BERITA JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Akhirnya Sadar: Fabio Quartararo Akui Harusnya Dapat Bendera Hitam di Catalunya

08-06-2021 08:40 | Anindhya Danartikanya

Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

Bola.net - Rider Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo, telah merenungkan insiden baju balap di MotoGP Catalunya, Spanyol, Minggu (6/6/2021). Meski sempat 'mengomel' di sosial media usai finis, kini ia sadar seharusnya ia dapat bendera hitam. Hal ini ia sampaikan via Crash.net, Senin (7/6/2021), usai uji coba.

Ritsleting baju balap Quartararo diketahui terbuka pada 5-6 lap terakhir. Pada Lap 21, rider ia juga kedapatan membuang pelindung dada di salah satu tikungan kanan. Pada Lap 23, yakni saat ia berduel dengan Jack Miller untuk posisi ketiga, ia juga berusaha menutup baju balapnya, hingga melebar di Tikungan 1-2.

FIM Stewards pun menganggapnya sebagai aksi memotong jalur. Alhasil, meski melewati garis finis di posisi ketiga, Quartararo dijatuhi hukuman mundur tiga detik, hingga ia harus rela dinyatakan finis keempat. Namun, nasib sial pembalap berusia 22 tahun tersebut tak berhenti di situ.

Lima jam usai balap, FIM Stewards menjatuhkan satu lagi hukuman mundur tiga detik kepada El Diablo, yang dinilai melakukan tindakan berbahaya karena berkendara dalam baju balap yang terbuka dan membuang pelindung dada yang wajib dipakai. Dengan begitu, rider Prancis itu dinyatakan finis keenam.

1 dari 3 halaman

Teringat Insiden Mendiang Jason Dupasquier

Baju balap Fabio Quartararo terbuka dalam MotoGP Catalunya 2021. (c) MotoGP.com Baju balap Fabio Quartararo terbuka dalam MotoGP Catalunya 2021. (c) MotoGP.com

Usai balap, Quartararo pun menggunakan Instagram untuk menyindir beberapa pihak yang beranggapan ia harus diberi bendera hitam. Namun, ia telah merenung dan akhirnya mengakui bendera hitam tanda diskualifikasi adalah hukuman yang pantas ia dapatkan, terutama usai mengingat meninggalnya Jason Dupasquier di Mugello.

"Setelah melihat ke belakang soal apa yang terjadi... Memang susah untuk mengakuinya, namun saya rasa memang sewajarnya (dapat) bendera hitam. Benar, saya telah meletakkan diri saya dalam bahaya, dan juga apa yang terjadi pekan lalu, bendera hitam harusnya jadi hukuman yang tepat," ujar Quartararo.

Namun, ia tetap tak sepakat dengan FIM Stewards yang menilainya memotong jalur di Tikungan 1-2. Menurutnya, ia tak memotong jalur karena kala itu ban depannya selip, hingga harus mengendalikan motor agar tetap tegak. Ia bahkan mengaku kehilangan waktu 0,7 detik akibat insiden itu, jadi hukuman pertama tidaklah diperlukan.

2 dari 3 halaman

Pembalap Bukan Robot

"Penalti itu agak bodoh. Namun, saya sepakat soal penalti kedua. Saya jelas marah, namun lebih baik begini daripada tanpa poin. Ban depan saya selip dan saya nyaris jatuh, makanya saya melaju lurus. Jika ada gravel di situ, saya pasti sudah masuk gravel. Saya dapat hukuman tiga detik untuk memotong jalur, padahal lebih lamban dari biasa. Jadi, itu bukan memotong jalur," tuturnya.

Quartararo pun merasa regulasi MotoGP yang semakin ketat tak berarti selalu bagus. Insiden yang ia alami di Tikungan 1-2 ini pun mengingatkannya pada insiden limit trek di Mugello yang dialami Pedro Acosta dan Sergio Garcia di Moto3, Joe Roberts di Moto2, serta Miguel Oliveira dan Joan Mir di MotoGP, yang dirasa tak adil.

"Regulasi makin ketat tiap waktu, padahal kami tak bisa selalu tepat, kami bisa saja melakukan kesalahan. Saya rasa aturan macam ini menghilangkan faktor kesenangan dari pertunjukan. Padahal kami ini bukan robot. Jadi, sedikit kesalahan harusnya bisa diperbolehkan, apalagi jika kami tampil mencapai limit selama 24 lap," tutupnya.

Sumber: Crashnet

3 dari 3 halaman

Video: Ketika Valentino Rossi dan Lewis Hamilton Tukar Kendaraan Balap

KOMENTAR