BERITA TIMNAS JADWAL KLASEMEN LAINNYA

Pelatih Yakin Eko Yuli dan Deni Capai Puncak Performa di Olimpiade Tokyo 2020

14-07-2021 15:05 | Anindhya Danartikanya

Eko Yuli Irawan (c) Bola.com/Peksi Cahyo
Eko Yuli Irawan (c) Bola.com/Peksi Cahyo

Bola.net - Menjelang partisipasi mereka di Olimpiade Tokyo 2020 pada 23 Juli-8 Agustus 2021 mendatang, dua atlet angkat besi putra Indonesia, Eko Yuli Irawan dan Deni, meningkatkan intensitas latihan di Empire Fit Gym, Stadion Utama Komplek Gelora Bung Karno, Jakarta.

Bagi Eko Yuli, Olimpiade 2020 adalah penampilannya yang keempat di pesta olahraga terbesar tersebut. Sebelumnya, dia pernah meraih medali perunggu di Olimpiade Beijing 2008 dan London 2012, serta medali perak di Olimpiade Rio de Janeiro 2016.

Sementara itu, Deni yang merupakan peraih medali emas SEA Games Filipina 2019 akan menjalani penampilannya yang ketiga di Olimpiade. Deni sebelumnya pernah berlaga di Olimpiade 2012 dan Olimpiade 2016.

"Eko dan Deni terus menjalani program latihan. Kondisi fisik mereka cukup bagus dan keduanya siap tampil di Olimpiade Tokyo," kata pelatih bersertifikat internasional, Lukman, pada Selasa (13/7/2021).

1 dari 3 halaman

Soal Progres Latihan dan Lawan Terberat

Deni (c) Bola.com/Vitalis Yogi Trisna
Deni (c) Bola.com/Vitalis Yogi Trisna

Persaingan di kelas 61 kg yang ditempati Eko Yuli cukup ketat. Begitu juga dengan Deni yang turun di kelas 67 kg. Namun, Lukman optimistis keduanya bisa mencapai puncak performa saat bertanding.

"Progres latihan Eko dan Deni cukup positif dan banyak kemajuan dalam angkatan baik Snatch maupun Clean and Jerk. Saya optimistis Eko dan Deni bisa mencapai peak performance (puncak penampilan) saat tampil di Olimpiade Tokyo nanti," jelas Lukman.

Ketika ditanya siapa lawan berat Eko dan Deni di Olimpiade Tokyo 2020, Lukman menjawab, "Eko akan bersaing dengan Lifabin (China), Thach Kim Tuan (Vietnam), dan Masquera Valencia (Columbia)."

"Adapun Deni akan bersaing dengan Chen Lijun (China) yang menempati peringkat satu dunia, Masquera Lozano (Columbia), Ergazev A (Uzbekistan), Ozbeck Mohammed (Turki), dan Zani Mikro (Italia)," jelasnya.

2 dari 3 halaman

Tangan Dingin Sang Pelatih

Reputasi Lukman memang tak diragukan dalam menangani angkat besi. Dia merupakan salah satu pelatih yang melahirkan lifter angkat besi yang berprestasi di Olimpiade. Dia sukses mengorbitkan lifter angkat besi putri Indonesia, Lisa Rumbewas yang meraih perak Olimpiade Sydney 2000 dan Olimpiade Athena 2004.

Setelah itu, Lukman yang juga mantan lifter nasional itu sukses mengorbitkan Eko Yuli Irawan dan Triyatno yang ditanganinya sejak junior. Eko meraih medali perunggu di Olimpiade Beijing 2008 dan London 2016, serta Triyatno yang meraih medali perak di Olimpiade London 2012.

Disadur dari: Bolacom (Rizki Hidayat) | Dipublikasi: 14 Juli 2021

3 dari 3 halaman

Video: Tim Bulu Tangkis Indonesia Siap Tampil di Olimpiade 2020

KOMENTAR