BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Tak Perlu Cemas, Pahami Prosedur Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19

03-04-2020 14:30 | Anindhya Danartikanya

Pemakaman jenazah. (c) Merdeka.com/Arie Basuki Pemakaman jenazah. (c) Merdeka.com/Arie Basuki

Bola.net - Ketakutan terhadap pandemi virus corona (Covid-19) membuat munculnya peristiwa penolakan jenazah pasien, seperti yang baru-baru ini terjadi di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

Dalam akun Instagramnya, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo pun ikut meminta masyarakat agar tidak menolak jenazah pasien Covid-19 untuk dikuburkan.

"Saya sudah tanya pada beberapa pakar, kalau itu sudah meninggal, terus prosedur SOP-nya sudah bagus, semua sudah dibungkus, itu tidak apa-apa. Yang penting Anda tidak usah ikut melayat," ujarnya.

Terkait hal ini, dokter juga mengatakan masyarakat tidak perlu takut akan risiko penularan Covid-19 dari jenazah pasien apabila tata cara penanganannya sudah dilakukan sesuai standar operasional prosedur (SOP).

1 dari 3 halaman

Penjelasan dari Rumah Sakit Indonesia

"Kalau sudah dibungkus sesuai SOP harusnya tidak perlu takut. Virusnya kan bukan binatang yang bisa merayap. Setelah dikubur, virus juga akan rusak juga akhirnya. Khususnya bila jenazah membusuk," kata Dokter Budiman Bela, Spesialis Mikrobiologi Klinik Rumah Sakit Universitas Indonesia kepada Liputan6.com pada Kamis (2/4/2020).

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Ari Fahrial Syam mengatakan bahwa jenazah pasien penyakit menular seperti Covid-19 memang punya potensi menyebarkan virusnya.

Namun, hal ini terjadi apabila ada percikan yang keluar dari tubuh saja. Maka dari itu, ketika jenazah sudah dimasukkan dalam bungkus yang tertutup rapat, keluarga tidak boleh membukanya kembali agar tidak ada air yang keluar dari sana.

2 dari 3 halaman

Bungkus Jenazah Tak Perlu Dibuka

"Ketika sudah dalam posisi seperti ini maka, kecuali untuk kepentingan autopsi atau hal-hal yang lain, maka tidak boleh dibuka," kata Ari dalam temu media secara daringnya beberapa waktu lalu.

"Ini tentu pengertian dari masyarakat sekalian, bahwa ketika ada keluarga kita yang memang mengalami musibah seperti ini, ketika sudah terbungkus rapi dari rumah sakit maka tidak perlu dibuka lagi," tambahnya.

Apabila semua sudah sesuai dengan protokol, barulah jenazah bisa dikuburkan sesuai tata cara penanganan pasien penyakit menular yang ada.

Disadur dari: Liputan6/Penulis: Giovani Dio Prasasti/Editor: Aditya Eka Prawira/Dipublikasi: 2 April 2020

3 dari 3 halaman

Video: 5 Tips Produktif dan Sehat Saat Work From Home Demi Hindari Covid-19

KOMENTAR