa Dovizioso, yang sangat sabar dan telaten mengembangkan motor sejak 2013 sampai 2020. Namun, Dovizioso justru merendah dan yakin ini juga berkat kerja keras para insinyur.

"Di MotoGP, sebuah motor tidak berkembang hanya dalam satu balapan. Saya tahu betapa sulitnya mengembangkan motor dan betapa banyaknya tugas yang harus Anda kerjakan dengan para insinyur. Anda harus mempedulikan setiap area motor. Saya pun merasa semua orang di Ducati tahu soal ini," tutup Dovizioso.

Sumber: Corsedimoto

KOMENTAR