BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Formula 1 Diklaim Jadi Ajang Balap Paling Mahal, Benarkah?

14-03-2019 17:57 | Zaki Baldan

(c) AFP (c) AFP

Bola.net - Cepat dan mahal patut disematkan pada ajang Formula 1. Bagaimana tidak, untuk mengikuti kompetisi saja pebalap F1 perlu membayar sejumlah uang ke produsen atau tim yang ikut ajang tersebut. Sebagai contoh, pebalap Rio Haryanto yang harus membayar mahal untuk bisa jadi pebalap Manor Racing. Tak hanya itu, mahalnya kompetisi ini juga bisa dilihat dari biaya operasional Formula 1.

Perlu diketahui, untuk keseluruhan mengikuti kompetisi saja, setiap tim harus mengeluarkan setidaknya triliunan. Sebut saja Tim Ferrari, Red Bull, dan MacLaren yang diperkirakan mengeluarkan uang sampai USD 320 juta atau sekitar Rp 4,2 triliun pertahun.

Setiap tim juga membutuhkan dana yang tidak sedikit untuk membangun jet darat yang kompetitif di atas lintasan. Ya bisa dibilang, mobil itu sangat mahal harga dan biaya merawat. Dilansir dari liputan6.com, total biaya untuk membangun mobil Formula 1 minimal USD 9,4 juta atau sekira Rp 125 miliar. Hal itu meliputi untuk komponen paling mahal, yaitu engine unit. Part itu berkisar minimal USD 7,7 juta hingga USD 10 juta. Wow!

Sementara itu, bagian sasis juga terbilang mahal. Rangka bawah yang digunakan terbuat dari serat karbon monocoque, bahan sintetis yang kuat tapi tetap ringan. Harga per sasisnya mencapai US$ 650 juta atau setara Rp 8,7 Miliar. Sementara untuk gearbox rata-rata dibanderol US$ 480 ribu. Namun tidak ada angka yang pasti mengenai pengeluaran tim setiap musimnya. Sebab, baik pihak penyelenggara maupun tim yang tampil biasanya tertutup dengan data-data pengeluarannya.

Decacorn

Kalau dilihat biaya pengeluaran untuk keseluruhan tim dalam setahun, setiap tim mampu membuat perusahaan sekelas unicorn. Istilah itu untuk sebuah perusahaan yang memiliki nilai valuasi lebih dari US$ 1 miliar hingga US$ 10 miliar (setara Rp 14 triliun hingga Rp 140 triliun).

Beda hal dengan decacorn. Sebutan untuk startup yang memiliki valuasi lebih dari USD 10 miliar. Valuasinya 10 kali lipat lebih besar dibandingkan unicorn, namun 10 kali lipat di bawah hectocorn.

Nah, jasa transporasi online, Grab telah berlevelkan decacorn pertama di Asia Tenggara. Artinya, valuasi Grab sudah mencapai lebih dari 10 miliar dollar AS. Bermula dari modal 250 juta dollar AS, sekarang valuasi Grab sebesar 11 miliar dolar AS atau Rp 155 triliun. Grab pun masih terus mengukir sejarah baru.

Jadwal Liverpool vs Chelsea di UEFA Super Cup 2019

KOMENTAR