BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Lewat Lagu Unik, Ramzi dan Bintang Dangdut Indosiar Kampanye Imbauan Jangan Mudik

27-04-2020 12:18 | Afdholud Dzikry

Ramzi (c) Adrian Putra/Bintang.com Ramzi (c) Adrian Putra/Bintang.com

Bola.net - Pemerintah sudah mengeluarkan larangan untuk mudik selama masa lebaran tahun ini untuk mencegah penyebaran virus corona. Mendukung kebijakan pemerintah itu, beberapa pedangdut jebolan ajang kompetisi Indosiar dan juga host acara tersebut mengampanyekan imbauan untuk tak mudik tahun ini.

Imbaun dari pedangdut dan para pembawa acara itu dikemas dengan cara istimewa. Mereka menyanyikan lagu imbauan jangan mudik dengan bahasa daerah masing-masing.

"Jangan mudik, jangan mudik dulu. Kagak mudik ya tetap asik," bunyi penggalan lirik dari Jangan Mudik.

Video tersebut dibuka dengan nyanyian dari Ramzi yang menggunakan bahasa Indonesia. Berikutnya tampil Lesti yang bernyanyi menggunakan bahasa Sunda yang khas, Cut dari Aceh, disambung Selfi dari Sulawesi Selatan, dan Rara memakai bahas Sumatra Selatan.

Meskipun menggunakan bahasa yang berbeda-beda, intinya tetap sama. Semuanya mengimbau supaya masyarakat jangan mudik pada Idul Fitri kali ini supaya wabah virus corona di Indonesia tetap berakhir.

Imbauan dari para pedangdut ini bertujuan apik. Perantau diminta tidak mudik ke daerah masing-masing karena jika nekat akan berpotensi membuat penyebaran virus corona menjadi makin besar.

1 dari 1 halaman

Tujuan Khusus

Kebijakan dari pemerintah tentang larangan mudik itu juga berguna untuk menjaga keluarga dan kerabat di kampung halaman masing-masing, supaya tetap sehat dan aman.

Lagu Jangan Mudik ini sebagai bentuk kampanye dari Indosiar dan KLY untuk mematuhi anjuran yang sudah dikeluarkan oleh pemerintah.

Pemakaian beberapa bahasa daerah dari seluruh Indonesia juga memiliki tujuan khusus. Pendengar dan masyarakat perantauan pada umumnya diharapkan bisa lebih tersentuh dan mematuhi untuk tidak pulang ke kampung halaman masing-masing.

Disadur dari: Bola.com (Yus Mei Sawitri)

Published: 26/4/2020

KOMENTAR