BERITA JADWAL KLASEMEN BUNDESLIGA LAINNYA

Hindari 10 Kesalahan Cuci Tangan Ini Demi Tangkal Virus Corona

31-03-2020 15:55 | Anindhya Danartikanya

Ilustrasi Mencuci Tangan (c) New Africa (Shutterstock) Ilustrasi Mencuci Tangan (c) New Africa (Shutterstock)

Bola.net - Mencuci tangan menjadi satu di antara cara utama dan paling mudah untuk menghindarkan Anda dan orang-orang terkasih dari potensi terinfeksi virus corona. Namun, dalam masa pandemi virus corona yang menyebabkan COVID-19 saat ini, mencuci tangan secara serampangan, sangat tidak disarankan.

Anda harus mengikuti cara-cara yang direkomendasikan, karena hanya dengan begitu Anda bisa membunuh atau setidaknya mengurangi virus yang berpotensi membuat Anda tertular. Mencuci tangan yang benar di masa pandemi virus corona seperti sekarang, disarankan dilakukan sesering mungkin.

Terutama setelah Anda bersin dan batuk, setelah berada di tempat publik termasuk alat transportasi, pasar, dan tempat ibadah, setelah memegang atau menyentuh permukaan apa pun di luar rumah, termasuk uang, sebelum, selama, dan setelah merawat orang sakit, dan sebelum serta sesudah makan.

Waktu yang diperlukan untuk mencuci tangan, minimal 20 detik, dengan membasuh dan menggosok seluruh bagian tangan hingga pergelangan tangan. Namun, hingga kini ditengarai masih ada di antara kita yang belum mencuci tangan dengan benar. Padahal, dengan mencuci tangan secara benar, Anda bisa berkontribusi dalam upaya pencegahan penyebaran virus corona.

Berikut beberapa kesalahan umum dalam mencuci tangan, siapa tahu tanpa disadari Anda masih sering melakukannya. Harapannya, tentu mulai sekarang bisa mengubah kebiasaan itu dan mencuci tangan dengan benar untuk ikut membantu memutus mata rantai penyebaran virus corona.

1 dari 11 halaman

Hanya mencuci tangan setelah keperluan di toilet

Pada umumnya, lakukan cuci tangan setelah membuang sampah, menyentuh binatang peliharaan, setelah mengganti popok buah hati Anda, dan lain sebagainya.

2 dari 11 halaman

Pakai sabun dulu

Selalu basahi tangan Anda terlebih dahulu karena kelembaban menciptakan busa yang lebih baik untuk melawan kontaminan.

3 dari 11 halaman

Hanya mencuci bagian telapak tangan

Mikroba bisa terdapat di semua permukaan tangan, seringkali di bawah kuku, sehingga seluruh tangan harus digosok. Pastikan Anda menyabuni punggung tangan Anda, di antara jari-jari, dan di bawah kuku Anda.

4 dari 11 halaman

Terlalu cepat

Gosok setidaknya selama 20 detik. Anda dapat menyenandungkan lagu "Selamat Ulang Tahun" dua kali, sebagai timer Anda.

5 dari 11 halaman

Tidak menggunakan sabun

Sabun mengangkat mikroba dari kulit. Jika terpaksa tidak menggunakan sabun dan air mengalir, Anda bisa menggunakan air yang diklorinasi atau hand sanitizer yang mengandung setidaknya 60 persen alkohol.

Menggunakan air sabun atau abu juga dapat membantu menghilangkan bakteri, meski tidak cukup efektif. Jika terpaksa menempuh cara itu, penting untuk mencuci tangan sesegera mungkin ketika Anda memiliki akses ke fasilitas cuci tangan, dan selama itu hindari kontak dengan orang-orang dan permukaan.

6 dari 11 halaman

Tidak mengeringkan tangan

Kuman dapat berpindah dengan mudah ke dan dari tangan yang basah. Jadi, selalu keringkan tangan Anda dengan handuk bersih atau pengering udara.

7 dari 11 halaman

Tidak cukup sering membersihkan handuk tangan

Bakteri tumbuh subur di handuk lembab. Jadi, pastikan untuk menggantung handuk tangan Anda agar selalu kering dan jangan segan untuk sering-sering menggantinya dengan yang bersih.

8 dari 11 halaman

Langsung menyentuh gagang pintu

Untuk menghindari kembali terkan kuman atau virus tepat setelah Anda mencuci tangan, terutama di kamar mandi umum atau tempat umum lainnya, gunakan tisu untuk mematikan keran wastafel atau membuka gagang pintu.

9 dari 11 halaman

Menggunakan tisu basah untuk mencuci tangan

Tisu basah mungkin membuat tangan terlihat bersih, tetapi tidak dirancang untuk menghilangkan kuman dari tangan Anda. Anda harus mencuci dengan sabun dan air jika memungkinkan.

10 dari 11 halaman

Menganggap hand sanitizer lebih efektif dari sabun dan air

Sabun dan air selalu menjadi pilihan terbaik. Sementara hand sanitizer dapat menjadi pengganti saat bepergian. Perlu diketahui, hand sanitizer tidak menghilangkan semua jenis kuman dan mungkin tidak menghilangkan bahan kimia berbahaya dan pestisida. Jika Anda menggunakan hand sanitizer, pastikan mengandung alkohol dan hindari menggunakan hand sanitizer jika tangan terlihat kotor.

Disadur dari: Bolacom/Penulis: Aning Jati/Editor: Aning Jati/Dipublikasi: 31 Maret 2020

11 dari 11 halaman

Video: Langkah Pencegahan Diri dari Covid-19

KOMENTAR

Generasi Penerus Bundesliga: Christopher Nkunku